2 Warga Tertembak Peluru Karet di Kebun Sawit

Oleh Liputan6.com pada 19 Des 2017, 20:02 WIB
Diperbarui 19 Des 2017, 20:02 WIB
Tembak Senjata Api
Perbesar
Ilustrasi Foto Penembakan (iStockphoto)

Liputan6.com, Sampit - Dua warga bernama Agus (55) dan Abu Saman (60), diduga tertembak peluru karet saat terjadi ketegangan terkait saling klaim lahan di areal perkebunan kelapa sawit yang ditanami oleh PT Bumi Sawit Kencana (BSK), anak usaha Wilmar Group, pada Senin siang, 18 Desember 2017.

Akibat kejadian itu, Agus mengalami luka tembak di kaki, sedangkan Abu Saman menderita luka di paha. Kasus penembakan dua warga Desa Tangar, Kecamatan Kotabesi, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah itu tengah diselidiki.

"Kami belum berani memastikan itu dilakukan oleh oknum aparat atau tidak. Itu ditangani melalui penyelidikan internal untuk memastikannya," kata Kapolres Kotawaringin Timur AKBP Muchtar Supiandi Siregar melalui Kapolsek Kotabesi Iptu Afif Hasan dihubungi dari Sampit, Selasa, 19 Desember 2017, dilansir Antara.

Afif mengatakan, mereka sedang fokus untuk menjaga situasi di daerah itu agar tetap kondusif. Hal itu dilakukan untuk mencegah kembali terjadinya gesekan.

Dia mengatakan pihaknya bersama Satuan Reskrim Polres Kotawaringin Timur masih melakukan olah tempat kejadian perkara di lokasi kejadian. Penyidik juga meminta keterangan sejumlah saksi untuk mengetahui kronologi kejadian.

Hingga Selasa siang, menurut Afif, belum ada pengaduan resmi dari warga terkait kejadian itu. Namun, pihaknya tetap menyelidiki kasus itu dan akan meminta keterangan dari pihak warga, termasuk dua warga yang menderita luka tembak tersebut.

"Kami berupaya seoptimal mungkin menyelidiki kasus ini. Kami masih melakukan olah tempat kejadian perkara," ujar Afif.

 

 

 

 

2 dari 3 halaman

Lahan Sawit 25 Hektare

Penembakan Senjata Api
Perbesar
Ilustrasi Foto Penembakan (iStockphoto)

Berdasarkan keterangan yang dihimpun dari warga, ketegangan berujung penembakan itu berawal dari saling klaim 25 hektare lahan yang sudah ditanami sawit oleh PT BSK. Warga yang merasa memiliki lahan tersebut, berusaha memanen sawit secara massal. Namun, upaya mereka diadang satuan pengamanan perusahaan dan aparat keamanan yang berjaga.

Negosiasi yang sempat dilakukan tidak membuahkan hasil. Aparat keamanan terpaksa mengeluarkan tembakan peringatan dan menembak ke arah warga dengan alasan mencegah aksi anarkis warga yang sebagian membawa senjata tajam.

Akibat tembakan yang diduga menggunakan peluru karet tersebut, dua warga yakni Agus dan Abu Saman, terluka. Mereka kemudian dibawa ke RSUD dr Murjani Sampit untuk mendapatkan pertolongan.

Manajer Binamitra Wilmar Group, Andi Ayub mengatakan, lahan yang diklaim warga tersebut sudah dibebaskan atau dibayar ganti ruginya pada 2008 lalu. Belakangan, ada anggota keluarga lainnya yang mengklaim ganti rugi lahan tersebut.

Pihak perusahaan berupaya mencari penyelesaian masalah sengketa ini, tetapi belum membuahkan hasil. Pihak perusahaan berharap masalah ini bisa diselesaikan dengan baik.

3 dari 3 halaman

Komnas HAM Diminta Turun Tangan

Penembakan Senjata Api
Perbesar
Ilustrasi Foto Penembakan dengan Senjata Api (iStockphoto)

Sementara itu, salah seorang tokoh adat Kotawaringin Timur, Muhammad Jais menyesalkan penembakan terhadap warga, apapun alasannya. Dia meminta insiden itu diusut tuntas dan pelakunya diberi sanksi tegas agar menjadi pembelajaran karena kasus penembakan terhadap warga sudah sering terjadi.

"Kami meminta Komnas HAM turun menyelidiki kasus ini hingga tuntas. Jangan sampai kejadian seperti ini terus berulang karena tidak disikapi secara serius. Dan lagi-lagi, yang menjadi korbannya adalah warga. Ini jangan dibiarkan," kata Jais yang juga Damang Kepala Adat Kecamatan Mentawa Baru Ketapang.

Dia mendesak agar tidak ada lagi anggota Polres, Polsek maupun Brimob yang ditugaskan membantu pengamanan perusahaan. Hal itu untuk mencegah terjadinya konflik yang berujung penembakan terhadap warga, seperti yang sering terjadi.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓