Sekjen PAN: 1.000 Persen, Kita Tetap di Koalisi Indonesia Adil Makmur

Oleh Liputan6.com pada 01 Mei 2019, 06:03 WIB
Diperbarui 01 Mei 2019, 06:03 WIB
20160526-Konferensi Pers Rakernas PAN-Jakarta-Johan Tallo

Liputan6.com, Jakarta - Sekjen Partai Amanat Nasional (PAN) Eddy Soeparno menyanggah pernyataan tim Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf yang mengatakan partainya akan berpindah koalisi jika diberikan kursi pimpinan dan MPR.

Eddy kembali menegaskan komitmen partainya untuk berada di Koalisi Indonesia Adil Makmur bersama Partai Gerindra, PKS, Demokrat, dan Berkarya.

"Kembali saya tegaskan bahwa PAN berkomitmen dalam koalisi Indonesia Adil Makmur bersama-sama partai pendukung Prabowo-Sandi. Pernyataan TKN yang mengatakan kita minta ini itu jelas tidak benar dan menimbulkan persepsi bahwa PAN akan hengkang dari koalisi" kata Eddy lewat keterangan tertulisnya, Selasa (30/4/2019).

Dia pun meminta agar kader PAN di seluruh Indonesia agar tidak menggubris terkait pemberitaan-pemberitaan terkait PAN yang akan keluar dari koalisi 02.

"Saya imbau kepada kader PAN di seluruh Indonesia agar fokus bekerja di Dapil masing-masing dan tidak mempedulikan isu tersebut. Saya juga minta kepada masyarakat pendukung koalisi Prabowo - Sandi tidak terpengaruh karena kita 1.000 persen tetap ada di koalisi Indonesia Adil Makmur," jelasnya.

Eddy menjelaskan, saat ini seluruh kader partainya tengah berkonsentrasi untuk mengamankan suara di Dapil masing-masing dan memastikan suara calon presiden yang diusung tetap terjaga dan tidak tercecer.

"Kita sudah tidak ada energi lagi untuk mengurusi isu terkait pindah koalisi. Para kader juga tidak terpengaruh dengan isu ini dan percaya bahwa DPP PAN tidak akan pindah koalisi," ungkapnya.

 

2 dari 3 halaman

Kawal Suara Prabowo-Sandiaga

Sekjen DPP PAN saat meresmikan  rumah perjuangan di Bogor, jawa Barat, Jumat, 25 Mei 2018. (Istimewa)
Sekjen DPP PAN saat meresmikan rumah perjuangan di Bogor, jawa Barat, Jumat, 25 Mei 2018. (Istimewa)

Dia menambahkan saat ini semua kader PAN di seluruh Indonesia tengah fokus mengamankan suara. Tidak hanya itu, kader PAN juga akan mengawal suara Prabowo - Sandi agar tidak hilang di tengah jalan.

Sebelumnya, Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf, Abdul Kadir Karding mengatakan Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan meminta kursi jatah di kursi DPR atau MPR kepada Jokowi. Informasi yang diterima Karding diperoleh dari pihak Istana Negara.

"Dari informasi yang saya peroleh di Istana itu ada permintaan pada Pak Jokowi agar PAN mendapatkan bagian pimpinan DPR atau MPR," kata Karding, Selasa (30/4).

 

Reporter: Muhammad Genantan Saputra

 

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓