Soal Spanduk Fatwa Fardu Ain, Warga Surabaya Solid Dukung Gus Ipul-Puti

Oleh Liputan6.com pada 12 Jun 2018, 20:18 WIB
Diperbarui 12 Jun 2018, 20:18 WIB
Ikrar Relawan Gus Ipul-Puti Sapu Jagat untul Pilkada Jatim 2018
Perbesar
KH Nawawi dan Ra Kholil pimpin Deklarasi Dukungan Gus Ipul - Mbak Puti untuk Pemilihan Gubernur Jawa Timur 2018-2023.

Liputan6.com, Surabaya - Pasangan calon Gubernur Jawa Timur nomor urut 2, Syaifullah Yusuf (Gus Ipul) dan wakilnya, Puti Guntur Soekarno dikejutkan dengan kemunculan spanduk fatwa fardu ain untuk memilih cagub dan cawagub nomor urut 1, Khofifah Indar Parawansa-Emil Elistianto Dardak di jalanan Kota Surabaya.

"Tidak memilih Khofifah-Emil, khianati Allah SWT dan rasulnya," begitu isinya.

Melihat hal ini, Wakil Wali Kota Surabaya Wishnu Sakti Buana mengatakan, pihaknya sangat menyayangkan orang-orang yang menggunakan agama sebagai senjata dalam pemilihan gubernur (pilgub).

Dalam ajaran agama Islam sudah jelas diajarkan, hubungan manusia itu ada dua, yakni habluminannas dan habluminallah. Artinya hubungan dengan sesama manusia dengan cara apa, saling menghormati bukan mencederai, kemudian menjalin hubungan dengan Allah, dengan cara taat kepada-Nya.

"Yang paling utama itu menjaga keutuhan bangsa, jangan justru memecah belah dengan mengeluarkan fatwa fardhu ain," ujar Wishnu Sakti Buana, Selasa (12/6/2018).

 

 

2 dari 2 halaman

Warga Surabaya Solid Menangkan Gus Ipul-Puti

Dihadapan PGRI, Gus Ipul Sesumbar Tingkatkan Kesejahteraan Guru dan Fasilitas Sekolah
Perbesar
Calon Gurbernur Jawa Timur nomor urut 2 Saifullah Yusuf atau Gus Ipul dan ratusan guru se-Jatim yang juga anggota PGRI.

Meski mendapat serangan fardhu ain memilih Khofifah-Emil, Ketua DPC PDIP Surabaya ini mengaku kalau warga Surabaya bertambah solid untuk memenangkan pasangan cagub dan cawagub nomor urut 2, Syaifullah Yusuf (Gus Ipul)-Puti Guntur Soekarno. 

Wishnu mengimbau supaya semua warga Jawa Timur, khususnya Surabaya jangan sampai terprovokasi dengan keluarnya fardhu ain memilih Khofifah-Emil.

Menurut dia, perang kiai dan agama jangan sampai terpecah belah dan terkotak-kotak. Seharusnya semua pihak sadar bahwa persatuan menjadi hal yang paling utama.

"Perang kiai dan agama jangan sampai memecah kita. Jaga persatuan bersama untuk bangsa," ujar Wishnu.

 

Reporter: Arif Ardlyanto

Sumber: Merdeka.com

 

Saksikan video pilihan selengkapnya di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓