Prediksi Caleg Lolos ke Senayan dari Dapil Aceh, Bali, dan Babel

Oleh Devira Prastiwi pada 09 Mei 2019, 15:51 WIB
Warga Bojong Koneng Gunakan Hak Pilih

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Pemilihan Umum (KPU) masih terus melakukan penghitungan suara real count Pemilu 2019. Penghitungan suara tersebut dilakukan baik untuk Pemilihan Legislatif (Pileg) maupun Pemilihan Presiden (Pilpres).

Mengingat banyaknya jumlah calon anggota legislatif atau caleg, KPU hingga kini belum menyelesaikan penghitungan suara real count.

Perhimpunan Sang Gerilyawan Nusantara atau disingkat Perhimpunan Sangga Nusantara pun mencoba mencari data untuk mencari tahu siapa saja caleg yang diperkirakan akan lolos melenggang ke Senayan.

Menurut Ketua Umum Perhimpunan Sangga Nusantara, Indra J Piliang, sejumlah data sudah bersifat final, berdasarkan rekapitulasi KPU yang dibocorkan oleh analis-analis politik masing-masing daerah.

"Analis-analis itu secara periodik menyampaikan rilis kepada media massa lokal, termasuk hasil-hasil survei terbaru dan pantauan atas kinerja masing-masing calon legislator selama masa kampanye. Rata-ratamereka berasal dari perguruan tinggi," ujar Indra melalui keterangan tertulisnya di Jakarta, Kamis (9/5/2019).

Berikut nama-nama caleg yang diprediksi lolos berdasarkan Daerah Pemilihan (Dapil):

Dapil Aceh 1

1. Teuku Riefky Harsya

2. Fadlullah

3. Salim Fakhry

4. Bachtiar Aly

5. Muslim Ayub

6. Irmawan

7. Ghufron Zainal

Dapil Aceh 2

1. Muslim

2. TA Khalid

3. Ilham Pangestu

4. Anwar Ramli

5. Nazaruddin

6. Ruslan M Daud

7. Muhammad Nasir Djamil

Dapil Bali

1. Putu Supadma Rudana

2. AA Bagus Adhi M Putra

3. Gede Sumarjaya Linggih

4. I Ketut Kariyasa Adnyana

5. I Made Urip

6. I Nyoman Parta

7. I Wayan Sudirta

8. IGN Alit Kesuma Kelakan Bali

9. Ray Wirajaya

Dapil Bangka Belitung

1. Kobalen

2 of 3

Perolehan Data

Banner Infografis Caleg Gagal ke Parlemen Berujung Depresi
Banner Infografis Caleg Gagal ke Parlemen Berujung Depresi. (Liputan6.com/Abdillah)

Indra kemudian menjelaskan, data juga berasal dari informasi yang diberikan oleh anggota Perhimpunan Sangga Nusantara yang tersebar di seluruh Indonesia.

"Walaupun bukan bagian dari program organisasi, para anggota secara aktif menyampaikan data atau informasi yang berasal dari daerah mereka. Data itu kami bandingkan dengan informasi di media online yang kami pantau, guna mendapatkan akurasi," ucapnya.

Indra mengatkan, baru sebagian kecil KPU Kabupaten atau Kota yang sudah menyelesaikan perhitungan. Oleh karena itu, kata dia, Perhimpunan Sangga Nusantara membuat kebijakan.

"Apabila di satu dapil masih berebut lebih dari satu calon legislatif, sementara partai politik itu sudah dipastikan dapat satu atau dua kursi; maka kami mengambil nama-nama dari partai yang bersangkutan sebanyak kursi yang diraih," terangnya.

Nama-nama yang diambil, lanjut Indra, tentu bersifat random. Oleh karena itu, kata dia, terdapat sejumlah perubahan.

"Di luar itu, berhubung aktivitas organisasi relawan yang dibentuk Perhimpunan Sangga Nusantara dalam Pilpres 2019, maka informasi terbanyak tentu datang dari partai-partai politik pendukung pasangan Joko Widodo – Ma’ruf Amin. Begitu juga, berhubung status Ketua Umum Perhimpunan Sangga Nusantara pernah menjadi politikusPartai Golkar, informasi lebih banyak datang dalam hubungan pertemanan," terangnya.

Dia juga menegaskan, setiap kesalahan input, maka akan diperbaiki secepatnya, tanpa harus menunggu aksi demonstrasi.

"Tidak mudah melakukan input terhadap data yang bahkan hampir seluruhnya berasal dari sumber-sumber primer dan sekunder. Kesalahan penulisan nama, partai politik, daerah pemilihan, hingga jumlah suara tetap saja terjadi," jelas Indra.

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓