Wacana LCGC Kena PPnBM 3 Persen, Ini Tanggapan Toyota

Oleh Amal Abdurachman pada 17 Sep 2019, 07:03 WIB
Wajah baru Toyota Calya

Liputan6.com, Jakarta - Demi mendukung pengembangan kendaraan listrik di Indonesia, pemerintah berencana menyesuaikan kembali Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM

Meskipun masih dalam tahap pengkajian, skema insentif untuk kendaraan ini kabarnya akan berubah, dan mobil murah ramah lingkungan (LCGC) tak lagi istimewa.

Dalam skema PPnBM yang baru nanti, mobil yang termasuk dalam program Hemat Energi dan Harga Terjangkau (KBH2) ini bakal dikenakan PPnBM tiga persen, setelah sebelumnya LCGC tidak dibebankan PPnBM.

Menanggapi hal tersebut, Anton Jimmi Suwandy selaku Direktur Pemasaran PT TAM (Toyota Astra Motor) mengaku pihaknya masih menunggu peraturan resminya terbit.

" Ini peraturannya masih draft, finalnya belum kelihatan seperti apa kira-kira. Ada informasi kenaikan pajak PPnBM dari nol menjadi di atas nol. Kita tunggu peraturannya seperti apa," ungkap Anton saat peluncuran Toyota Calya facelift di Jakarta Selatan, Senin (16/9).

 

2 of 3

Kenaikan Harga

Anton pun mengakui kenaikan harga tentu akan terjadi jika peraturan baru tersebut sudah berlaku. "Kita dengar draft-nya dari nol persen jadi 3 persen. 1 persen kira 1 - 1,5 juta. Kalau naik (PPnBM 3 persen), harga Toyota Calya bisa naik 4 sampai 5 juta dari harga sekarang. Masih berada di range entry MPV, tidak loncat ke LMPV. Itu pun kalau berlaku, kita masih nunggu dan timing-nya sekitar 2 tahun lagi," pungkas Anton.

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓