Halau Pemudik, Terminal Bus Antar Provinsi di Samarinda Ditutup

Oleh Abdul Jalil pada 03 Mei 2020, 22:40 WIB
Diperbarui 03 Mei 2020, 22:40 WIB
H-6 Hari Raya Lebaran, Calon Pemudik Mulai Ramai di Terminal Pulogebang
Perbesar
Sejumlah bus antar kota antar provinsi berjejer menunggu untuk mengangkut penumpang untuk pulang kampung di Terminal Pulogebang, Jakarta, Sabtu (9/6). Diperkirakan akan terjadi lonjakan arus mudik pada H-3 atau H-2 lebaran. (Merdeka.com/Imam Buhori)

Liputan6.com, Samarinda - Demi mengantisipasi penyebaran Covid-19 di Provinsi Kalimantan Timur, sejumlah terminal bus ditutup. Salah satu terminal yang dihentikan operasinya adalah Terminal Samarinda Seberang yang melayani rute ke Kalimantan Selatan.

Penutupan ini untuk mencegah tradisi mudik di Bulan Ramadan terjadi dan mengurangi mobilitas warga yang datang maupun pergi. Sementara itu pos penjagaan juga tetap disiagakan untuk menghalau pemudik.

"Dengan menutup akses keluar-masuk melalui terminal, kami berusaha menghalau pemudik dari Samarinda maupun dari Banjarmasin," kata Kepala Koordinator Satuan Pelayanan Terminal Bus Tipe A Samarinda Seberang, Sarjito, Minggu (3/5/2020).

Penutupan itu sendiri, katanya, merupakan bagian dari upaya pemerintah dalam rangka mempercepat penanganan penyebaran Covid-19. Selain itu, sejak memasuki masa pandemi, Terminal Samarinda Seberang ini telah sepi pengunjung.

"Intensitas penumpang dari dalam dan luar kota mengalami penurunan drastis. Bahkan ada armada bus yang memilih untuk tidak jalan karena penumpangnya bisa dihitung, sehingga tidak dapat menutup biaya operasionalnya," ungkapnya.

Sarjito menyebut, penghentian operasional ini akan berlaku sampai batas waktu yang belum ditentukan. Pihaknya masih menunggu perintah dari Balai Pengelola Transportasi Darat Wilayah XVII di Balikpapan.

“Penutupan ini dalam rangka melaksanakan larangan mudik bagi warga,” katanya.

Meski ditutup, kepolisian tetap memasang posko di terminal untuk upaya pengamanan arus mudik. Operasi Ketupat Mahakam 2020 tetap dilaksanakan untuk memastikan pengamanan di pusat pergerakan warga.

Kapolsek Samarinda Seberang Kompol Suko Widodo menjelaskan, keberadaan pos pengamanan di terminal, tidak hanya untuk memantau aktivitas pemudik selama Ramadan maupun menjelang Idulfitri, namun juga pengamanan di kawasan tersebut.

"Sejauh ini belum ada perintah untuk digeser, jadi kami tetap tempatkan personel di pos pengamanan itu," kata Suko.

Pengamanan secara menyeluruh pada terimal maupun pemukiman di sekitarnya, merupakan tugas utama di luar tugas tambahan yang diinstruksikan pemerintah pusat selama pandemi Covid-19.

"Di sekeliling terminal itu terdapat pemukiman yang juga perlu untuk dijaga kamtibmas-nya," tegas Suko.

2 dari 2 halaman

Simak juga video pilihan berikut

Lanjutkan Membaca ↓