Ini 4 Saran dari Organisasi Kesehatan Dunia agar Tetap Sehat Selama Ramadan

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 20 Mei 2019, 00:20 WIB
Diperbarui 20 Mei 2019, 00:20 WIB
Ilustrasi bulan Ramadan (AP)
Perbesar
Ilustrasi bulan Ramadan (AP)

Liputan6.com, New York - Ramadan adalah bulan puasa, refleksi spiritual, dan meningkatkan silaturahmi dengan teman, keluarga, dan komunitas.

Waktu malam selama bulan Ramadan sangat meriah. Orang-orang Muslim datang bersama untuk berbagi makanan dalam jumlah besar dengan teman dan keluarga.

Secara tradisional, puasa Ramadan dimulai dengan sarapan dini hari atau "sahur" saat sebelum fajar, dan dibatalkan dengan makan yang disebut "iftar" atatu "buka puasa" saat matahari terbenam.

Organisasi Kesehatan Dunia PBB (WHO) telah mengeluarkan rekomendasi agar tetap sehat selama bulan Ramadan.

WHO memperingatkan bahwa makan berlebihan saat berbuka puasa dan sahur dapat meningkatkan berat badan. Dengan mengikuti rekomendasi yang disarankan, bulan Ramadan dapat memiliki manfaat kesehatan seperti penurunan berat badan dan penurunan tekanan darah.

Berikut saran dari WHO, seperti dikutip dari Morocco World News, Senin (20/5/2019).

2 dari 5 halaman

1. Mencukupi Cairan Tubuh

Minum air putih (iStock)
Perbesar
Ilustrasi minum air putih (iStockphoto)

WHO merekomendasikan untuk minum setidaknya 10 gelas air di malam hari, untuk menggantikan cairan yang hilang di siang hari.

Makan buah dan sayuran dengan kadar air yang tinggi juga bermanfaat, seperti semangka atau salad campur dengan tomat dan mentimun. Sup juga bisa membantu mengganti cairan.

3 dari 5 halaman

2. Hindari Kafein dan Minuman Soda

Kopi
Perbesar
ilustrasi/copyright pixaay.com/PhotoMIX-Company

WHO mengingatkan mereka yang berpuasa Ramadan untuk menghindari minum minuman berkafein seperti teh, kopi, dan soda.

Hal itu penting karena kafein bersifat diuretik dan dapat mempercepat dehidrasi. Minuman bersoda apa pun yang dikonsumsi akan menambah kalori dalam makanan.

4 dari 5 halaman

3. Mencukupi Asupan Serat

Ilustrasi buka puasa dengan kurma
Perbesar
Ilustrasi buka puasa dengan kurma (sumber: iStock)

WHO menyarankan untuk berbuka puasa dengan tiga kurma adalah praktik tradisional yang sehat, karena kurma adalah sumber serat yang sangat baik.

5 dari 5 halaman

4. Usahakan Sahur dengan Makanan Ekstra Sehat

Ilustrasi Sayuran
Perbesar
Ilustrasi sayuran (dok. Pixabay.com/jill111/Putu Elmira)

Sahur yang sehat harus ringan, dan terdiri dari sayuran, roti gandum, produk susu berprotein tinggi seperti susu, lben atau keju tawar, telur, tahina, dan alpukat --atau makanan lain dengan kandungan gizi dan manfaat setara.

WHO secara khusus merekomendasikan untuk menghindari makanan yang digoreng dan bergula, dan semua kue kering, karena mengandung lemak, margarin atau mentega.

Lanjutkan Membaca ↓