Jika Jokowi-Ma'ruf Menang, Demokrat Bakal Keluar Koalisi Prabowo-Sandi

Oleh Liputan6.com pada 07 Mei 2019, 07:15 WIB
Diperbarui 09 Mei 2019, 07:13 WIB
Kadiv Advokasi dan Hukum DPP Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean saat memberikan keterangan soal Andi Arief. (Merdeka.com/Intan Umbari Prihatin)

Liputan6.com, Jakarta - Partai Demokrat bakal mengakhiri koalisinya dengan partai pengusung pasangan calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno, jika Jokowi-Ma'ruf ditetapkan sebagai presiden terpilih oleh KPU.

Sementara, jika Prabowo-Sandiaga yang terpilih, Demokrat bakal mengawal pemerintahan baru.

"Kalau Pak Prabowo menang Partai Demokrat punya kewajiban moril dalam politik mengawal pemerintahan. Tapi kalau Pak Jokowi yang diputuskan menang maka kerja sama koalisi berakhir, karena pilpres berakhir," ujar Kepala Divisi Advokasi dan Hukum Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean di kantor KPU, Jakarta, Senin, 6 Mei 2019.

Ferdinand menegaskan, partainya memiliki kedaulatan untuk menentukan sikap politik setelah penetapan pasangan calon presiden terpilih. Bisa tetap berada di luar pemerintahan, atau berada dalam pemerintahan.

"Jadi Partai Demokrat setelah itu berdaulat dan nanti menentukan sikap politiknya apakah berada di luar pemerintahan atau berada di dalam pemerintahan," jelasnya.

 

 

2 of 2

Bakal Gabung Koalisi Jokowi-Ma'ruf?

Ferdinand menjelaskan kemungkinan bergabung dengan koalisi pendukung Jokowi-Ma'ruf akan dibahas majelis tinggi yang dipimpin Ketua Umum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Kemungkinan itu terbuka jika Jokowi mengajak Demokrat bergabung.

"Kalau Jokowi mengajak kita pertimbangkan dan dibahas oleh majelis tinggi yang dipimpin SBY," ucapnya.

"Kalau (Jokowi) tidak mengajak nggak mungkin juga kita masuk dalam pemerintahan, jadi sikap Partai Demokrat ditentukan pasca ada penetapan resmi dari KPU," tandas Jubir BPN Prabowo-Sandiaga itu.

Reporter: Ahda Bayhaqi

Sumber: Merdeka

Lanjutkan Membaca ↓