Dangke, Keju Lokal Enrekang Rasa Keju Eropa

Oleh Eka Hakim pada 28 Jan 2018, 11:00 WIB
Diperbarui 28 Jan 2018, 11:00 WIB
Keju dangke khas Kabupaten Enrekang, Sulsel (Liputan6.com/ Eka Hakim)
Perbesar
Keju dangke khas Kabupaten Enrekang, Sulsel (Liputan6.com/ Eka Hakim)

Liputan6.com, Enrekang - Selain coklat, keju merupakan salah satu bahan makanan yang paling banyak penikmatnya. Rasanya yang khas membuat keju kerap dicampur di berbagai adonan kue sebagai peragam rasa.

Di Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel), ada sebuah Kabupaten yang dikenal dengan produksi keju lokalnya yang rasanya tak kalah dengan keju buatan negara luar seperti Italia. Pembuatan keju lokal itu tepatnya diproduksi oleh masyarakat yang berdomisili di Dusun Rante Limbong, Kecamatan Curio Bolang serta ada juga di Kecamatan Maula, Kabupaten Enrekang.

"Keju lokal rasa Italia itu dikenal dengan sebutan dangke," kata Marwan warga Dusun Rante Limbong, Kecamatan Curio Bolang, Sabtu (27/1/2018).

Kata dia, keju dangke, merupakan makanan khas Kabupaten Enrekang yang berbahan baku utama susu sapi yang telah melalui proses pembekuan secara tradisional dan alami.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

 

Proses pembuatan keju dangke khas Enrekang, Sulsel (Liputan6.com/ Eka Hakim)
Perbesar
Proses pembuatan keju dangke khas Enrekang, Sulsel (Liputan6.com/ Eka Hakim)

Proses penggumpalan susu dilakukan dengan menggunakan daun dan buah pepaya. Secara alamiah, enzim daun dan buah pepaya mengubah susu kerbau menjadi padat setelah terjadi pemisahan antara protein dan air.

"Hasil penggumpalan inilah yang kemudian dimasak dan dicetak dalam tempurung kelapa yang telah dibelah menjadi dua bagian," terang Marwan.

Keju dangke yang bentuknya mirip tahu itu memiliki rasa gurih dengan aroma khas keju. Teksturnya pun kenyal dan warnanya putih agak kekuningan. Aman untuk kesehatan karena tanpa sedikit pun campuran bahan pengawet.

Tak hanya steril dalam proses pembuatan, hewan sapi yang akan diambil susunya juga terjaga kesehatannya. Di mana sapi setiap hari dimandikan, kemudian air susu diperas dan dikumpulkan dalam sebuah wadah yang juga terjaga kebersihannya.

"Air susu sapi yang terkumpul, lalu disaring agar kotoran kecil dengan susu terpisah sebelum dilakukan fermentasi. Adapun getah pepaya muda digunakan sebagai bahan campuran pembuat dangke," terang Marwan.

Keju dangke khas Kabupaten Enrekang (Liputan6.com/ Eka Hakim)
Perbesar
Keju dangke khas Kabupaten Enrekang (Liputan6.com/ Eka Hakim)

Dalam proses memasak air susu yang telah tersaring, kata Marwan, masyarakat setempat masih menggunakan cara-cara tradisional seperti menggunakan kayu bakar dengan suhu api sekitar 70 derajat celsius.

Selama air susu sapi dalam proses dimasak, tak lupa getah pepaya dituangkan kedalam adonan susu tersebut. Getah pepaya berfungsi untuk memadatkan bahan susu.

"Setelah lemak, protein, dan air dipisahkan, barulah dilakukan proses mencetak. Alat cetak yang digunakan adalah alat tradisional, yakni tempurung kelapa," jelas Marwan.

Setelah berada dalam cetakan, air susu sapi yang telah melalui proses pemasakan, kemudian didinginkan hingga nantinya menjadi padat. Jadilah keju dangke.

Keju dangke paling enak dimakan dengan beras ketan atau di Enrekang di sebut dengan pulu mandoti. Apalagi dinikmati di akhir pekan ini bersama keluarga," Marwan menandaskan.