Tangki Bensin Kosong Bakal Timbulkan Karat, Ini Penjelasannya

Oleh Dian Tami Kosasih pada 03 Apr 2019, 14:03 WIB
Diperbarui 04 Apr 2019, 17:14 WIB
20150930-Pom Bensin-BBM-SPBU-Jakarta

Liputan6.com, Jakarta - Salah satu kebiasaan yang banyak dilakukan pengguna sepeda motor ialah membiarkan tangki bensin kosong, sebelum akhirnya diisi kembali. Bahkan beberapa pengguna sepeda motor lebih memilih untuk mengisi ulang bensin saat indikator menunjukkan huruf E.

Tahukah Anda bila kebiasaan sangat berbahaya. Tangki bensin yang dibiarkan kosong atau hanya terdapat sedikit bahan bakar memiliki resiko kondensasi dan timbulnya air dalam tangki.

Seperti dilansir Suzuki Rabu (3/4/2019), kasus ini kerap terjadi pada motor sport, dan bukan tidak mungkin akan terjadi pula pada jenis motor lainnya.

Setelah tangki bensin diserang karat, untuk membersihkannya tergolong sangat sulit. Terlebih lagi, karat tergolong sangat mudah mengendap di bensin, sehingga serpihan karat dapat masuk ke fuel pump alias pompa bensin.

Hal itu tentu dapat mengganggu proses pembakaran bensin dan usia pakai busi akan lebih pendek. Yang paling buruk, serpihan karat akan menghalangi proses pembakaran dan menyebabkan motor sering mogok.

2 of 3

Selanjutnya

Lalu bagaimana solusinya?

Solusi terbaik yang bisa dilakukan ialah jangan membiarkan tangki besin kosong dalam waktu yang lama. Setelah indikator bensin sudah menunjukkan angka 50 persen, segera lakukan pengisian ulang bensin untuk menjaga tangki bensin tetap penuh.

Jika tangki bensin motor kamu sudah terlanjur berkarat, solusi terbaik yang bisa dilakukan ialah melakukan pengurasan secara total. Proses pengurasan ini biasanya memakan waktu cukup lama, sehingga sangat disarankan dilakukan oleh pihak bengkel profesional.

Jika kondisi karat dalam tangki sudah sangat parah, jalan terakhir yang harus dilakukan ialah mencopot tangki dan dibersihkan dengan cara manual menggunakan sikat kawat.

 

 

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓