Wujudkan Net Zero Emission, Pemerintah Konversi 1.000 Motor Listrik pada 2022

Oleh Arief Aszhari pada 19 Mar 2022, 10:06 WIB
Diperbarui 19 Mar 2022, 10:06 WIB
Motor Gesits
Perbesar
Motor Gesits terlihat di Halaman Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (7/11). Motor Gesits ini akan diproduksi massal di pabrik perakitan yang berada di kawasan industri Wijaya Karya di Cileungsi, Bogor, Jawa Barat. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) akan melanjutkan konversi sebanyak 1.000 motor listrik pada 2022. Rencana tersebut, ditambah dengan proyeksi 13 juta konversi roda dua ramah lingkungan pada 2030 menjadi salah satu strategi pemerintah untuk mengakselarasi menuju Net Zero Emission pada 2060.

Menteri ESDM Arifin Tasrif menjelaskan, Kementerian ESDM terus mendorong Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB), sebagai bagian dari transisi energi untuk mewujudkan penggunaan energi yang lebih bersih, efisien,mengurangi impor BBM, menghemat devisa serta dapat menghemat subsidi BBM.

"Target kendaraan listrik dalam dokumen Grand Strategi Energi Nasional dan Rancangan Net Zero Emission adalah sekitar 2 juta kendaraan listrik roda empat dan 13 juta kendaraan listrik roda dua pada tahun 2030," ujar Arifin, dalam siaran pers yang disitat dari laman resmi Kementerian ESDM, ditulis Sabtu (19/3/2022).

Apabila target kendaraan listrik tersebut tercapai, jelas Arifin, maka akan memberikan potensi pengurangan konsumsi BBM sebesar 6 juta KL per tahun dan penurunan emisi Gas Rumah Kaca sebesar 7,23 juta ton CO2e.

Dalam rangka semakin mendorong ekosistem kendaraan listrik di Indonesia, pada 2022 kami merencanakan program konversi akan ditingkatkan menjadi sebanyak 1.000 unit sepeda motor dengan sasaran sepeda motor operasional BUMN dan Pemerintah Daerah.

"Dengan target konversi sebanyak 1.000 unit sepeda motor diharapkan mendorong keterlibatan aktif para pelaku usaha komponen motor listrik konversi, controller, penyedia baterai untuk dapat meningkatkan kapasitas produksi dan meningkatkan kandungan lokalnya sehingga harga keekonomian mesin konversi lebih terjangkau," tegas Arifin.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Target Menantang

Motor Listrik Gojek Siap Mengaspal
Perbesar
Presiden Joko Widodo melepas mitra Gojek menggunakan motor listrik dalam acara peluncuran kolaborasi pengembangan ekosistem kendaraan listrik antara perusahaan patungan Gojek dan TBS Energi Utama (TBS), Electrum, Pertamina, Gogoro, dan Gesits di Jakarta Selasa (22/2/2022). (Liputan6.com/HO/Gojek)

Target yang menantang pada 2030, yaitu 13 juta motor listrik dari motor listrik baru maupun hasil konversi diharapkan menjadi daya tarik untuk mendorong tumbuhnya industri kendaraan bermotor listrik di Indonesia yang mandiri.

Secara umum dalam peningkatan penggunaan dan pemanfaatan KBLBB, fokus Kementerian ESDM antara lain kesiapan suplai tenaga listrik, pembangunan instalasi Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) dan Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) dan keterjangkauan serta insentif tarif listrik untuk KBLBB.

Hal tersebut telah diatur dalam Permen ESDM No.13 Tahun 2020 tentang Penyediaan Infrastruktur Pengisian Listrik untuk Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai, yang pada saat ini sedang dalam proses revisi dalam rangka meningkatkan efektivitas pelaksanaanya, mendorong partisipasi investasi dan keterlibatan pihak swasta.

"Peningkatan penggunaan kendaraan listrik juga harus di dukung dengan penyediaan listrik berbasis energi bersih, untuk itu kami pun menargetkan pada tahun 2030 kapasitas pembangkit energi terbarukan mencapai 31,4 GW dengan terbangunnya pembangkit EBT baru dalam Green RUPTL PLN 2021 - 2030 sebesar 20,9 GW," tukas Arifin.


Infografis Motor Listrik

infografis motor listrik
Perbesar
motor listrik lebih murah dalam perawatan, tapi tidak untuk baterai (liputan6.com/abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya