Tips Jalani Puasa Ramadan untuk Anak Kos dari Ahli Gizi

Oleh Benedikta Desideria pada 26 Apr 2020, 03:30 WIB
Diperbarui 26 Apr 2020, 03:30 WIB
Ilustrasi Sahur, Buka Puasa, Puasa, Ramadan (iStockphoto)
Perbesar
Salah Memilih Menu Sahur Selama Puasa Ramadan Berbahaya untuk Tubuh (Ilustrasi/iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta Kendala yang paling umum dihadapi anak kos saat puasa Ramadan adalah keterbatasan dalam mengolah menu sahur dan berbuka. Kondisi pandemi COVID-19 juga membuat anak kos sulit keluar mencari bahan pangan. Meski demikian, ahli gizi punya tips sederhana mengolah menu sahur dan berbuka untuk anak kos.

Ahli gizi Rita Ramayulis mengatakan, mau kos atau di rumah menu makan sama saja prinsipnya yakni menerapkan gizi seimbang. Namun, keterbatasan dalam memilih makanan membuat sebagian anak kos membeli makanan cepat saji.

"Nah, di situ mulai terjadi ketidakseimbangan zat gizi," katanya.

Jika anak kos mau memasak sendiri, selain karbohidrat, aspek penting yang perlu dimasukkan ke menu sahur dan buka adalah protein. Kehadirannya bisa meningkatkan imunitas tubuh di era pandemi COVID-19 seperti sekarang.

"Kalau masa pandemi, maka mari tambah makanan yang yang memberi nilai tambah untuk imunitas, yakni protein harus dipenuhi. Ini bahan dasar dalam membangun imunitas kita," kata Rita dalam webinar bersama Kementerian Kesehatan jelang puasa beberapa hari lalu.

 

Pilih Makanan Tinggi Protein dengan Lemak Rendah

Pilih makanan kaya protein dengan kadar lemak rendah. Ingat juga cara pengolahan turut memengaruhi kadar lemak di dalamnya.

"Ayam itu sumber protein yang bagus tapi kalau makan bersama kulitnya apalagi digoreng di dalam minyak yang banyak membuat berlemak tinggi," katanya.

Asupan protein simpel lain untuk anak kos yakni telur. Bahan pangan ini mudah dalam penyimpanan sehingga bisa distok. "Perhatikan pengolahannya ya, jangan cuma diceplok. Bisa direbus," tutur wanita yang rajin menulis buku seputar gizi ini.

Protein nabati bisa didapat dari kacang-kacangan. Contoh paling mudah didapat adalah tempe.

Pilih Sayur dan Buah yang Mudah Disimpan

Sayur dan buah juga penting untuk dikonsumsi saat sahur dan buka puasa. Ada beberapa pilihan sayuran dan buah yang mudah penyimpanannya.

"Timun, apakah timun sulit didapat? Mudah rusak? Jawabannya tidak. Bisa distok. Tomat juga tahan lama, bisa jadi pilihan," sarannya.

Untuk buah, pilih yang berkulit. Jeruk jadi pilihan bijak bagi yang seminggu atau lebih lama keluar rumah mencari bahan pangan.

Saksikan juga video menarik berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓