Berpotensi Bangun Poros Ketiga Pilkada Kepri, Siapa yang Diusulkan PKS ke Hanura?

Oleh Maria Flora pada 14 Jul 2020, 18:30 WIB
Diperbarui 14 Jul 2020, 18:30 WIB
Ilustrasi pilkada serentak (Liputan6.com/Yoshiro)
Perbesar
Ilustrasi pilkada serentak (Liputan6.com/Yoshiro)

Liputan6.com, Jakarta Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) berpotensi membangun poros ketiga pada pemilihan kepala daerah (Pilkada) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) 2020.

Ketua PKS Kepri Raden Hari mengatakan, pihaknya sudah mengusulkan sejumlah nama calon gubernur dan calon wakil gubernur kepada DPP PKS, yakni Isdianto dan Ismeth Abdullah. Saat ini, Isdianto menjabat sebagai Plt Gubernur Kepri, sedangkan Ismeth merupakan mantan Gubernur Kepri.

"Komunikasi dengan sejumlah pengurus partai terus dilakukan. Namun, keputusan tetap di tangan pengurus pusat," katanya di Tanjungpinang, Senin, 13 Juli 2020 dilansir Antara

Lebih lanjut dia mengemukakan, bahwa PKS mengupayakan kader internalnya bersanding dengan figur yang diusung sebagai calon gubernur. Kader PKS yang dijagokan yakni Suryani, anggota DPRD Kepri Dapil Batam.

"Tentu, tentu kami menginginkan ada kesepakatan untuk juga mengusung kader internal kami sebagai calon wakil gubernur," ujar Raden Hari yang juga Wakil Ketua DPRD Kepri.

Partai Hanura dan PKS sudah sepakat untuk bersama-sama menghadapi Pilkada. Kursi yang diperoleh kedua partai mencukupi untuk mengusung kandidat pilkada. PKS pada Pemilu 2019 di Kepri berhasil memperoleh enam kursi, sedangkan Hanura tiga kursi.

Sedangkan pengurus Partai NasDem dan Golkar mengupayakan agar PKS dan Hanura bersama-sama mengusung Ansar Ahmad-Marlin Agustina. Ansar-Marlin menginginkan dua pasangan calon pada Pilkada Kepri 2020.

2 dari 3 halaman

Nasdem- Golkar Membuka Diri

Sementara itu, Ketua Tim Penjaringan Bakal Calon Kepala Daerah Partai NasDem Kepri, Wan El Khenz mengatakan, NasDem dan Golkar membuka diri agar partai lainnya bergabung mengusung Ansar-Marlin.

Partai yang akan diajak berkoalisi yakni Partai Demokrat, Partai Keadilan Sejahtera, Partai Persatuan Pembangunan, dan Partai Amanat Nasional.

"Komunikasi dilakukan secara intensif. Kami juga akan bertemu dengan pengurus DPP PKS," kata Wan El Khenz.

Partai lainnya yang sudah membentuk koalisi mengusung Soerya Respationo-Iman Sutiawan yakni PDIP, Partai Gerindra, dan PKB. Sejak awal, koalisi ini "menutup diri" agar Pilkada Kepri lebih dari dua pasangan calon.

Jika Ansar-Marlin diusung Golkar, NasDem, PKS dan Partai Demokrat, maka Isdianto maupun Ismeth yang saat ini menjabat sebagai Pelaksana Tugas Gubernur Kepri tidak dapat mencalonkan diri jika hanya diusung Partai Hanura.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓