Hindari Minuman Berkafein agar Kuat Puasa Seharian

Oleh Dyah Puspita Wisnuwardani pada 18 Mei 2018, 09:00 WIB
Diperbarui 18 Mei 2018, 09:00 WIB
Minum air putih (iStock)
Perbesar
Tak hanya agar mampu menahan haus, memastikan tubuh tetap terhidrasi juga akan menjaga tubuh tetap sehat dan terhindar dari kondisi yang tidak diinginkan. (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta Menjaga tubuh tetap terhidrasi penting dilakukan selama puasa Ramadan. Tak hanya agar mampu menahan haus, memastikan tubuh tetap terhidrasi juga akan menjaga tubuh tetap sehat dan terhindar dari kondisi yang tidak diinginkan.

Sahabat Liputan6.com bisa menghindari haus dan menjaga tubuh agar tak dehidrasi dengan mengasup beberapa cairan. Bagi kamu yang tak terlalu suka minum air putih, ada pilihan lain untuk memastikan tubuh mendapat cukup cairan seperti misalnya jus murni.

Berikut cara menjaga tubuh tetap terhidrasi dan terhindar dari haus selama puasa Ramadan, mengutip laman Alarabiya, Jumat (18//5/2018).

1. Penuhi kebutuhan air

Pastikan Anda terhidrasi dengan baik saat berpuasa. Anda harus minum setidaknya delapan gelas air per hari. Jika ingin cairan hidrasi tambahan, Anda bisa meminum air atau pun air kelapa.

Air kelapa lebih mampu memberi efek hidrasi dibandingkan minuman olahraga lainnya karena juga mengandung kombinasi karbohidrat, elektrolit, dan cairan.

2. Pilih air putih

Air putih adalah sumber cairan paling baik selama puasa Ramadan dibandingkan jus, soda, dan minuman lainnya. Minuman-minuman selain air yang tersaji saat Ramadan umumnya mengandung banyak gula dan kalori. Terlalu banyak meminum jenis minuman tersebut bisa memperlambat proses pencernaan. 

 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Minum minuman herbal

Lezatnya Teh Tradisional Indonesia dalam Kemasan Premium
Perbesar
Teh hijau, teh mint, dan chamomile jadi alternatif minuman pengganti air yang baik untuk memenuhi kebutuhan cairan tubuh. (iStockphoto)

3. Minum minuman herbal

Teh hijau, teh mint, dan chamomile jadi alternatif minuman pengganti air yang baik untuk memenuhi kebutuhan cairan tubuh. Jenis cairan tersebut juga membantu proses pencernaan Anda. Hindari menambahkan banyak gula agar tak mendapat tambahan kalori yang tak diperlukan.

4. Hindari makanan tertentu

Saat berbuka puasa, hindari makanan pedas karena bisa membuat lebih haus dan membuat puasa di hari berikutnya terasa lebih berat. Tak perlu pula menambahkan terlalu banyak garam pada makanan serta hindari makan makanan asin seperti zaitun, mustard, dan acar karena bisa meningkatkan kebutuhan akan air.

5. Pilih makanan yang banyak mengandung air

Buah dan sayuran bisa membantu menghidrasi tubuh. Baiknya konsumsi setidaknya lima porsi buah dan sayur per hari selama Ramadan. Buah dan sayur yang kaya akan cairan antara lain semangka, jeruk bali, apel, tomat, mentimun, squash, dan selada. Buah dan sayur tersebut banyak mengandung air dan serat, serta bertahan lebih lama di pencernaan sehingga mengurangi haus.

6. Minum secara bijak

Usahakan untuk tidak minum langsung dalam jumlah banyak saat makan. Sebaliknya, minumlah air di antara makan dan dalam jumlah kecil sepanjang malam.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Hindari Minuman Berkafein

Beda dengan Indonesia, Ini Tradisi Minum Kopi di Austria
Perbesar
Jika Anda berkesempatan minum kopi di kafe di Austria, maka jangan kaget ketika kopi akan datang bersama air putih. (iStockphoto)

7. Hindari minuman berkafein

Minuman seperti kopi atau teh hitam tak termasuk sebagai air. Jauh lebih baik untuk menghindari jenis minuman ini karena bersifat diuretik dan meningkatkan kebutuhan Anda akan cairan.

8. Usahakan tetap dalam kondisi dingin

Mandi dengan air dingin, berada di tempat yang dingin, hindari paparan matahari dan kenakan pakaian longgar membantu menjaga kadar air dalam tubuh.

9. Dengarkan saran dokter

Jika Anda memiliki kondisi medis tertentu, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter sebelum berpuasa. Orang-orang yang tengah sakit, anak-anak kecil, wanita yang mengandung dan menyusui tidak diwajibkan untuk berpuasa.

10. Kurangi aktivitas fisik

Meski penting berolahraga di bulan Ramadan, Anda perlu membuat beberapa penyesuaian. Hindari olahraga dengan gerakan ekstrem ketika puasa karena tubuh harus tetap terhidrasi.

Sebaiknya berolahraga sekitar 30 menit hingga dua jam sebelum setelah berbuka puasa. Pastikan Anda sudah minum dua cangkir air sebelum berolahraga untuk menggantikan cairan yang kurang selama puasa.

Lanjutkan Membaca ↓