Ma'ruf Amin Imbau Pendukungnya Tak Lakukan Pengeroyokan dan Pengadangan

Oleh Liputan6.com pada 03 Apr 2019, 16:42 WIB
Diperbarui 03 Apr 2019, 16:42 WIB
Cawapres nomor urut 01 Ma'ruf Amin saat berkampanye di Gresik, Jawa Timur.
Perbesar
Cawapres nomor urut 01 Ma'ruf Amin saat berkampanye di Gresik, Jawa Timur. (Merdeka.com/Ahda Bayhaqi)

Liputan6.com, Jakarta - Calon wakil presiden Ma'ruf Amin mengimbau pendukung pasangan nomor urut 01 tidak melakukan pengeroyokan atau pengadangan. Pernyataan tersebut sebagai tanggapan peristiwa pengeroyokan orang berkaos Jokowi-Ma'ruf oleh diduga pendukung pasangan calon presiden nomor urut 02 di Purworejo, Jawa Tengah.

Ma'ruf mengecam terjadinya peristiwa pengeroyokan tersebut. Menurutnya pilpres 2019 adalah ajang mencari pemimpin. Sehingga tidak pantas antar kubu memakai kekerasan.

"Saya kira tidak benar kita inikan kontestasi kok bisa keroyok-keroyokan, janganlah kita mengharapkan tidak ada," ujar Ma'ruf Amin di Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (3/4/2019).

Karena peristiwa itu telah terjadi, Ma'ruf mengharapkan tidak kembali terjadi gesekan antardua kubu pendukung capres-cawapres. Mustasyar PBNU itu mengimbau pendukungnya untuk tidak pakai kekerasan dan intimidasi.

"Dan dari relawan Jokowi-Ma'ruf tidak boleh ada kroyok-kroyokan, pencegatan penghadangan tidak boleh," tutur Ma'ruf Amin.

 

2 dari 3 halaman

Pengeroyokan

Seorang petugas pengatur keluar masuk kendaraan proyek pertambangan bernama Yuli Wijaya (28) diduga  menjadi korban pengeroyokan. Warga Dukuh Sarangan, Desa Krendetan, Begelen dikeroyok di Jalan Jogja KM 11, Krendetan, Begelen, Purworejo, Selasa 2 April.

Kapolres Purworejo AKBP Indra Kurniawan Mangunsong mengatakan kejadian bermula korban saat sedang mengatur arus lalu-lintas kendaraan proyek pertambangan.

Tiba-tiba rombongan peserta kampanye kembali dari acara kampanye terbuka kubu 02 di Lapangan Kemiri, Kecamatan Kemiri, Purworejo menuju Yogyakarta langsung melakukan pemukulan kepada petugas pengatur jalur proyek. Akibat kejadian tersebut korban mengalami luka jahitan di kepala.

 

Reporter: Ahda Bayhaqi

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓