Yusril: PBB Dukung Jokowi-Ma'ruf, Tapi Kalau Kader Beda Tak Masalah

Oleh Ady Anugrahadi pada 27 Jan 2019, 18:32 WIB
Diperbarui 29 Jan 2019, 18:13 WIB
Ady Anugrahadi/Liputan6.com

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Umum Partai Bulan Bintang PBB Yusril Ihza Mahendra, tidak mempersoalkan jika ada kadernya yang berbeda pilihan dalam mendukung pasangan calon presiden dan wakil presiden.

"PBB putuskan memberikan dukungan politik ke pasangan Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin. Tapi kalau ada beda pilihan dan dukungan tidak dipermasalahkan," kata Yusril, Jakarta, Minggu (27/1/2019).

Sementara itu terkait 80 caleg PBB yang deklarasi mendukung Prabowo-Sandiaga, Yusril menegaskan itu merupakan pilihan pribadi bukan atas nama partai.

"Jadi tidak ada istilahnya Gerakan Nasional Caleg PBB Poros Mekah atau lain-lainnya. Karena yang mengangkat orang menjadi caleg itu adalah partai. Bukan yang lain. Jadi keputusan sudah diambil diharapkan semua taat pada putusan. Tapi kami tetap mentolerir beda pendapat di partai," jelas dia.

2 dari 2 halaman

Tak Ada Sanksi

Yusril menuturkan tidak akan memberi sanksi kepada caleg yang berbeda pilihan tersebut. Ia mengaku tetap hormati perbedaan pendapat. Asalkan, tidak saling mengusik.

"Ga ada sanksi. Tapi baik-baiklah di partai jangan serang menyerang, caci maki, fitnah. Tidak sepantasnya hal itu dilakukan. Saya pikir mayoritas PBB diam dan sopan, tapi ada juga yang suaranya lantang," ucap dia.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓