12 Dampak Negatif Makanan Manis Berlebihan selama Bulan Puasa, Segera Batasi

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 20 Apr 2021, 04:45 WIB
Diperbarui 20 Apr 2021, 04:45 WIB
Makanan Manis
Perbesar
Ilustrasi Makanan Manis Credit: pexels.com/Igor

Liputan6.com, Jakarta Berbuka puasa identik dengan makanan dan minuman yang manis. Makanan manis memang terbukti mampu mengembalikan energi yang hilang selama berpuasa. Ini membuat makanan manis menjadi salah satu menu wajib berbuka.

Tak jarang, konsumsi makanan manis terlampau berlebihan selama bulan puasa. Sesuai prinsip gizi seimbang, tentang anjuran konsumsi GGL (gula, garam, lemak), konsumsi gula yang disarankan adalah 4 sendok makan atau 50 gram. Jumlah ini kerap kali terlewat berlebih selama bulan Ramadan.

Padahal, konsumsi makanan dan minuman manis berlebih dapat berpengaruh buruk bagi kesehatan. Maka dari itu, anjuran berbuka dengan yang manis perlu diperhatikan dengan serius. Konsumsi makanan manis harus tetap dibatasi dan tidak boleh berlebihan.

Berikut dampak negatif makanan dan minuman manis berlebih selama bulan Ramadan, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Selasa (20/4/2021).

2 dari 7 halaman

Dampak Negatif Makanan Manis Berlebihan selama Bulan Puasa

Amalan Sunnah di Hari Arafah
Perbesar
Ilustrasi Berbuka Puasa Credit: pexels.com/pixabay

Tubuh mudah lelah mengantuk

Makanan tinggi gula tambahan dengan cepat meningkatkan kadar gula darah dan insulin, yang menyebabkan peningkatan energi. Namun, kenaikan tingkat energi ini berlangsung cepat. Makanan dan minuman yang sarat dengan gula tetapi kurang protein, serat atau lemak menyebabkan peningkatan energi singkat yang dengan cepat diikuti oleh penurunan tajam gula darah.

Perubahan gula darah yang konstan dapat menyebabkan fluktuasi besar dalam tingkat energi. Akibatnya tubuh akan mudah lelah dan mengantuk setelah makan makanan manis berlebih.

Mudah lapar

Makanan dan minuman yang tinggi gula tambahan cenderung rendah atau sama sekali kurang protein. Makanan tinggi gula juga cenderung rendah serat. Padahal, nutrisi ini penting untuk mengontrol gula darah yang meningkatkan perasaan kenyang. Misalnya, protein membantu mengurangi kadar ghrelin, hormon yang mendorong nafsu makan dan meningkatkan asupan kalori.

Ketika makan makanan manis, tubuh memang mendapat energi dengan cepat. Namun, jika dikonsumsi berlebihan, tubuh akan mudah lapar. Ini pada akhirnya akan memicu makan berlebihan setelah berbuka.

3 dari 7 halaman

Dampak Negatif Makanan Manis Berlebihan selama Bulan Puasa

Ilustrasi bau mulut (iStock)
Perbesar
Ilustrasi bau mulut (iStock)

Pengaruhi kesehatan mulut

Gula memiliki hubungan langsung dengan kerusakan gigi. Setelah makan makanan yang mengandung gula, molekul-molekul ini bergabung dengan air liur dan bakteri yang ada di mulut. Kombinasi ini menyebabkan timbulnya plak pada gigi. Jika tertinggal di gigi, plak bisa melarutkan email yang menyebabkan gigi berlubang.

Sebabkan bau mulut

Konsumsi makanan manis berlebih dapat berdampak buruk bagi kesehatan, salah satunya mulut. Tak cuma merusak gigi, gula berlebih juga menyebabkan bau mulut. Gula adalah sumber bahan bakar bagi bakteri untuk berkembang biak. Bakteri yang menyebabkan bau mulut menggunakan gula sebagai bahan bakar untuk berkembang. Ini menciptakan senyawa sulfur yang lebih ofensif, membuat bau mulut menjadi lebih buruk.

4 dari 7 halaman

Dampak Negatif Makanan Manis Berlebihan selama Bulan Puasa

Turunkan berat badan
Perbesar
berat badan foto: Unsplash

Sebabkan jerawat

Makanan dengan indeks glikemik tinggi meningkatkan gula darah lebih cepat. Makanan manis dengan cepat meningkatkan kadar gula darah dan insulin, menyebabkan peningkatan sekresi androgen, produksi minyak, dan peradangan, yang semuanya berperan dalam perkembangan jerawat.

Kenaikan berat badan

Karena bisa meningkatkan rasa lapar, makanan dan minuman manis cenderung terkait dengan kenaikan berat badan. Mengkonsumsi fruktosa meningkatkan rasa lapar dan keinginan untuk makan lebih dari glukosa, jenis gula utama yang ditemukan dalam makanan bertepung. Selain itu, konsumsi fruktosa yang berlebihan dapat menyebabkan resistensi terhadap leptin. Ini merupakan hormon untuk mengatur rasa lapar dan memberi tahu tubuh untuk berhenti makan.

Selain itu, minum banyak minuman yang dimaniskan dengan gula dikaitkan dengan peningkatan jumlah lemak visceral, sejenis lemak perut bagian dalam yang terkait dengan kondisi seperti diabetes dan penyakit jantung.

5 dari 7 halaman

Dampak Negatif Makanan Manis Berlebihan selama Bulan Puasa

Memicu Risiko Penyakit Jantung dan Stroke
Perbesar
Ilustrasi Serangan Jantung Credit: freepik.com

Tingkatkan risiko penyakit jantung

Pola makan tinggi gula telah dikaitkan dengan peningkatan risiko banyak penyakit, termasuk penyakit jantung. Bukti menunjukkan bahwa diet tinggi gula dapat menyebabkan obesitas, peradangan dan trigliserida tinggi, kadar gula darah dan tekanan darah. Semua ini merupakan faktor risiko penyakit jantung.

Selain itu, mengonsumsi terlalu banyak gula, terutama dari minuman yang dimaniskan dengan gula, telah dikaitkan dengan aterosklerosis, penyakit yang ditandai dengan lemak, endapan penyumbatan arteri.

Tingkatkan risiko diabetes tipe-2

Obesitas, yang sering kali disebabkan oleh terlalu banyak mengonsumsi gula, dianggap sebagai faktor risiko terkuat diabetes. Terlebih lagi, konsumsi gula tinggi yang berkepanjangan mendorong resistensi terhadap insulin. Resistensi insulin menyebabkan kadar gula darah naik dan sangat meningkatkan risiko diabetes.

6 dari 7 halaman

Dampak Negatif Makanan Manis Berlebihan selama Bulan Puasa

ilustrasi minuman manis harus dihindari untuk asam urat/pexels
Perbesar
ilustrasi minuman manis harus dihindari untuk asam urat/pexels

Tingkatkan risiko asam urat

Asam urat adalah kondisi peradangan yang ditandai dengan nyeri pada persendian. Gula dalam makanan dan minuman manis meningkatkan kadar asam urat dalam darah, meningkatkan risiko pengembangan atau perburukan asam urat.

Tingkatkan risiko penyakit ginjal

Memiliki kadar gula darah yang tinggi secara konsisten dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah halus di ginjal. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan risiko penyakit ginjal.

7 dari 7 halaman

Dampak Negatif Makanan Manis Berlebihan selama Bulan Puasa

Kebiasaan Buruk
Perbesar
Ilustrasi Berbuka Puasa Credit: pexels.com/fauxels

Ganggu fungsi hati

Asupan fruktosa yang tinggi secara konsisten dikaitkan dengan peningkatan risiko perlemakan hati. Tidak seperti glukosa dan jenis gula lainnya, yang diambil oleh banyak sel di seluruh tubuh, fruktosa hampir secara eksklusif dipecah oleh hati. Di hati, fruktosa diubah menjadi energi atau disimpan sebagai glikogen. Sejumlah besar gula tambahan dalam bentuk fruktosa membebani hati, menyebabkan penyakit hati berlemak non-alkoholik.

Pengaruhi mood

Makan terlalu banyak gula sederhana dapat meningkatkan risiko depresi, gangguan mood, dan beberapa masalah kesehatan kronis. Konsumsi gula yang berlebihan memicu ketidakseimbangan bahan kimia otak tertentu. Ketidakseimbangan ini dapat menyebabkan depresi dan bahkan dapat meningkatkan risiko jangka panjang untuk mengembangkan gangguan kesehatan mental pada beberapa orang.

Lanjutkan Membaca ↓