Ternyata, Kandungan Air pada Cairan Rem Jadi Penyebab Rem Blong

Oleh Amal Abdurachman pada 27 Jul 2019, 04:02 WIB
Diperbarui 27 Jul 2019, 04:02 WIB
piringan rem mobil

Liputan6.com, Jakarta - Brake fluid atau cairan rem perlu diganti secara berkala agar dapet bekerja secara optimal. Hal tersebut terkait dengan dry boiling (titik didih brake fluid kondisi baru) dan wet boiling (titik didih brake fluid dengan kandungan air 3 persen) yang dimiliki oleh cairan rem.

Taqwa Suryo Swasono, selaku Chief Mechanic Autochem Racing, mengatakan, " Sifat menyerap air terdapat pada cairan rem berbasis glycol. Sehingga cairan rem bisa memiliki kandungan air. Dari mana asal air? Dari mana saja. Begitu seal botol terbuka, cairan rem akan menyerap air di udara."

Saat air mulai bercampur dengan cairan rem, maka hal tersebut berpotensi menyebabkan rem blong. "Cairan sifatnya tidak bisa dikompres dalam keadaan apa pun juga. Berbeda dengan gas yang bisa dikompres. Nah, air yang berubah menjadi gas ini terkompres saat menekan rem. Sehingga cairan rem jadinya mengompres gas, bukan menekan sistem pengereman," ungkap Taqwa.

Demi mengurangi risiko tersebut, maka penggantian cairan rem sebaiknya dilakukan setahun sekali atau 20.000 km untuk mobil dan 10.000 km untuk motor. Mengingat tingkat kelembaban di Indonesia yang berkisar 60 - 80 persen.

Untuk diketahui, kandungan air sebesar 3 persen tersebut menurunkan titik didih cairan rem secara signifikan. Misalnya dry boiling DOT 4 Prestone adalah 265 derajat Celcius, akan turun ke 155 derajat Celcius jika mengandung air sebesar 3 persen.

 

2 dari 3 halaman

Mengenal Perbedaan Cairan Rem DOT3 dan DOT4, Apa Saja?

Brake fluid atau cairan rem masih sering disebut sebagai minyak rem di Indonesia. Sebenarnya, cairan dimaksud bisa menyatu dengan air biasa, bukan berupa minyak. Selain itu, beragam cairan rem beredar di pasaran seperti DOT3 dan DOT4. Apa bedanya?

Pada dasarnya, standar DOT3, DOT4 dan seterusnya, terbuat dari bahan yang dapat menyerap air dan uap air (kelembaban) atau juga bersifat higroskopis. Yang membedakan, bahan kimia yang dikandung dan titik didihnya. Tidak selamanya DOT 4 bekerja maksimal jika dipakai pada rem yang merekomendasikan DOT 3. Pasalnya, jika Anda sengaja memasukkan cairan yang bukan standarnya, komponen rem bisa rusak.

 

 
 

 

“Spesifikasi keduanya berbeda. Jadi tak boleh sembarangan memakainya. Untuk cairan rem DOT4 titik didih tertinggi mencapai 255°Celsius, sementara DOT3 245° Celsius. DOT4 sedikit lebih baik. Misal selama pemakaian cairan DOT3, bisa tercampur air sebanyak 3% yang terjadi dalam tempo 1 tahun saja. Ini dapat menyebabkan titik didih turun dari 255° Celcius menjadi hanya 145° Celcius. Artinya, cairan rem lebih mudah mendidih. Kita tahu air memiliki titik didih 100° Celcius. Ini berarti kandungan air dalam cairan rem mendidih lebih dahulu dan berubah menjadi uap air yang membentuk gelembung udara,” papar Inge Harsono, QC- R&D Manager Autochem Industry.

Gelembung udara ini, lanjut Inge, sangat berbahaya karena mengurangi kemampuan cairan rem untuk menyalurkan tekanan yang mendorong kampas rem. Padahal kinerja sistem pengereman, sangat bergantung pada kemampuan cairan rem menekan kampas. Jika terlalu lama tak diganti, maka kampas tidak bekerja. Ini yang kita sebut gejala rem blong. Jika spesifikasi kendaraan Anda bisa memakai DOT3/DOT4, sebaiknya gunakan DOT4 lantaran titik didihnya lebih baik.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Video Pilihan Hari Ini

Hyundai Tucson 2020 | First Impression