10 Berita Hoaks Terdeteksi di Pilkada Bandung

pada 13 Mar 2020, 15:50 WIB
Diperbarui 15 Mar 2020, 21:06 WIB
Ilustrasi pilkada serentak (Liputan6.com/Yoshiro)

Jakarta Polresta Bandung mendeteksi berita hoaks banyak bertebaran di saat momen politik. Dari pantauan yang dilakukan Kasat Intel Polresta Bandung AKP Syamsul Bagja, setidaknya telah beredar 10 hoaks terkait Pilkada Kabupaten Bandung.

"Hoaks sudah mulai ditemukan, sedikitnya ada 10 hoaks. Sebagian berisi menjelekkan kandidat yang potensial diusung dalam pilkada," tutur Syamsul, Kamis, 12 Maret 2020.

Sebagian lagi hoaks yang berkaitan dengan Pilkada Kabupaten Bandung, seperti munculnya figur-figur yang disebut sebagai pasangan calon bupati dan wakil bupati.

Walaupun figur yang dimunculkan tersebut digadang-gadang akan mencalonkan diri, namun kata Syamsul tetap dikategorikan sebagai hoaks. Mengingat sampai saat ini belum ada satu pasangan calon yang resmi, karena belum ada koalisi terbentuk.

"Modusnya memang poling, tapi sampai sekarang belum ada pasangan yang resmi. Tahapan pendaftaran juga belum sampai kepada pendaftaran bakal pasangan calon," katanya.

 

2 dari 3 halaman

Picu Konflik

Hoaks terkait pasangan calon, menurutnya, berpotensi bisa menyebabkan konflik dalam Pilkada Kabupaten Bandung.

"Ini, kan, jadi sedikit memanas. Makanya kami langsung melakukan counter," ujarnya.

Syamsul menambahkan, sebagian besar hoaks disebar di sosial media. Untuk memeranginya, Polresta Bandung bekerja sama dengan Polda Jabar untuk melakukan patroli siber.

 

Simak berita ayobandung.com selengkapnya di sini

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓