Pemilik Kulit Berminyak Perhatikan Nih Tips Merawatnya, Jangan Sampai Salah!

Oleh Aprilia Wahyu Melati pada 01 Okt 2022, 18:29 WIB
Diperbarui 01 Okt 2022, 18:30 WIB
3 Khasiat untuk Kulit Setelah Facial dengan Apel
Perbesar
Ilustrasi wajah berminyak. (via: istimewa)

Liputan6.com, Jakarta Kulit berminyak sering dipandang sebagai masalah yang perlu dipecahkan. Meski produksi minyak berlebih dapat menyebabkan masalah, seperti jerawat atau kesulitan menjaga riasan, tidak ada yang "buruk" dengan memiliki jenis kulit ini. Padahal, minyak justru membantu menjaga kesehatan kulit.

"Kulit kita adalah penghalang ke luar , dan membantu menjaga tingkat hidrasi dan melindungi kita dari infeksi, bakteri, dan virus," kata dokter kulit di Pasadena, California Ivy Lee seperti dilansir Well and Good, Jumat (30/9/2022).

Selain itu, kondisi kulit yang berminyak sebumnya pun dikemas dengan vitamin E penangkal radikal bebas sehingga mampu menangkis jenis kerusakan lingkungan yang menyebabkan penuaan kulit. Terlebih lagi, pemilik kulit berminyak cenderung memiliki lebih sedikit kerutan seiring bertambahnya usia.

Kelenjar sebaceous (alias minyak) adalah alami dan aktivitasnya bervariasi dari tiap orang. Itulah sebabnya kulit beberapa orang lebih berminyak daripada yang lain. Kecuali jika kulit berminyak Anda mengganggu, misalnya menyebabkan jerawat yang menyakitkan, tidak ada alasan medis untuk mencoba dan memadamkannya.

Selain itu, meskipun boleh saja ingin menghentikan produksi minyak Anda, misalnya, demi menjaga riasan Anda tetap di tempatnya, jika Anda mengeringkan kulit dengan produk seperti astringents dan toner, itu tidak akan dapat berfungsi secara optimal dan bahkan mungkin memberikan Anda efek kebalikan dari apa yang Anda inginkan.

"Kadang-kadang dalam upaya untuk mengeringkan kulit dan mengurangi minyak, orang akan berlebihan, dan itu memberi sinyal ke otak kita untuk membuat lebih banyak minyak, dan kemudian kita mengabadikan lingkaran setan ini," kata Lee.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Saat kulit berminyak bermasalah

Rentan Bermasalah, Simak 3 Tips Merawat Kulit di Iklim Tropis
Perbesar
Tinggal di negara tropis membuat kulit rentan mengalami masalah seperti minyak berlebih dan berjerawat. Yuk simak tipsnya berikut ini! (Pexels/antoni shkraba).

1. Mendapatkan jerawat yang tidak diinginkan

Produksi minyak yang berlebihan sering dikaitkan dengan jerawat. Itu karena jerawat sering terbentuk ketika minyak terperangkap di bawah kotoran atau sel kulit mati. Jadi, jika kulit Anda berminyak dan sedang mengalami jerawat, salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan memperlambat minyak.

2. Riasan tidak akan bertahan lama

Jika pernah menggunakan pembersih, Anda tahu betapa efektifnya minyak dalam menghancurkan riasan. Jika Anda memiliki kulit berminyak, itu berarti riasan Anda mungkin tidak tahan sepanjang hari. Namun, jika Anda sulit membuat riasan menempel dan tahan lama, kalau pun menempel, itu tidak merata.

3. Kulit berkilau karena minyak

Memiliki kulit berminyak berarti Anda cenderung terlihat berkilau. Katakanlah Anda "seseorang yang sedikit lebih berminyak dan merasa bersinar sepanjang hari," kata Lee. "Beberapa orang menyukai cahaya itu, beberapa orang tidak."

 


Cara mengatasi kulit berminyak

4 Langkah Rawat Kulit Berminyak pada Malam Hari
Perbesar
Ilustrasi wajah berminyak (pexels.com/Ron Lach)

 1. Sesuaikan dengan hormon

Kelenjar yang menghasilkan minyak dan sebum memiliki reseptor hormonal. Jadi "peningkatan produksi sebum atau produksi minyak, biasanya didorong oleh hormon," kata Dokter Kulit di New York City Elizabeth Kream.

Dia mengatakan, "Sering kali, jika seseorang datang menemui kami untuk mengobati jerawat wanita dewasa, kami mungkin akan meresepkan spironolakton, yaitu pil yang diminum yang memiliki sifat anti-genetik, yang berarti membantu mengurangi estrogen dan testosteron buruk yang menyebabkan jerawat. "

Jika menginginkan pilihan non-hormonal, Anda dapat mencoba diindolylmethane. Ini berasal dari brokoli, kangkung, dan kembang kol dan telah terbukti memiliki sifat anti-androgenetik.

"Bahan anti-androgenetik itulah yang akan membantu mengurangi komponen hormonal yang mendorong produksi minyak," kata Kream.

2. Gunakan produk perawatan kulit yang memperlambat produksi minyak

Salah satu cara untuk memperlambat produksi minyak adalah dengan mengurangi peradangan pada kulit dengan bahan-bahan, seperti retinoid dan niacinamide.

"Hormon stres meningkatkan produksi minyak pada kulit, sehingga mengurangi peradangan membuat kulit Anda kurang berminyak," kata dokter kulit di California Selatan Shirley Chi.

Meskipun retinoid paling dikenal untuk meningkatkan pergantian sel dan membantu mencegah pori-pori tersumbat, bahan ini juga memiliki beberapa efek anti-inflamasi , kata Kream.

Sebuah penelitian kecil dari tahun 2006 menemukan bahwa dua persen produk niacinamide topikal menurunkan tingkat ekskresi sebum selama empat minggu.

3. Gunakan primer riasan mattifying

Jika memakai riasan, Anda bisa mendapatkan manfaat dari primer mattifying.

"Primer dapat membantu mengontrol kulit berminyak Anda. Ada primer yang menghidrasi sekaligus mattifying. Jadi, jika Anda memiliki kulit berminyak, primer tidak harus mengering dan Anda dapat memilih primer yang dirancang khusus untuk kulit berminyak," kata seorang penata rias Jenna Menard.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya