Apkasi Optimistis Pilkada Serentak Berjalan Sukses Meski di Tengah Pandemi Covid19

Oleh Muhammad Ali pada 30 Jun 2020, 19:29 WIB
Diperbarui 30 Jun 2020, 19:33 WIB
apkasi
Perbesar
Ketua Umum Apkasi, Abdullah Azwar Anas saat membuka kegiatan Webinar Apkasi Pemilihan Serentak 2020, di Jakarta, Selasa (30/6/2020). (Istimewa)

Liputan6.com, Jakarta - Di tengah pandemi Covid19, Indonesia akan menggelar Pilkada serentak yang akan dilaksanakan pada 9 Desember 2020 untuk memilih kepala daerah tingkat satu dan tingkat dua. Agenda itu diyakini akan berjalan baik dan lancar.

"Yakin dan optimistis, pilkada serentak bisa berjalan dengan tertib dan lancar walaupun di tengah pandemi Covid-19," kata Ketua Umum Apkasi Abdullah Azwar Anas saat membuka kegiatan webinar Apkasi di Jakarta, Selasa (30/6/2020).

Azwar Anas mengatakan pemilihan serentak 2020 akan menjadi tantangan tersendiri bagi para kepala daerah, KPU, Kemendagri serta multipihak untuk bisa menggelar pilkada sesuai perundang-undangan namun tetap memperhatikan protokol kesehatan guna memastikan keamanan, kesehatan dan keselamatan semua yang terlibat dari ancaman pandemi Covid19.

“Kita belum tahu sampai kapan Covid-19 ini akan berakhir. Tapi dalam waktu yang bersamaan demokrasi juga harus terus berjalan dan tidak boleh terhenti dengan alasan Covid-19," kata Azwar Anas.

Azwar Anas pun memberikan apresiasi setingi-tingginya dan ucapan terima kasih atas kesungguhan para bupati dalam memerangi pandemi Covid19.

“Semangat para bupati ini luar biasa. Saya melihat dengan segala cara dan dedikasi yang bapak pertaruhkan demi penanganan Covid19 di tempat bapak dan ibu sekalian menunjukkan kinerja yang sangat membanggakan. Tentu di sana-sini masih banyak kekurangan karena terbatasnya anggaran, karena masalah-masalah yang timbul dari Covid19, tapi kita tidak sendirian karena kita tahu tidak ada satupun negara yang tidak tergagap-gagap dalam mengatasi Covid19 ini," ujar dia.

Sementara itu Ketua Komisi II DPR RI Ahmad Dolli Kurnia Tanjung yang menjadi narasumber secara virtual dari gedung DPR RI menyampaikan, pilkada serentak 2020 memang berbeda dari sebelumnya. Untuk itu, pihaknya sedang mempersiapkan peraturan-peraturan yang akan menjadi pegangan dan panduan teknis pelaksanaan pilkada.

"Ada dua prinsip penerapan yang menjadi perhatian utama, prinsip pertama yakni penerapan protokol kesehatan yang ketat, dan prinsip kedua yakni tetap menjaga pinsip-prisnip pelaksanaan demokrasi dalam pilkada serentak 2020,” ujarnya.

Ahmad Dolli menyebutkan ada 3 indikator prinsip demokrasi bisa ditegakkan walau dalam pandemi Covid19; pertama, tingkat partisipasi pemilih tetap tinggi; kedua tingkat kecurangan harus ditekan dengan adanya kemungkinan munculnya modus-modus baru dan ketiga adanya fasilitasi agar para calon kepala daerah bisa menyampaikan program visi dan misinya secara adil dan proporsional.

“Ini menjadi tantangan bersama dan juga harus dikawal bersama, dan saya rasa pengawasan publik atas pelaksanaan Pilkada serentak sekarang ini bukan lagi hal yang sulit,” imbuh dia.

 

2 dari 3 halaman

KPU Siapkan Regulasi

Komisioner KPU, Pramono Ubaid Tanthowi menjelaskan pihaknya kini tengah menyiapkan regulasi khusus yang menyangkut protokol kesehatan dalam pelaksanaan pilkada serentak 2020. Peraturan tentang protokol kesehatan ini tidak hanya di tahap pemilihan dan penghitungan suara saja, namun juga berlaku untuk semua tahapan.

"Dari verifikasi faktual, penyusunan daftar pemilih, proses kampanyenya hingga rekapitulasi penghitungan suara,” jelasnya sambil menekankan aturan protokol kesehatan tidak hanya berlaku bagi KPU, tapi juga berlaku untuk seluruh pemilih dan calon yang dipilih.

Sementara itu Plh Dirjen Politik dan PUM Kemendagri Cahyo Ariawan mengatakan pemilihan serentak 2020 akan ada 4 tantangan. Cahyo menyebut empat tantangan tersebut; pertama soal netralitas, profesionalitas dan integrasi penyelenggara maupun aparatur sipil negara (ASN); kedua, potensi maraknya ujaran kebencian dan hoaks sebagai komoditas dalam pelaksanaan pilkada; ketiga, politik identitas pada pelaksanaan pemilu maupun pilkada; keempat yaitu fanatisme kelompok yang berpotensi menimbulkan perpecahan luar biasa pada masyarakat.

Hal penting yang perlu mendapat perhatian bersama dalam setiap tahapan pilkada serentak nantinya tetap memperhatikan masalah protokol kesehatan dan kedisiplinan masyarakat.

"Pelaksanaan pemilihan serentak 2020 di tengah pandemi Covid-19 bukan hanya soal bagaimana kita menghadapi penyebaran virus tersebut, namun juga menuntut perlu adanya perbaikan maupun pencegahan," ujarnya.

Sedangkan Bupati Ngawi Budi Sulistyono yang menjadi narasumber mengatakan, peran pemda sangat penting dalam mendukung setiap tahapan pilkada serentak dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan. Peran tersebut di antaranya memberikan update data penduduk dan mendorong pemutahiran e-KTP, mendukung seluruh tahapan pilkada serentah sesuai peraturan yang berlaku.

"Selain itu, ketersediaan anggaran, menjaga stabilitas dan keamanan, menjaga netralitas ASN, TNI dan Polri, memfasilitasi sosialisasi pilkada, dan melibatkan tokoh masyarakat agar partisipasi pemilih nanti tetap tinggi meski di tengah pandemi," ujar Budi.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓