Bangun Desa Ramadan Tingkatkan Produktivitas UMKM Saat Covid-19

Oleh M Syukur pada 08 Mei 2021, 19:10 WIB
Diperbarui 08 Mei 2021, 19:10 WIB
CEO PTPN V Jatmiko K Santosa mencoba mengayam lidi menjadi perkakas dapur di kelompok usaha Kabupaten Kampar.
Perbesar
CEO PTPN V Jatmiko K Santosa mencoba mengayam lidi menjadi perkakas dapur di kelompok usaha Kabupaten Kampar. (Liputan6.com/Istimewa)

Liputan6.com, Pekanbaru - PT Perkebunan Nusantara V atau PTPN V menyalurkan bantuan kepada 25 kelompok masyarakat di Bumi Lancang Kuning. Ini merupakan program Bangun Desa selama bulan suci Ramadan kepada masyarakat sekitar perkebunan.

Chief Executive Officer PTPN V, Jatmiko K Santosa mengatakan, program sejak awal Ramadan itu diharap dapat menggerakkan roda ekonomi masyarakat saat pandemi Covid-19. Perusahaan ingin kelompok masyarakat yang memiliki usaha terus berjalan.

"Konsepnya sederhana, sebagai perusahaan milik negara, kita kemudian menghadirkan PTPN V Bangun Desa dengan tujuan utamanya menstimulus ekonomi masyarakat," kata Jatmiko, Jum'at petang, 7 Mei 2021.

Setiap kelompok mendapatkan Rp10 juta hingga Rp30 juta. Besaran bantuan tersebut disesuaikan dengan jenis usaha yang dilakukan oleh kelompok masyarakat, mulai dari industri rumahan, nelayan, peternakan darat dan air, hingga perkebunan.

"Aktivitas perusahaan yang berdampingan dengan masyarakat pasti berdampak pada ekonomi tempatan, namun kami percaya bantuan ini dapat menjadi trigger lebih bagi ekonomi masyarakat desa," ujarnya

Selain menggerakkan roda ekonomi, bantuan itu juga bertujuan mengakselerasi dan menguatkan ekonomi masyarakat menjelang perayaan Idul Fitri.

Jatmiko menerangkan, dua tahun diterpa badai pandemi, sejumlah kelompok usaha di Riau menghadapi kendala dan sebagian goyah bahkan gulung tikar. Namun, akhir-akhir ini sejumlah kelompok masyarakat yang menjalankan usaha bersama mengaku mengalami peningkatan permintaan terutama menjelang lebaran.

"Hanya saja, saat ini mereka mengeluhkan sulitnya modal usaha untuk memenuhi permintaan tersebut," kata pria yang juga menjabat Ketua Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Cabang Riau ini.

Sehingga, Jatmiko mengatakan kelompok masyarakat yang menjalankan usaha mikro kecil menengah (UMKM) tersebut perlu diberikan suntikan dana segar untuk memenuhi permintaan itu.

"Semoga langkah kita ini bisa membantu masyarakat agar pendapatan mereka tetap terjaga dan menjadi salah satu peran perusahaan dalam mensukseskan program pemulihan ekonomi nasional (PEN) pemerintah," urainya.

 

2 dari 3 halaman

Tingkatkan Produktivitas

CEO PTPN V Jatmiko K Santosa menyerahkan bantuan kepada kelompok pencari ikan di Rokan Hilir.
Perbesar
CEO PTPN V Jatmiko K Santosa menyerahkan bantuan kepada kelompok pencari ikan di Rokan Hilir. (Liputan6.com/Istimewa)

Untuk tahap awal, PTPN V menganggarkan sedikitnya Rp500 juta untuk mensukseskan program tersebut. Hingga saat ini, proses penyerahan stimulus ekonomi masih terus berlangsung di sejumlah kabupaten di Riau.

Kepala Desa Rumbio Makmur, Kecamatan Tapung, Kabupaten Kampar, Rustamaji, mengucapkan syukur setelah kelompok usaha kerajinan lidi pelepah sawit yang diolah menjadi peralatan dapur seperti piring, mangkok, dan lainnya kembali menggeliat usai dibantu perusahaan perkebunan milik negara tersebut.

Saat ini, ia mengaku kelompok yang terdiri dari belasan ibu rumah tangga di desa yang berjarak sekitar 3 jam dari Kota Pekanbaru itu mendapat peningkatan permintaan menjelang lebaran.

"Alhamdulillah. Ibu-ibu ini sekarang menjual produk mereka melalui media sosial. Dan akhir-akhir ini terjadi peningkatan produk kerajinan piring jelang lebaran. Semoga membantu ekonomi mereka semua yang terlibat di sini," ujarnya.

Hal senada disampaikan Al Ahri, ketua kelompok pencari ikan sungai Desa Tandun, Kecamatan Tandun, Rokan Hulu. Dia mengatakan selama pandemi kegiatan mencari ikan yang jamak dilakukan melibatkan 15 pemuda di desa itu nyaris mandek, lantaran sulitnya penjualan dan rusaknya jaring ikan.

Al Ahri bersyukur kelompok usahanya yang biasa mencari ikan jenis belida dan ikan sungai endemik Sungai Tandun bisa kembali berjalan setelah mendapat suntikan usaha sebesar Rp20 juta.

"Kami akan belanjakan uang yang diterima untuk membeli jaring ikan baru karena memang mulai ada peningkatan di saat Ramadan ini," ujarnya.

Selain menggulirkan bantuan hibah pemberdayaan ekonomi untuk kelompok masyarakat, PTPN V juga memiliki program pengembangan usaha UMKM melalui program pendanaan bergilir dan bergulir.

Untuk tahun 2021 ini, perusahaan yang berhasil menjaga kinerja dan mengukir beragam prestasi membanggakan selama badai pandemi itu menyiapkan anggaran sebesar Rp2,5 miliar untuk pengembangan UMKM.

3 dari 3 halaman

Simak juga video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓