Produksi Mobil Listrik, Toyota Sesuaikan Model dengan Harapan Konsumen Indonesia

Oleh Yurike Budiman pada 05 Jul 2018, 10:12 WIB
Diperbarui 05 Jul 2018, 10:12 WIB
mobil listrik
Perbesar
Toyota Prius Plug-in Hybrid (Liputan6.com/Yurike)

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Perindustrian menggandeng Toyota untuk melakukan studi terkait dengan teknologi mobil listrik.

Dalam hal ini , Toyota meminjamkan 12 unit mobil listrik, yang terdiri atas enam unit Toyota Prius Plug-in Hybrid Electric Vehicle (PHEV) dan enam unit Toyota Prius Hybrid.

Selain itu, ada enam unit Toyota Corolla Altis (mobil konvensional), yang akan digunakan sebagai pembanding dengan mobil listrik.

Kolaborasi antara Kemenperin dengan Toyota menunjukkan bahwa Toyota sudah siap untuk mengembangkan mobil listrik dan memproduksinya di Indonesia

Hal ini disampaikan langsung oleh Presiden Direktur PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) Warih Andang Tjahjono.

 

 

2 dari 3 halaman

Selanjutnya

"Industri EV sudah ada dan menjadi komitmen Toyota untuk memperkenalkan semua line up EV di Indonesia," kata Warih di Kemenperin, Rabu (4/7/2018).

Dalam riset teknologi yang dilakukan selama tiga bulan ke depan, Warih berharap, dukungan TMMIN berupa kendaraan, data logger, charger dan asistensi lainnya, bisa membantu pemetaan kondisi dan kebutuhan riil pelanggan, termasuk kesiapan dalam mengembangkan mobil listrik.

"Jadi sesuai dengan preference customer di Indonesia, kita akan memproduksi model-model yang nanti diharapkan oleh customer Indonesia," katanya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓