Zaman Makin Modern, Komponen Mobil Ini Sudah Ditinggalkan

Oleh Yurike Budiman pada 18 Mar 2018, 19:07 WIB
Diperbarui 18 Mar 2018, 19:07 WIB
Radio kaset
Perbesar
radio kaset di sebuah mobil zaman dulu yang sudah tidak ditemukan lagi pada mobil modern (Youtube: TheAlternativeScoop)

Liputan6.com, Jakarta - Seiring berkembangnya zaman, mobil-mobil modern kini telah disematkan sejumlah fitur dengan teknologi canggih. Mulai dari sistem audionya, jendela mobil, pendingin, dan lainnya, sudah berbeda jauh dengan mobil yang pernah ada zaman dulu.

Seperti halnya radio kaset, kini mobil modern sudah tak lagi menggunakannya. Kebanyakan mobil sekarang telah menggunakan layar sentuh.

Lagu-lagu atau musik disimpan dalam format MP3 dengan kualitas suara yang lebih baik. Penumpang atau pengendara mobil bisa menikmati lagu di kartu memori ataupun USB flash disk yang dipasangkan di layar sentuh pada head unit mobil.

Berbeda dengan mobil jadul, yang menggunakan radio kaset. Zaman dulu orang-orang masih mendengarkan lagu dari kaset pita, karena itu mobil jadul juga memiliki komponen tersebut agar pengguna kendaraan bisa menikmati kaset kesukaannya sepanjang perjalanan.

Komponen berikutnya yang sudah tak ditemukan lagi selain radio kaset, ada juga engkol kaca jendela.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Engkol Kaca Jendela Mobil

engkol kaca jendela mobil
Perbesar
Engkol kaca jendela mobil sudah diganti dengan power window yang bisa digunakan secara otomatis pada mobil-mobil baru. (sadeways)

Sekarang semua berganti menjadi tombol power window yang lebih mewah, canggih dan praktis serta efisien. Tinggal tekan maka kaca akan naik turun. Selain itu ada sentral serta penguncinya juga. Jadi jika Anda menyetir sendiri bisa membuka kaca sisi lain tanpa perlu menggeser posisi duduk.

Sistem engkol bagi kaca mobil juga ada keuntungannya, diantaranya bebas menggunakan tanpa tergantung listrik. Jika pada power window, mobil harus dihidupkan dengan memutar kunci mobil di posisi ACC.

Engkol kaca juga sempat diklaim berat dan cukup menguras tenaga jika seret atau macet. Tapi bila dirawat dengan benar, menaikkan atau menurunkan kaca mobil juga akan mudah. Jika engkol saja berat, masih ada model lain dari kaca mobil yang lebih butuh tenaga yaitu model geser.

Kaca geser bisa lebih berat karena ada gesekan, terlebih jika karet di sekitarnya masuk debu, akan semakin membuat macet. Model geser ini masih bisa ditemukan di mobil-mobil angkutan umum atau angkot.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Transmisi Kolom

Transmisi kolom
Perbesar
Transmisi kolom yang ada pada Mitsubishi Colt L300

Persneling pada Mitsubishi Colt L300 terletak pada setirnya sejak pembuatan pertamanya pada tahun 1979. Ukuran kabinnya akan terasa sangat luas dan cukup untuk 3 orang duduk di depan tanpa harus merasa sempit karena tuas persneling yang ada di kolom setir. Tentu letak komponen ini tidak akan dijumpai di mobil-mobil modern.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Starter Engkol Mesin

Engkol mesin
Perbesar
engkol mesin pada mobil klasik

Proses menyalakan mesin di mobil mayoritas menggunakan kunci kontak yang harus dimasukkan ke lubang starter di samping setir. Bahkan zaman sekarang banyak juga mobil baru yang keyless, tinggal menekan sebuah tombol, mesin mobil langsung menyala.

Namun pada mobil-mobil klasik, untuk menyalakan mesin harus menggunakan tuas engkol mesin. Engkol dimasukan ke dalam lobang yang kemudian menghubungkannya dengan kruk as.

Setelah itu, diputar sehingga kruk as menggerakan piston, generator untuk memercikan api busi, dan akhirnya menyala. Proses menstarter kendaraan seperti ini harus memutar tuas poros engkol dengan kecepatan yang tinggi dan tentu saja diperlukan tenaga yang kuat untuk melakukannya.

Bagi yang berpengalaman, hal ini mungkin mudah saja. Tapi mereka yang awam, saat mesin mulai menyala, putaran dan getaran kruk as bisa membuat cidera ataupun keseleo. Selain menyusahkan bagi pemilik mobil wanita, starter model ini juga sedikit berbahaya jika tidak menetralkan gigi perseneling. 

Lanjutkan Membaca ↓