Ingin Pilkada 2018 Aman dan Damai, Polda Bali Gelar Doa Bersama

Oleh Liputan6.comDevira Prastiwi pada 11 Jun 2018, 13:31 WIB
Diperbarui 13 Jun 2018, 13:13 WIB
Ilustrasi Pilkada Serentak

Liputan6.com, Denpasar - Kepolisian Daerah (Polda) Bali menggelar doa bersama lintas agama di Lapangan Niti Mandal Renon Denpasar, Bali. Doa bersama ini dalam rangka mewujudkan Pilkada Bali 2018 dapat berjalan aman dan damai.

"Pesta demokrasi harus berjalan dengan damai, sehingga dengan doa bersama ini dapat mewujudkan apa yang yang diharapkan semua pihak agar berjalan dengan lancar," ujar Kapolda Bali Irjen Pol Petrus Reinhard Golose.

Kegiatan doa bersama yang dihadiri lima pembuka agama, dua pasangan calon (Koster-Ace dan Mantra-Kerta), anggota TNI, KPU Bali, pemangku kepentingan terkait, dan tokoh masyarakat ini dilakukan sebagai wujud mewujudkan persatuan dan kesatuan dalam proses tahapan pilkada berlangsung.

"Setiap daerah memiliki karakteristik yang berbeda dalam setiap pentahapan pelaksanaan Pilkada dan diharapkan tidak ada konflik sosial dalam pelaksanaannya baik secara horisontal dan vertikal," ucapnya.

Petrus mengatakan, untuk mewujudkan hal ini, memang perlu identifikasi segala kemungkinan yang terjadi.

Dan dengan doa bersama yang dihadiri pasangan calon dan pendukungnya, kata dia, agar menjaga bersama-sama Pulau Dewata ini yang sudah sangat minim pelanggaran setiap pelaksanaan Pilkadanya.

Dihadapan ribuan peserta yang hadiri dalam acara itu, Petrus mengharapkan saat pencoblosan Pilkada Bali 27 Juni 2018, tidak ada permasalahan yang terjadi dalam pelaksanaannya.

"Kami segenap jajaran kepolisian dibantu TNI, siap mengamankan jalannya pelaksanaan Pilkada di Bali dan diharapkan juga mendapat dukungan stake holder (pemangku kepentingan) lainnya dalam upaya ini," kata Petrus.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

2 of 2

Ajak Semua Jaga Perdamaian

Ilustrasi – Pemungutan suara dalam Pilkada Cilacap 2017. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo)
Ilustrasi – Pemungutan suara dalam Pilkada Cilacap 2017. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo)

Untuk itu, Petrus mengajak seluruh pihak menjaga kedamaian dan kelanggengan pelaksanaan Pilkada Bali agar Kamtibnas dapat terwujud dan perlu dibangun sistem berjejaring untuk mengamankan Pilkada ini.

"Dengan doa bersama untuk Pilkada Bali ini, dapat membuka hati dan pikiran bersama dalam mewujudkan kelanggenagn Pulau Dewata dan untuk masa depan anak cucu kita dengan memilih pemimpin yang akan menjadi nahkoda di Bali," tuturnya.

Ia meminta kepada semua pihak dan masyarakat, siapapun yang terpilih menjadi pemimpin Bali nanti dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat di Pulau Dewata.

"Seluruh komponen masyarakat Bali harus turut ambil bagian dalam menciptakan situasi yang kondusif dalam mewujudkan pesta demokrasi yang aman dan damai," terang dia.

Dengan bersama-sama tundukkan kepala dan memanjatkan doa bersama untuk Pilkada di Bali agar berjalan lancar ini dengan keyakinannya masing-masing, diharapkan juga menjaga cinta kasih sesama umat di Pulau Dewata.

"Kita menjaga Bali ini tanpa pamrih dan kita tunjukkan kepada daerah lain, tidak akan ada konflik sosial secara vertikal atau horizontal di Pulau Bali ini," jelas Petrus.

Lanjutkan Membaca ↓