KJRI Cape Town Selenggarakan Buka Puasa Bersama Komunitas Friends of Indonesia

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 26 Apr 2022, 20:00 WIB
Diperbarui 26 Apr 2022, 20:00 WIB
Ilustrasi Ramadan. (Pixabay)
Perbesar
Ilustrasi Ramadan. (Pixabay)

Liputan6.com, Cape Town - Dalam rangka mempererat tali silaturahmi dengan komunitas Friends of Indonesia di Cape Town dan komunitas suku Xhosa yang tinggal di sekitar masjid (24/04/2022).

Kegiatan tersebut dilakukan bekerjasama dengan pengurus Masjid Nurul Latief yang juga mengelola makam ulama nusantara Syekh Yusuf yang berlokasi di daerah Macassar, Cape Town.

Dalam sambutannya, Konsul Jenderal RI Cape Town menyampaikan mengenai sejarah dan peranan ulama nusantara dalam penyebaran dan perkembangan Islam di Cape Town dan sekitarnya.

Konjen mengharapkan pula agar generasi penerus Cape Malay mempertahankan warisan dan tradisi Islam nusantara tersebut.

Pada kegiatan tersebut, selain melakukan pengajian bersama KJRI Cape Town memberikan hidangan makanan Indonesia mie goreng ayam kepada jamaah yang hadir. Terdapat lebih kurang 300 orang terdiri dari para orang tua, remaja dan anak-anak.

Hal tersebut merupakan bentuk promosi budaya khususnya kuliner nusantara. Kegiatan tersebut juga merupakam bentuk memperkuat komunitas Friends of Indonesia. Pelaksanaan kegiatan dilakukan dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan dan pengaturan social distancing.

Buka Puasa Massal di Inggris Dihadiri 500 Orang

Ratusan orang membuat sejarah dengan berkumpul di tangga Royal Albert Hall untuk perayaan buka puasa di mana banyak yang berbuka puasa di bulan suci Ramadhan.

Pada Rabu (13/4/2022), sekitar 500 warga Muslim dan non-Muslim berkumpul di acara yang diselenggarakan oleh amal Ramadhan Tent Project (RTP), yang menyelenggarakan Open Iftar atau Buka Puasa Bersama. Demikian seperti dikutip dari laman Independent, Rabu (20/4/2022).

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Iftar Bersama

Ilustrasi puasa Ramadhan
Perbesar
Ilustrasi puasa Ramadhan

Open Iftar adalah proyek di seluruh Inggris di mana orang-orang dari semua agama yang datang bersama untuk buka puasa gratis setiap hari. Acara tersebut bertujuan untuk menghubungkan satu sama lain dan belajar lebih banyak tentang agama Islam.

Ratusan orang tiba di tempat ikonik di mana hidangan kurma, air, dan biryani (hidangan nasi Asia Selatan) disajikan di salah satu dari banyak acara yang diselenggarakan oleh RTP.

Pendiri dan kepala eksekutif badan amal tersebut, Omar Salha, mengatakan bahwa sejak memulai inisiatif ini hampir sepuluh tahun yang lalu, Open Iftar telah menghubungkan lebih dari 350.000 orang dan menyajikan lebih dari 150.000 makanan.

Pada awal proyek, dia mengatakan kepada The Independent: “Saya ingin menciptakan ruang kepemilikan dan inklusi bagi Muslim di Inggris selama Ramadhan."

“Di sebagian besar negara berpenduduk mayoritas Muslim, orang-orang berkumpul dalam tradisi budaya selama satu abad, yaitu memecahkan roti dan berbagi makanan di bazaar dan tenda jadi, kami ingin membawa tradisi itu ke London dan Inggris agar orang-orang dapat berbagi dalam budaya dan tradisi.”

Salha mengatakan nilai dan niat proyek tetap sama yakni untuk menyambut orang-orang dari semua agama yang ingin belajar lebih banyak tentang Ramadhan, puasa dan Islam.

“Meskipun kami telah berkembang ke lebih banyak ruang dan acara yang lebih besar,” katanya, “tujuan utama kami masih mengubah orang asing menjadi teman, melembutkan hati dan pikiran, dan membuat orang tersenyum.”


Merasakan Kebersamaan

makanan tradisional-kezo
Perbesar
makanan tradisional-kezo

Dua peserta yang hadir, yakni konsultan Sara Taleghani dan dokter junior Maryam Al-Mahtot, bertemu di acara Buka Puasa dan hadir untuk berbuka puasa bersama orang lain dan menjadi bagian dari komunitas yang lebih luas selama Ramadhan.

Al-Mahtot berkata: “Karena kami berdua tinggal jauh dari rumah, ini adalah cara sempurna untuk merasa seperti Anda memiliki rasa kebersamaan selama waktu yang begitu suci. Ibadah kita banyak yang berjamaah jadi mengadakan acara seperti ini sangat penting bagi kita berdua untuk bisa berkumpul dan ambil bagian.”

Amina Sellik, seorang sukarelawan di Open Iftar, berasal dari Prancis dan merasa bahwa acara tersebut juga membantunya dalam membangun rasa kebersamaan saat berada jauh dari rumah. Tentang pengalamannya, dia berkata: “Saya suka semangat antara sukarelawan dan peserta yang selalu senang berada di sini.

“Saya senang orang non-Muslim dapat datang dan bertanya tentang Ramadhan karena saat ini, citra Islam bukanlah yang terbaik,” lanjutnya.

“Saya melihat ini sebagai orang Prancis, terutama – jadi saya senang bisa berbagi pengalaman kami. budaya dan mengajar orang lain tentang elemen spiritual bulan. Saya merasa sangat indah untuk dapat memahami dan belajar dari orang-orang dan berbagi budaya dan agama saya dengan orang lain.” 


Belajar Tentang Islam

Keutamaan Bulan Ramadan
Perbesar
Keutamaan Bulan Ramadan

Monty Alexander - seorang musisi dan salah satu pendiri start-up teknologi Yokeru - mengatakan acara tersebut memicu minatnya saat berjalan melewatinya sehingga ingin berbagi pengalaman.

Dia berkata: “Saya bukan Muslim, tetapi beberapa teman dekat saya adalah Muslim dan saya menyukai gagasan tentang sekelompok besar orang yang berbagi sesuatu yang positif."

Tentang apa yang dia pelajari selama acara tersebut, dia berkata: “Saya selalu merasa bahwa ini adalah agama yang ramah dan saya telah menghabiskan waktu dengan teman-teman Muslim saya selama Ramadhan sebelumnya, jadi hari ini menegaskan keyakinan saya tentang betapa ramahnya ruang seperti ini.”

Tentang pentingnya acara seperti ini bagi orang-orang yang bukan Muslim, Alexander berkata: “Ini menghilangkan misteri apa agama bagi orang-orang yang tidak tahu – pada akhirnya, ini tentang koneksi dan komunitas dan jika Anda ambil bagian di dalamnya, Anda akan memahami bahwa itu adalah hal yang positif secara keseluruhan.”

Peserta yang lain, Taleghani berbagi sentimen serupa.

Dia berkata: “Penting bagi orang untuk bertemu Muslim seperti di Inggris, kita masih hidup di masa yang cukup Islamofobia di mana ada banyak permusuhan terhadap Muslim. Jadi ini adalah tempat yang bagus dan nyaman bagi orang-orang untuk duduk bersama kami, mengenal kami dan belajar lebih banyak tentang Ramadhan dan Islam.”

Infografis Panduan Ibadah Ramadan dan Idul Fitri 1442 H/2021. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Panduan Ibadah Ramadan dan Idul Fitri 1442 H/2021. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya