Cara Mudah Mengaktifkan Fitur ABS pada Mobil

Oleh Amal Abdurachman pada 21 Des 2018, 15:09 WIB
ABS

Liputan6.com, Jakarta - Fitur ABS (Anti-lock Braking Systems) merupakan fitur keselamatan yang berperan penting saat melakukan pengereman mendadak. Sistem ini menggunakan rangkaian elektronik untuk mengoptimalkan sistem pengereman pada sebuah mobil.

Banyak pengguna mobil menyadari kehadiran fitur ini pada kendaraannya. Sayangnya, tidak semua pemilik mengetahui cara mengoptimalkan mobil yang sudah dilengkapi dengan ABS.

Dilansir Autoexpress, sensor ABS bekerja saat mendeteksi salah satu roda akan mengunci akibat pengereman. Sebelum hal tersebut terjadi, katup hidraulis terbuka untuk mengurangi tekanan pengereman. Dengan begitu, pengemudi dapat mengendalikan arah laju kendaraan, karena roda tidak terkunci.

Untuk mengaktifkan sistem ABS caranya cukup mudah, Anda tinggal melakukan pengereman sekuat mungkin. Anda akan merasakan pedal rem berdenyut. Anda tidak perlu khawatir, karena denyut tersebut menandakan ABS sedang bekerja. Beberapa mobil sudah mengintegrasikan sistem ABS dengan sistem lainnya, seperti lampu hazard, bahkan mengencangkan sabuk pengaman.

Yang perlu diingat, ABS tidak bisa diandalkan sepenuhnya untuk mencegah kecelakaan. Anda juga harus menerapkan safety driving, seperti menjaga jarak dengan kendaraan depan, berkendara ekstra hati-hati di jalanan licin mengingat jarak pengereman tidak bisa diprediksi. Bahkan, saat melakukan pengereman mendadak Anda juga harus memperhitungkan jarak pengendara di belakang Anda.

 

2 of 3

Cara Mudah Mendeteksi Kerusakan Shock Belakang Sepeda Motor

Komponen peredam kejut atau shocbreaker yang terpasang di bagian belakang sepeda motor, memang masuk kategori slow moving atau masa pemakaian yang cukup lama. Namun, bukan berarti shockbreaker bisa digunakan terus-menerus tanpa harus diganti.

Seperti disitat laman resmi Suzuki Indonesia, shockbreaker sendiri memiliki masa pakai, meskipun tidak ada patokan pasti berdasarkan apa. Pasalnya, masa pakai shockbreaker tergantung dari pemakaian pengendara, serta kondisi jalan yang sering dilalui.

Nah, bagi pemilik sepeda motor, ada baiknya jika Anda mulai melakukan pengecekan ketika motor sudah memasuki usia pakai di atas dua tahun lebih.

 

 
 

 

Patokan dari sisi jarak atau waktu memang tidak ada, tapi ada baiknya kita melakukan pengawasan sendiri.

Lakukanlah pengecekan detail jika motor sudah dipakai lebih dari dua tahun, walaupun belum tentu rusak atau harus diganti, tapi paling tidak kita sudah bisa mendeteksi lebih dulu.

Dari sisi pemakaian, shockbreaker belakang lebih sering bekerja ekstra karena hampir semua berat motor dan pengendara bertumpu pada suspensi belakang.

Itulah sebabnya, jika motor sudah cukup lama dipakai, sebaiknya pemilik mulai meluangkan waktu untuk mengecek kondisi peredam kejut tersebut.

Lalu, bagaimana cara Mendeteksinya?

Ada dua cara yang bisa dilakukan untuk mendeteksi kerusakan shockbreaker, pertama dengan melakukan pemantauan pada kondisi fisik shock belakang.

Coba cek, apakah terdapat rembesan oli yang adalah tanda adanya kebocoran. Jika ada, maka dalam jangka waktu tertentu harus segera diganti.

Langkah kedua, dengan langsung mengetesnya. Tapi sebaiknya dilakukan dengan berboncengan. Ketika melintasi jalan yang banyak polisi tidur akan terasa, apakah sok banyak goyang dan berayun atau tidak.

Jika ritme ayunnya cukup banyak, sudah bisa dipastikan bahwa shockbreaker sudah rusak karena hanya per saja yang bekerja sementara komponen peredam lain sudah tidak berfungsi dengan baik.

 
3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓