Banyak Pemotor Masuk Tol, Jasa Marga Gelar Workshop Online Bersama Komunitas

Oleh Fahmi Rizki pada 15 Jun 2021, 17:05 WIB
Diperbarui 15 Jun 2021, 17:05 WIB
Viral perempuan naik motor bonceng tiga masuk Tol Jakarta-Cikampek
Perbesar
Viral perempuan naik motor bonceng tiga masuk Tol Jakarta-Cikampek. Pemotor tersebut terjatuh setelah menyenggol mobil yang melintas. (istimewa)

Liputan6.com, Jakarta - Belakangan ini, kejadian mengenai pemotor yang masuk jalan tol semakin ramai. Ada banyak alasan yang dikemukakan oleh pemotor ini ketika masuk jalan tol yang memang dikhususkan untuk kendaraan roda empat atau lebih.

Padahal pelarangan kendaraan roda dua masuk jalan tol telah diatur dalam Peraturan Pemerintah nomor 44 tahun 2009 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah No 15 tahun 2005 pada pasal 38 tentang Jalan Tol.

Dalam peraturan tersebut, tertulis secara jelas bahwa jalan tol diperuntukan bagi pengguna yang menggunakan kendaraan bermotor roda empat atau lebih.

Untuk memberikan pengetahuan kepada pemotor ini, Jasa Marga bekerja sama dengan Satuan Pokisi Jalan Raya Direktorat Lalu Lintas (Sat PJR Ditlantas) Polda Metro Jaya, dan Google Indonesia, memberikan sharing terkait hal tersebut kepada komunitas ojek online dan komunitas motor.

"Belakangan masih marak kedapatan pengendara roda dua masuk jalan tol, padahal hal ini sudah diatur dalam Undang-undang dan Peraturan Pemerintah bahwa jalan tol hanya diperuntukan bagi kendaraan roda empat atau lebih, makanya kami tidak bosan-bosan mengingatkan kembali kepada pengguna kendaraan roda dua terkait larangan kendaraan roda dua masuk jalan tol," jelas Jasamarga Metropolitan Tollroad Regional Division Head, Bagus Cahya Arinta B.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Merasa Tersesat Karena Penggunaan Aplikasi Navigasi

Sepeda Motor Masuk Tol
Perbesar
Sepeda motor masuk ke ruas Tol Tangerang-Merak (Tamer) viral di media sosial (medsos). Video itu pertama kali di unggah oleh akun Instagram @InfoBalaraja pada Minggu, 16 Agustus 2020 dan sudah dilihat oleh tujuh ribu netizen. (Liputan6.com/ Yandhi)

Dari beberapa alasan yang sering dikemukakan oleh pemotor yang masuk tol, mereka mengatakan bahwasanya diberikan arahan dari aplikasi navigasi harus melewati jalan bebas hambatan tersebut.

Menanggapi hal tersebut, Stragegic Partnership Manager (Geo) for Southeast Asia PT Google Indonesia, Isabella Wibowo, menjelaskan, pemotor juga harus memperhatikan beberapa hal dalam menggunakan aplikasi navigasi tersebut sebelum melakukan perjalanan.

"Bagi pengendara roda dua khususnya sepeda motor yang menggunakan aplikasi Google Maps sebagai penunjuk arah, setelah mengetik tujuan atau destinasi di kolom pencarian jangan lupa untuk memilih rute khusus sepeda motor. Pengguna jalan juga dapat mengubah opsi rute untuk menghindari rute jalan raya, jalan tol, dan feri," tambah Isabella, dalam workshop virtual tersebut.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Sepeda Motor Masuk Jalan Tol

Infografis Sepeda Motor Masuk Jalan Tol
Perbesar
Infografis Sepeda Motor Masuk Jalan Tol. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓