Berkaca dari Kecelakaan Maut Balikpapan, Sopir Truk Harus Paham Cara Kerja Rem

Oleh Arief Aszhari pada 28 Jan 2022, 06:07 WIB
Diperbarui 28 Jan 2022, 06:07 WIB
Kecelakaan fatal di Balikpapan.
Perbesar
Kecelakaan fatal di Balikpapan.

Liputan6.com, Jakarta - Kecelakaan maut yang melibatkan truk kontainer di Balikpapan, Kalimantan Timur, menyita perhatian banyak pihak. Pasalnya, dalam rekaman Closed Circuit Television (CCTV) Dinas Perhubungan setempat, terekam bagaimana truk besar itu menghantam barisan mobil dan motor yang tengah berhenti menunggu lampu merah.

Menanggapi kejadian tersebut, Investigator Senior Komite Nasional keselamatan Transportasi (KNKT), Achmad Wildan menjelaskan, sopir harus mengetahui cara kerja rem. Pasalnya, pada saat kendaraan bergerak di jalan mendatar dan menurun itu berbeda.

"Kalau di jalan datar, gerakan kendaraan itu dipengaruhi oleh putaran mesin. Sementara di jalan menurun, gerakan kendaraan dipengaruhi daya gravitasi," ujar Wildan saat ditemui media di acara peresmian Hino Total Support Customer Center (HTSCC), di Purwakarta, Kamis (27/1/2022).

Lanjutnya, ketika sang sopir mengerem di jalan datar menggunakan service brake dengan rem pedal, maka putaran mesin menurun, berhenti, dan selesai.

Tidak demikian halnya pada saat jalan menurun. Ketika melakukan pengereman, dengan pedal kemudian roda berhenti, pedal diangkat. Itu akan didorong lagi oleh daya gravitasi. Artinya itu tidak akan selesai.

"Jadi kalau ngerem di jalan datar, gunakanlah service brake, yaitu rem pedal, rem kaki. Tapi kalau di jalan menurun jangan gunakan itu, gunakan namanya auxiliary brake, rem pembantu. Bentuknya apa? Ada engine brake, ada exhaust brake, ada namanya retarder yang terbaru," tegasnya.

"Apa dampaknya kalau pengemudi mengabaikan hal itu? Saya beritahu, hampir 90 persen lebih kecelakaan rem blong bus dan truk terjadi di jalanan menurun dan semuanya terjadi karena pengemudi mengabaikan," tambahnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

3 Masalah Rem

Kemudian Wildan menjelaskan, ada tiga hal yang dihadapi pengemudi, pertama brake fading itu kampasnya panas. Ketika kampas panas jadi licin, roda tetap berputar di rem.

"Ketika saya tanya pengemudinya apa yang bapak rasakan? Saya bisa ngerem, tapi roda mutar. Contohnya kecelakaan bus Padma di Sumedang," tegasnya.

Kedua, rem mengalami angin tekor. Cirinya, ketika pengemudi menekan pedal rem keras, dan tidak bisa diinjak. Ketiga, adalah vapor lock, yaitu minyak remnya mendidih karena kandungan airnya dalam minyak rem sangat tinggi.

"Jadi ketika seorang ngerem berkali-kali di jalan menurun, itu akan menghadapi tiga itu," pungkasnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron

Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya