Hati-Hati, Mobil Bekas Banjir Beredar di Pasaran

Oleh Dian Tami Kosasih pada 10 Jan 2020, 18:32 WIB
Diperbarui 11 Jan 2020, 17:15 WIB
Kondisi Mobil Viral yang Terseret Arus Banjir di Ciledug Indah

Liputan6.com, Jakarta - Mobil korban banjir biasanya mengalami kerusakan cukup parah karena seluruh komponen penting terendam air. Hal ini membuat pemilik memiliki keinginan menjual kendaraannya dan menggantinya dengan yang baru.

Penurunan harga yang cukup signifikan membuat pemilik kendaraan korban banjir tak akan menjual mobilnya dalam waktu dekat. Hal itu diungkapkan pemilik Jordy Mobil, Andi saat ditemui Liputan6.com.

"Beberapa pemilik mobil biasanya akan menggunakan kembali dulu mobilnya selama beberapa bulan baru nanti dijual untuk mendapatkan yang baru," kata Andi di Mega Glodok Kemayoran, Jakarta.

Hal ini dilakukan untuk memanipulasi pembeli bila mobil yang dijual bukanlah bekas banjir, sehingga pemilik bisa mendapatkan harga yang lebih tinggi.

"Untuk mendapatkan harga yang lebih tinggi pemilik akan menunggu dulu sampai beberapa bulan. Karena memang mereka tahu kalau langsung dijual (mobil terendam banjir) saat ini harganya akan turun," ujar Andi.

 

2 dari 3 halaman

Cek dengan Teliti

Meski demikian, Andi menegaskan pembeli bisa tetap mengetahui mobil yang dijual bekas banjir apabila memeriksanya dengan lebih teliti. Mulai dari kaki-kaki hingga kabin mobil.

"Cek bawah jok mobilnya berkarat atau tidak. Kalau berkarat pasti itu mobil bekas banjir. Sekarang juga sudah ada jasa pengecekan kalau memang pembeli mau, jadi lebih mudah," tuturnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓
4 Fakta Menarik Honda Vario 125 I OTO.com