Said Aqil: Polisi, Pemasang Bendera Turunkan Jokowi Kok Tidak Ditangkap?

Oleh Ika Defianti pada 17 Nov 2018, 13:22 WIB
PBNU dan Bulog Luncurkan Rumah Pangan Santri

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Lembaga Persahabatan Ormas Islam (LPOI) Said Aqil Siradj menyebut banyak bendera bertuliskan 'ganti presiden' ataupun 'ganti sistem khilafah'.

Dia mempertanyakan tak adanya penangkapan oleh Kepolisian dengan adanya bendera-bendera itu.

"Jelas-jelas ada tulisan 'Ganti Sistem Khilafah', 'Turunkan Jokowi', 'Ganti Presiden' kok nggak ditangkap?" kata Said di kantor LPOI, Kramat, Jakarta Pusat, Sabtu (17/11/2018).

Dia menyebut ganti presiden seharusnya dilarang, kecuali bila sudah melalui konstitusi yang ada, yakni telah dinyatakan siapa yang menang ataupun yang kalah.

Berdasarkan sistem presidensil, lanjut Said, pemerintahan Joko Widodo atau Jokowi dan Jusuf Kalla harus diselesaikan selama lima tahun.

"Kalau sekarang turunkan Jokowi, enggak boleh dong. Sistem presidensil harus diselesaikan lima tahun. Bukan sistem perlementer kita ini," ucapnya.

Karena hal itu, Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menilai adanya pembiaran adanya bendera tersebut oleh pihak Kepolisian. "Yang heran Polisi seakan-akan mebiarkan," jelasnya.

2 of 2

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓