Pakistan Bersiap Sambut Idul Fitri di Tengah Lonjakan Kasus COVID-19

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 12 Mei 2021, 13:00 WIB
Diperbarui 12 Mei 2021, 13:00 WIB
Melihat Umat Muslim Pakistan Itikaf di Bulan Ramadhan
Perbesar
Umat Muslim sholat di Masjid Agung Faisal pada awal Itikaf, di sebuah masjid untuk pria selama bulan suci Ramadhan di Islamabad (3/5/2021). Umat Muslim melakukan Itikaf 10 hari terakhir bulan Ramadhan, dalam rangka meraih malam kemuliaan atau Lailatul Qadar. (AFP/Aamir Qureshi)

Liputan6.com, Lahore - Di sebuah masjid di Lahore, Pakistan pekan lalu, ratusan jamaah berkumpul bersama saat salat Jumat. Sebagian besar memakai masker, tetapi mereka berdoa bahu-membahu.

"Kamu benar, seharusnya ada celah di antara kita," kata seorang pria agak malu-malu. 

"Tuhan tahu apakah virus itu ada atau tidak, tapi penting untuk berhati-hati."

"Asalkan memakai masker tidak apa-apa," sahut yang lain, seperti dilansir dari laman BBC, Selasa (11/5/2021).

"Kami hanya takut pada Tuhan, bukan corona."

Pemandangan mengerikan dari krisis COVID-19 di seberang perbatasan di India, bagaimanapun, telah membuat bingung para pejabat dan profesional medis di Pakistan. 

Bulan lalu, kasus COVID-19 mulai meningkat secara dramatis sebagai akibat, diperkirakan, dari penyebaran varian penyakit Inggris yang lebih menular. 

 

2 dari 3 halaman

Kasus COVID-19 di Pakistan

Muslim Pakistan Melakukan Iktikaf di Masjid
Perbesar
Pria Muslim dengan mengenakan masker saat membaca Alquran saat beritikaf di Masjid Agung Faisal di Islamabad, Pakistan, Kamis (14/5/2020). Itikaf adalah berdiam diri di masjid dengan niat beribadah untuk mendekatkan diri kepada Allah swt pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadan. (Aamir QURESHI/AFP)

Kasus COVID-19 di Pakistan membuat tekanan meningkat pada rumah sakit, dengan lebih banyak pasien yang membutuhkan perawatan intensif bahkan dibandingkan saat "puncak" pertama negara itu pada tahun lalu.

Di Lahore, kota terbesar kedua di Pakistan, sekitar 75% tempat tidur dengan ventilator di rumah sakit umum saat ini telah ditempati.

Tantangan yang lebih besar akan ditimbulkan oleh keluarga yang mengadakan pertemuan pribadi mereka sendiri seperti yang biasanya mereka lakukan untuk merayakan Idul Fitri.

Wakil Komisaris untuk Lahore, Mudassir Riaz Malik mengatakan kepada BBC bahwa otoritas lokal akan berusaha untuk mencegah pertemuan lebih dari 50 orang, dan dia mengimbau publik untuk "berperilaku lebih bertanggung jawab".

Tetapi dia mengakui bahwa, di kota besar seperti Lahore, tidak mungkin untuk memantau setiap rumah tangga.

Tak lama setelah Idul Fitri tahun lalu, rumah sakit di Pakistan pertama kali berjuang untuk mengatasi pasien COVID-19. Sejak itu, Pakistan tampaknya bernasib baik secara tak terduga - hanya 19.000 kematian yang tercatat di tengah populasi 220 juta.

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓