Industri Otomotif Diprediksi Kekurangan Baterai Mobil Listrik pada 2024-2025

Oleh Liputan6.com pada 03 Jul 2022, 14:17 WIB
Diperbarui 03 Jul 2022, 14:17 WIB
20170111-NAIAS-2017-AS-VW-Kombi-AFP
Perbesar
Volkswagen I.D. Buzz saat dipamerkan dalam North American International Auto Show di Detroit, Michigan, AS, (9/1). Mobil ini mampu berkendara secara otonom menggunakan satu motor listrik di depan dan satu di belakan. (AFP Photo/Saul Loeb)

Liputan6.com, Jakarta - Chief Financial Officer Volkswagen (VW) Arno Antlitz berpendapat tantangan sebenarnya dari transisi ke kendaraan listrik (EV) di Eropa adalah produksi dan rantai pasok baterai yang cukup untuk memberi daya pada kendaraan.

"Ini adalah tujuan yang menantang. Kami pikir itu bisa dilakukan. Topik yang paling menantang bukanlah meningkatkan pabrik mobil. Topik yang paling menantang adalah meningkatkan rantai pasokan baterai," kata Antlitz dikutip dari Antara, Minggu(3/7/2022).

Hal tersebut menyusul kesepakatan Uni Eropa untuk menghapus mobil bermesin pembakaran hanya dalam waktu 12 tahun demi memerangi perubahan iklim. Uni Eropa juga mengharuskan mobil baru yang dijual di blok tersebut untuk mengeluarkan nol CO2 mulai tahun 2035.

Kebijakan tersebut akan membuat perusahaan otomotif untuk tidak mungkin menjual mobil bermesin pembakaran internal (ICE).

Komisi Eropa pertama kali mengusulkan kebijakan tersebut pada musim panas lalu, yang bertujuan untuk memangkas emisi pemanasan planet dekade ini. Terdapat kemungkinan proposal itu akan menjadi undang-undang Uni Eropa.

VW telah mengatakan akan berhenti menjual mobil bermesin pembakaran di wilayah tersebut sesuai dengan tanggal target, namun, beberapa pembuat mobil yang tertinggal jauh dalam perlombaan untuk mengembangkan mobil listrik seperti Toyota, mungkin kesulitan untuk memenuhinya. Pembuat mobil Jepang menolak berkomentar lebih lanjut.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Fokus pada baterai

Wujud Volkswagen ID. Buzz Versi Produksi, Si VW Combi di Era Mobil Listrik
Perbesar
Wujud Volkswagen ID. Buzz Versi Produksi, Si VW Combi di Era Mobil Listrik. (Dok. VW)

Pembuat mobil besar telah berlomba untuk mengamankan pasokan sel baterai, tetapi menemukan bahan baku baterai yang cukup mungkin menjadi masalah yang lebih besar.

Kegagalan untuk mendapatkan pasokan lithium, nikel, mangan, atau kobalt yang memadai dapat memperlambat peralihan ke EV, membuat kendaraan tersebut lebih mahal dan mengancam margin keuntungan pembuat mobil.

Chief Executive Officer Stellantis Carlos Tavares memperkirakan kekurangan baterai EV akan melanda industri otomotif pada 2024-2025 karena produsen mencoba meningkatkan penjualan EV sambil tetap membangun pabrik baterai baru.

Tavares mengatakan keputusan UE "bukan kejutan" bagi perusahaan. "Jadi, bagi kami itu bukan kabar baik, juga bukan kabar buruk, itu persis asumsi yang kami miliki dalam rencana kami."

Rencana itu menyerukan agar Stellantis hanya menjual EV di Eropa pada 2030.

 


Target 2035

20170111-NAIAS-2017-AS-VW-Kombi-AFP
Perbesar
Bagian samping Mobil Volkswagen I.D. Buzz saat dipamerkan di North American International Auto Show (NAIAS) di Detroit, Michigan, AS, (9/1). Mobil bertenaga listirk ini memiliki bentuk layaknya mobil terdahulunya, Volkswagen Combi. (AFP Photo/Saul Loeb)

Tavares berada di Tremery, Prancis untuk mengumumkan rencana percepatan produksi motor listrik di pabrik yang telah bertahun-tahun menjadi operasi produksi mesin diesel terbesar di dunia.

Kesepakatan Uni Eropa di Luksemburg dicapai setelah lebih dari 16 jam negosiasi, dengan Italia, Slovakia, dan negara-negara lain menginginkan penghentian itu ditunda hingga 2040.

Negara-negara akhirnya mendukung kompromi yang mempertahankan target 2035 dan meminta Brussel untuk menilai pada 2026 apakah kendaraan hibrida dapat memenuhi tujuan tersebut.

Proposal 2035 dirancang agar secara teori, semua jenis teknologi mobil seperti hibrida atau mobil yang menggunakan bahan bakar berkelanjutan dapat mematuhinya, selama itu berarti mobil tersebut tidak memiliki emisi karbon dioksida.

Tinjauan Komisi 2026 akan menilai kemajuan teknologi apa yang telah dibuat dalam mobil hibrida untuk melihat apakah mereka dapat memenuhi tujuan pada 2035.


Infografis Selamat Datang Era Mobil Listrik di Indonesia

Banner Infografis Selamat Datang Era Mobil Listrik di Indonesia
Perbesar
Banner Infografis Selamat Datang Era Mobil Listrik di Indonesia. (Liputan6.com/Fery Pradolo)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya