Kerangka Manusia di Banyuasin, Jasad Sopir Taksi Online Palembang?

Oleh Nefri Inge pada 31 Mar 2018, 11:24 WIB
Diperbarui 31 Mar 2018, 11:24 WIB
Penemuan Kerangka Manusia di Banyuasin Diduga Tubuh Sopir Taksi Online Palembang
Perbesar
Lokasi penemuan kerangka manusia yang diduga tubuh sopir taksi online Palembang (dok.istimewa / Nefri Inge)

Liputan6.com, Palembang - Misteri hilangnya Tri Widiyantoro (34), sopir taksi online di Palembang, Sumatera Selatan (Sumsel), menemui sedikit titik terang. Kepolisian Daerah (Polda) Sumsel berhasil menemukan kerangka manusia di Kabupaten Banyuasin, Sumsel, yang diduga merupakan tubuh sopir taksi online tersebut.

Penangkapan ini bermula ketika anggota Jatanras Polda Sumsel menemukan telepon genggam korban, yang sudah dijual di salah satu plaza di Palembang.

Dari telepon genggam yang digunakan sopir taksi online sebelum menghilang tersebut, anggota kepolisian langsung mengetahui terduga pelaku perampokan dan pembunuhan warga Jalan Letnan Murod, Lorong Sakura, Kelurahan Srijaya, Kecamatan Alang-alang Lebar, Palembang ini.

Dua dari empat pelaku kriminal berinisial BY dan PM diamankan polisi. Namun, PM meregang nyawa karena tembakan anggota kepolisian, saat pelaku berusaha kabur dari kejaran anggota Jantaras Polda Sumsel.

Sedangkan BY harus dirawat di Rumah Instalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah Sakit (RS) Bhayangkara Palembang, karena mendapatkan 11 tembakan dari anggota kepolisian saat pengejaran.

BY menunjukkan lokasi pembuangan mayat sopir taksi online tersebut, di semak belukar pinggiran sungai, di Parit 6 Sungai Dungun, Desa Muara Sungsang, Kecamatan Banyuasin II, Kabupaten Banyuasin Sumsel. Anggota kepolisian langsung bergerak menuju lokasi pada Jumat (30/3/2018) sore, sekitar pukul 15.00 WIB.

 

2 dari 4 halaman

Tes DNA Keluarga

Penemuan Kerangka Manusia di Banyuasin Diduga Tubuh Sopir Taksi Online Palembang
Perbesar
Kerangka manusia ditemukan tercecer di semak belukar di Kabupaten Banyuasin Sumsel (dok.istimewa / Nefri Inge)

Polisi menemukan mayat yang tinggal tulang belulang yang sudah tercecer di Tempat Kejadian Perkara (TKP). Mayat tersebut dievakuasi ke RS Bhayangkara untuk diotopsi.

Kepala Bidang (Kabid) Humas Polda Sumsel Kombes Pol Slamet Widodo mengatakan, kerangka manusia yang ditemukan belum bisa dipastikan apakah benar tubuh Tri Widiyantoro atau bukan.

“Kita akan mencocokkan dengan DNA keluarga korban, baik orang tua maupun anak korban,” katanya kepada Liputan6.com, saat ditemui di RS Bhayangkara Palembang.

"Masih menunggu hasil forensik dari RS Bhayangkara Palembang untuk mengungkap identitas mayat ini," ujarnya.

Mereka masih memburu dua orang pelaku pembunuhan korban. Beberapa barang bukti yang sudah diamankan, akan dijadikan patokan untuk mengembangkan kasus pembunuhan sadis ini.

Untuk motif para tersangka, Polda Sumsel akan menguaknya pada hari Sabtu (31/3/2018), yang langsung disampaikan oleh Kapolda Sumsel Irjen Pol Zulkarnain Adi Negara.

Kerangka manusia yang dibawa Polda Sumsel tiba di RS Bhayangkara Palembang pada pukul 19.00 WIB. Istri Tri Widiyantoro, Rohana bersama keluarganya sudah menunggu dari sore hari.

 

 

3 dari 4 halaman

Shalawat Rekan Kerja

Penemuan Kerangka Manusia di Banyuasin Diduga Tubuh Sopir Taksi Online Palembang
Perbesar
Ratusan ojek dan sopir taksi online Palembang berkumpul di RS Bhayangkara Palembang (Liputan6.com / Nefri Inge)

Wajah istri dari alumni mahasiswa Universitas Sriwijaya (Unsri) ini terlihat sedih, saat kantong mayat dikeluarkan dari mobil dan dibawa masuk ke kamar mayat.

Sambil menggendong anaknya, Rohana masuk ke dalam kamar mayat dan berusaha menghindari para awak media.

“Masih belum bisa dipastikan, karena akan diperiksa terlebih dahulu,” ujar salah satu keluarga korban yang enggan disebutkan namanya.

Di depan RS Bhayangkara Palembang, ratusan ojek online dan sopir taksi online sudah berkumpul menunggu jasad korban sejak sore hari.

Mereka juga bersama-sama membacakan Surat Al-Fatihah dan Shalawat Nabi, saat melihat kantong mayat dibawa ke dalam kamar mayat RS Bhayangkara Palembang.

“Kita berterima kasih kepada anggota kepolisian, karena sudah mengungkap kasus ini. Kami meminta maaf karena sudah menggelar aksi unjuk rasa beberapa kali di depan markas Polda Sumsel,” ujar salah satu sopir taksi online.

 

4 dari 4 halaman

Dugaan Kronologi Pembunuhan

Penemuan Kerangka Manusia di Banyuasin Diduga Tubuh Sopir Taksi Online Palembang
Perbesar
Tri Widiyantoro menghilang setelah mendapatkan orderan dari aplikasi taksi online pada 14 Febuari 2018 (dok.istimewa / Nefri Inge)

Tri Widiyantoro menghilang pada hari Rabu (14/2/2018), setelah mendapat orderan mengantar penumpang ke kawasan Kenten Laut, Kabupaten Banyuasin Sumsel. Penumpang online tersebut meminta diantarkan ke Jalan HM Noerdin Pandji Banyuasin.

Setelah berangkat menjemput penumpangnya pada Rabu siang, tidak ada kabar lagi dari Tri Widiyantoro hingga saat ini. Keesokan harinya, keluarga korban baru melapor kehilangan ke Polda Sumsel dan Polresta Palembang.

Dari informasi yang diperoleh, diduga para pelaku membunuh korban dengan cara menjerat leher dari belakang, hingga korban meregang nyawa.

Para pelaku lalu membawa jasad korban sekitar 20 kilometer dari lokasi pembunuhan dan membuang jasad korban ke semak belukar di Kabupaten Banyuasin Sumsel.

Lanjutkan Membaca ↓