Toyota Resmi Tutup Pabrik Akibat Kelangkaan Pasokan Suku Cadang

Oleh Fahmi Rizki pada 25 Sep 2022, 10:11 WIB
Diperbarui 25 Sep 2022, 10:11 WIB
Pabrik Toyota di Saint Petersburg, Rusia, resmi ditutup karena gangguan produksi
Perbesar
Pabrik Toyota di Saint Petersburg, Rusia, resmi ditutup karena gangguan produksi

Liputan6.com, Jakarta - Setelah ditangguhkan beberapa waktu terhitung mulai dari Maret 2022, kini Toyota mengumumkan bahwa mereka memutuskan untuk menutup salah satu pabrik mereka yang ada di Rusia.

Pusat perakitan yang terletak di Sanit Petersburg ini, terpaksa ditutup lantaran penangguhan yang mereka lakukan beberapa waktu lalu akibat gangguan pasokan bahan dan suku cadang utama.

Meski pengumuman ini cukup mengejutkan, namun, mereka menegaskan bahwa suatu saat nanti pabrik yang memproduksi model RAV4 dan Camry akan kembali dibuka.

Bukan hanya itu, jika pabrik mobil tersebut kembali dibuka, Toyota, berjanji akan merekrut kembali para pekerja yang dulu sempat bekerja di fasilitas tersebut.

Dikarenakan situasi yang saat ini terjadi tidak ada indikasi ke arah yang lebih baik, maka prinsipal dengan berat hati memutuskan untuk menghentikan produksi di pabrik tersebut.

"Keputusan untuk menghentikan produksi kendaraan Toyota di Rusia bukanlah keputusan yang kami anggap mudah. Namun setelah enam bulan, kami belum dapat melanjutkan aktivitas normal dan tidak melihat indikasi bahwa kami dapat memulai kembali di masa mendatang," tulis pernyataan resmi perusahaan seperti dilansir Carscoops.

Dengan ditutupnya pusat perakitan di Saint Petersburg ini, tidak membuat Toyota secara penuh keluar dari pasar Rusia. Mereka tetap memastikan bahwa operasional mereka terus berjalan dengan memanfaatkan fasilitas perakitan yang ada di Moskow. Hal ini untuk mempertahankan staf dalam mendukung jaringan retailnya dalam melayani konsumen Toyota dan Lexus yang sudah ada.

Toyota bukan satu-satunya perusahaan otomotif yang menghentikan produksinya di Rusia. Tetapi , ada beberapa pembuat mobil lain yang juga terpaksa mengambil langkah yang sama.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kabel Casan Baterai Wuling Air ev Susah Dilepas, Ternyata Ini Penyebabnya

Wuling Air ev
Perbesar
Wuling Air ev menganut sistem pengisian arus listrik AC. (Septian / Liputan6.com)

Salah satu pengguna Wuling Air ev mengeluhkan jika kabel charger mobil listriknya susah dicabut saat melakukan pengisian baterai. Usut punya usut, ternyata ada satu hal yang tidak diketahui si pemilik mobil listrik tersebut sehingga kabel sulit dicabut.

"Itu terjadi karena kondisi mobilnya terkunci," terang Product Planning Wuling Motors Danang Wiratmoko di Jakarta baru-baru ini.

Ia menyampaikan, kondisi seperti ini sebenarnya sudah dijabarkan di buku manual kendaraan.

"Sesuai manual book kami (Wuling), ketika posisi pengecasan itu pintu dalam keadaan terkunci, ada electronic lock yang menjaga portable charger supaya tidak gampang dicabut," ujarnya.

"Supaya bisa dicabut dengan mudah, buka dulu kunci pintunya," tambahnya.

Lebih lanjut Danang menjelaskan, selain alasan keamanan, melakukan pengisian baterai dengan kondisi pintu terkunci membuat aliran daya lebih maksimal.

"Kalau pintu sudah di-lock daya yang mengalir ke (baterai) mobil maksimal, tapi kalau kita enggak kunci pintunya daya yang masuk akan turun," jelasnya.

Kembali lagi, andaikata si pemilik mau membaca buku manual kendaraan, hal-hal seperti ini seharusnya tidak terjadi. Namun pada kenyataannya, banyak pemilik mobil yang menghiraukan buku manual.

"Kami selalu sarankan kepada konsumen, sebelum menggunakan mobilnya sebaiknya baca dulu buku panduannya karena di situ ada beberapa tips dan ketentuan yang hendaknya dipatuhi," tutup Danang.


INFOGRAFIS JOURNAL_Konflik Ukraina dan Rusia Ancam Krisis Pangan di Indonesia?

INFOGRAFIS JOURNAL_Konflik Ukraina dan Rusia Ancam Krisis Pangan di Indonesia?
Perbesar
INFOGRAFIS JOURNAL_Konflik Ukraina dan Rusia Ancam Krisis Pangan di Indonesia? (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya