KPU Beri Daftar Pertanyaan Sebelum Debat Pilpres, PPP: Biar Lebih Elaboratif

Oleh Liputan6.com pada 07 Jan 2019, 09:14 WIB
Diperbarui 07 Jan 2019, 09:14 WIB
Sah, Surat Suara Pilpres 2019 Resmi Divalidasi dan Disetujui
Perbesar
Ketua KPU RI, Arief Budiman memegang contoh surat suara pemilihan Presiden dan Wakil Presiden pemilu 2019 usai divalidasi dan disetujui oleh kedua tim pemenangan masing-masing pasangan calon di Jakarta, Jumat (4/1). (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Liputan6.com, Jakarta Ketua Umum PPP Partai Persatuan Pembangunan (PPP) M Romahurmuziy menyambut baik langkah Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang memberikan daftar pertanyaan sebelum debat pilpres, 17 Januari mendatang.

Politikus yang akrab disapa Romi itu menilai, cara tersebut sangat baik untuk membuat pasangan capres-cawapres lebih siap menghadapi terpaan pertanyaan saat debat berlangsung. 

"Kalau diberikan pertanyaan lebih dahulu maka persiapannya akan lebih memadai, sehingga yang muncul di panggung debat itu bukan ide atau gagasan dadakan, tetapi ide yang penuh persiapan. Kualitas debat akan menjadi lebih baik," kata Romi di Kantor DPP PPP, Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (6/1/2019) malam.

Dia menyatakan, tidak ada yang perlu di khawatirkan dari pemberian daftar pertanyaan lebih awal itu. Sebab, di debat nantinya juga akan ada sesi dimana pasangan capres-cawapres akan menjawab secara spontan.

"Saya kira persiapan dari masing-masing paslon akan bisa lebih elaboratif dan sekaligus masing-masing paslon bisa menyampaikan visi misinya secara lebih mendetail dan itu bagus bagi pendidikan politik rakyat kita," ungkapnya. 

 

2 dari 2 halaman

KPU Sudah Koordinasi

Sebelumnya, KPU mengaku telah berkoordinasi dengan ketua tim sukses pasangan calon terkait rilisnya daftar pertanyaan dalam Debat Pilpres 2019. KPU beranggapan hal ini bisa memberikan kisi-kisi seminggu sebelum hari H kepada tiap kandidat, agar substansi debat kembali pada khittahnya.

Diketahui, hal dilakukan KPU adalah model pertanyaan terbuka, sehingga soal disusun tidak hanya singkat, tetapi juga mengandung pemaparan. Ketua KPU Arief Budiman berharap, dengan adanya hal itu masing-masing pasangan calon tidak salah dan keluar jalur saat menjawab pertanyaan.

"Supaya tidak ada salah tafsir, jadi ada narasinya dulu baru pertanyaan," kata Arief di Mandari Hotel, Jakarta Pusat, Sabtu (5/1). 

 

Reporter: Sania Mashabi

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓