7 Manfaat Kesehatan dari Konsumsi Kurma Menurut Ahli Gizi

Oleh Liputan6.com pada 04 Mei 2021, 18:35 WIB
Diperbarui 04 Mei 2021, 18:35 WIB
kurma
Perbesar
Ilustrasi Kurma | pexels.com/@naimbic

Liputan6.com, Jakarta - Kurma merupakan buah kecil yang banyak tumbuh di daerah gurun dan daerah tropis. Kurma menjadi buah dengan pemanis alami yang kaya akan nutrisi penting. Ahi Gizi Mariam Metwally mengatakan kurma baik dikonsumsi saat berbuka puasa, setiap hari setelah matahari terbenam. Konsumsi kurma dapat dengan cepat menaikkan gula darah dan mengembalikan energi yang hilang setelah berpuasa.

Berdasarkan hasil penelitian terbaru, ditemukan bahwa kurma merupakan sumber nutrisi yang sehat. Kurma mampu menyediakan serat dan antioksidan yang sehat, serta membatu melindungi tubuh dari kanker.

Berikut adalah 7 manfaat kesehatan dari mengonsumsi kurma menurut ahli gizi Mariam Metwally, dilansir dari laman The Beet.

 
2 dari 10 halaman

1. Tinggi Vitamin dan Mineral

Kurma kaya akan mineral seperti magnesium, seng, dan besi. Kandungan tersebut bermanfaat untuk membentuk kekebalan tubuh, memperbaiki sistem pencernaan, dan metabolisme tubuh. Selain mineral, kurma juga tinggi vitamin seperti B1, B6, dan vitamin C. Semua ini adalah nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh sehari-hari, khususnya ketika berpuasa.

“Ini sangat berguna bagi mereka yang berpuasa, karena puasa dapat membatasi konsumsi mikronutrien seperti yang terkandung dalam kurma, pembatasan ini terjadi karena berkurangnya jam makan atau terlalu banyak mengonsumsi makanan kurang sehat setelah berbuka,” kata Mariam.

 
3 dari 10 halaman

2. Berserat Tinggi

Kurma mengandung serat kurang dari 7 gram per 100 gramnya. Hal ini membuat kurma sangat baik untuk sistem pencernaan dan menjaga pegerakan usus agar lebih teratur, sehingga tubuh terhindar dari sembelit.

Makan makanan berserat juga dapat mencegah lonjakan gula darah dengan memperlambat proses pencernaan. Sehingga, kurma dikategorikan sebagai buah dengan indeks glikemik rendah. Mariam mengungkapkan, bahwa kurma bermanfaat bagi penderita diabetes. Mengonsumsi kurma dengan takaran yang cukup dapat juga dikategorikan sebagai bagian dari pola makan seimbang.

 
4 dari 10 halaman

3. Anti-inflamasi dan Kaya Antioksidan

Kurma kaya akan kandungan antioksidan, bahkan lebih tinggi dari jenis buah kering lain. Antioksidan seperti karotenoid, selenium, dan flavonoid ini berguna untuk mencegah berbagai penyakit, seperti kanker, penyakit kronis, hingga meningkatkan kesuburan.

 
5 dari 10 halaman

4. Membantu Proses Persalinan

Studi tahun 2017 menunjukkan bahwa dengan mengonsumsi kurma selama masa kehamilan, dapat membantu pelebaran serviks, mengurangi kebutuhan induksi persalinan, dan mengurangi durasi persalinan. Kurma, juga merupakan sumber energi yang aman untuk dikonsumsi wanita selama proses persalinan. Sehingga tubuh ibu yang sedang melakukan persalinan memiliki cadangan energi.

 
6 dari 10 halaman

5. Membantu Fungsi Otak

Makan kurma secara teratur terbukti mengurangi senyawa inflamasi seperti IL-6 (dalam penelitian hewan pengerat) yang menyebabkan fungsi degeneratif di otak. Artinya, dengan mengonsumsi kurma secara rutin, berpotensi mencegah hal-hal seperti penyakit Alzheimer.

 
7 dari 10 halaman

6. Menurunkan Resiko Kanker Prostat

Studi tahun 2019 melakukan tes manfaat kurma Ajwa terhadap sel kanker prostat. Peneliti menggunakan ekstrak kurma (fraksi etil asetat) untuk mengamati aktivitas sel. Ekstrak kurma menunjukkan adanya tanda penghambatan yang kuat pada sel kanker. Hasil termuan ini menjadikan kurma sebagai salah satu metode pengobatan kanker prostat yang menjanjikan. Kesimpulan dari hasil studi tersebut adalah fraksi etil asetat dari kurma Ajwa memiliki khasiat terapeutik untuk kanker prostat.

8 dari 10 halaman

7. Pemanis yang Sehat

Kurma dapat dikonsumsi dengan banyak cara, bahkan tak masalah untuk dimakan utuh. Kurma mudah untuk dibawa dan disimpan. Rasa kurma yang manis seperti karamel, menjadikannya cocok untuk dipadukan dengan berbagai kudapan makanan. Kurma juga dapat dijadikan alternatif pengganti gula rafinasi untuk mengolah makanan dengan dipanggang, dijadikan saus makanan, atau dicampur dengan oatmeal.

 

Penulis: Rissa Sugiarti

 
9 dari 10 halaman

Infografis Aman Berpuasa Saat Pandemi COVID-19

Infografis Aman Berpuasa Saat Pandemi Covid-19
Perbesar
Infografis Aman Berpuasa Saat Pandemi Covid-19 (Liputan6.com/Triyasni)
10 dari 10 halaman

Simak Juga Video Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓