Serpihan yang Dikira Ketombe di Kulit Kepala Bisa Jadi Psoriasis, Apa Perbedaannya?

Oleh Aprilia Wahyu Melati pada 05 Okt 2022, 18:19 WIB
Diperbarui 05 Okt 2022, 18:19 WIB
Ilustrasi Ketombe
Perbesar
Ilustrasi ketombe. (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta Banyak yang beranggapan ketika kulit kepala gatal dan menimbulkan serpihan putih itu ketombe. Padahal bisa jadi itu adalah psoriasis kulit.

Lantas, apakah perbedaannya?

Memang benar bahwa kedua kondisi tersebut dapat menyebabkan serpihan putih yang mengganggu, tetapi ketombe dan psoriasis kulit kepala muncul dari penyebab yang berbeda dan memerlukan perawatan yang berbeda pula.

Di sini untuk membantu menyelesaikan semua perbedaan adalah dokter kulit Mona Gohara, MD, profesor klinis dermatologi asosiasi di Yale School of Medicine.

Penyebab dan Gejala Ketombe

Ketombe adalah kondisi kulit kepala yang sangat umum yang menyebabkan serpihan kulit kering, yang akhirnya tersangkut di rambut atau pakaian seseorang. Menurut American Academy of Dermatology (AAD), umumnya tidak memerlukan perawatan medis, tetapi bisa terasa gatal dan tidak nyaman, serta memalukan bagi mereka yang harus menghadapinya.

Berikut adalah penyebab kulit kepala berketombe:

a. Ketidakseimbangan ragi

“Ada sejenis ragi di seluruh tubuh kita yang disebut malassezia, bagian dari mikrobioma normal tubuh kita,” kata Dokter Kulit Yale School of Medicine Mona Gohara seperti dilansir Goodhouse Keeping, Rabu (5/10/2022). “Ketombe, atau seborrhea, disebabkan oleh pertumbuhan berlebih dari itu,” lanjutnya.

b. Kulit kepala berminyak

Ketombe juga bisa dikaitkan dengan peningkatan produksi minyak di kulit kepala, kata Gohara, dibuktikan dengan rambut berminyak atau kulit kepala yang berminyak.

c. Kulit kepala yang terlalu kering

“Ketombe juga bisa disebabkan oleh kulit kepala yang terlalu kering,” kata Gohara. "Juga, pengelupasan dapat disebabkan oleh penggunaan terlalu banyak produk di rambut, atau tidak mencuci produk dengan benar - tetapi ini tidak sama dengan ketombe."

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Penyebab dan Gejala Psoriasis

Penyakit Psoriasis
Perbesar
Penyakit Psoriasis (Sumber: iStockphoto)

“Psoriasis kulit kepala sama sekali berbeda dari ketombe,” jelas Gohara. Psoriasis dapat muncul di mana saja di tubuh.

Menurut National Psoriasis Foundation (NPF), 45-56 persen orang yang menderita psoriasis memilikinya di kulit kepala. Ini bisa terasa sangat gatal dan terkadang terasa terbakar atau nyeri.

Apakah penyebab psoriasis kulit kepala?

Gohara mengatakan, “Psoriasis adalah hasil dari proliferasi berlebihan epidermis, lapisan atas kulit kita, yang menghasilkan plak tebal dan bersisik.”

Selain itu, penyebab proliferasi berlebihan itu adalah disregulasi imun di sekitar sel-sel kulit. Menurut Journal of Psoriasis and Psoriatic Arthritis, psoriasis adalah penyakit "dimediasi kekebalan", yang berarti bahwa penyebab yang tidak diketahui menyebabkan disregulasi sistem kekebalan yang menyebabkan peradangan. Sistem kekebalan yang terlalu aktif meningkatkan pertumbuhan sel-sel kulit, yang menumpuk bukannya menumpahkan, menciptakan plak.

Sementara itu, psoriasis biasanya kering. Gohara mengatakan, “Umumnya, pada psoriasis kulit kepala, plak biasanya sangat kering, tidak berminyak atau berminyak. Dan ada kemerahan atau merah muda – atau dengan kulit gelap, warna merah tua atau keunguan.”

“Psoriasis kulit kepala bisa sangat mengganggu gaya hidup seseorang,” lanjutnya. “Ini sangat jelas – semua orang tahu jika Anda memilikinya. Jika Anda memiliki, katakanlah, masalah jantung, orang tidak melihatnya, tetapi mereka melihat pengelupasan dari psoriasis kulit kepala.”

 


Bagaimana Membedakannya?

Rambut Berketombe
Perbesar
Ilustrasi rambut berketombe. (via: patrika.com)

Untuk membedakan ketombe atau psoriasis, Anda bisa melihat dari warnanya.

"Warnanya - warna merah, merah muda atau ungu - sangat membedakan psoriasis kulit kepala," jelas Gohara. Begitu juga plak kering dan tebal, yang bisa berwarna keperakan. Psoriasis kulit kepala juga dapat menyebar di luar garis rambut dan di belakang telinga. Seorang dokter kulit dapat membantu Anda menentukan kondisi apa yang Anda miliki.

Perlu diketahui pula, ketombe tidak terkait dengan masalah sistemik dalam tubuh, kata Gohara. Psoriasis dikaitkan dengan peningkatan risiko radang sendi pada sendi kecil atau punggung bawah, yang disebut radang sendi psoriatik serta masalah kardiovaskular yang berkaitan dengan peradangan.

Perawatan

Untuk perawatan rambut berketombe, ada sampo khusus yang dijual bebas yang dirancang untuk mengobati ketombe, menurut AAD. Sampo itu mengandung bahan yang berbeda, termasuk asam salisilat, zinc pyrithione, dan selenium sulfide.

Gohara menambahkan bahwa obat anti-ragi kadang-kadang digunakan untuk mengobati ketombe, serta steroid topikal anti-inflamasi jika ketombe dikaitkan dengan peradangan atau kulit kepala berminyak.

Sedangkan untuk perawatan psoriasis kulit, menurut NPF, bisa sulit diobati karena rambut menutupi plak. Dokter biasanya mulai dengan dasar-dasar dalam mengobatinya, kata Gohara, seringkali dengan resep obat radang topikal, suatu bentuk steroid.

Jika seseorang memiliki kasus psoriasis kulit kepala ringan, ada produk psoriasis OTC yang dapat dicoba terlebih dahulu, kata NPF. Cukup dengan mencari produk yang mengandung asam salisilat Sampo yang ditargetkan untuk membantu psoriasis dapat membantu.

“Sampo asam salisilat memotong proliferasi berlebihan dari lapisan atas kulit di kulit kepala,” kata Gohara.

Selain itu, fototerapi, yang menggunakan sinar UV untuk memperlambat pertumbuhan sel, juga digunakan untuk mengobati psoriasis.

“Sebagai dokter kulit, kami selalu mengatakan kepada orang-orang untuk menghindari sinar UV, tetapi ini adalah anti-inflamasi yang sangat efektif,” kata Gohara. Untuk psoriasis kulit kepala, dokter dapat menggunakan perangkat fototerapi genggam dengan sisir untuk secara khusus menargetkan area tersebut, menurut NPF.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya