Kenali Tanda-tanda Usus Tidak Sehat

Oleh Liputan6.com pada 13 Agu 2022, 09:09 WIB
Diperbarui 13 Agu 2022, 09:09 WIB
Fungsi Usus Halus dalam Pencernaan
Perbesar
Fungsi Usus Halus dalam Pencernaan sumber: Pixabay

Liputan6.com, Jakarta Ketika mendengar "kesehatan usus" Anda mungkin secara otomatis berpikir tentang seberapa baik perut Anda bekerja untuk mencerna makanan. Sementara pencernaan adalah bagian penting dari kesehatan usus, secara langsung hal itu juga berdampak pada kesehatan secara keseluruhan.

“Sistem pencernaan Anda mengandung sejumlah bakteri yang sehat, yang membantu mengatur pencernaan Anda, menguntungkan sistem kekebalan Anda dan, pada akhirnya, berkontribusi pada regulasi tubuh Anda secara keseluruhan,” kata Ahli Gastroenterologi Rouenne Seeley seperti dilansir dari Forbes Health, Jumat (12/8/2022).

Ketika bakteri di usus menjadi tidak seimbang, Anda mungkin akan mengalami gejala fisik, seperti gas, kembung, iritasi usus, mulas dan bahkan penambahan atau penurunan berat badan yang tidak disengaja.

Jadi, bagaimana cara Anda menjaga keseimbangan bakteri itu untuk menjaga kesehatan usus Anda? Tentu dengan memahami apa yang membentuk mikrobioma usus Anda.

Apa itu Mikrobioma Usus?

Ada beberapa cara untuk membayangkan mikrobioma usus Anda yang ada terutama di usus besar dan kecil, tetapi juga ditemukan di seluruh tubuh.

Beberapa penelitian menyebutnya sebagai organ virtual dalam tubuh karena merupakan rumah bagi sekitar 100 triliun mikro-organisme dan memiliki kekuatan untuk mengkodekan lebih dari tiga juta gen yang mempengaruhi kebugaran kita, ciri-ciri fisik tertentu dan kesehatan.

Cara lain yang lebih kreatif untuk memahami cara kerja mikrobioma usus adalah dengan membandingkannya dengan olahraga, jelas seorang Ahli Diet Mascha Davis.

“Setiap pemain memiliki peran yang berbeda, tetapi mereka semua bermain untuk tim yang sama,” kata Davis. “Ada triliunan pemain unik (bakteri dan mikroorganisme) yang mencerna makanan, melindungi dari patogen, dan menjaga fungsi metabolisme tubuh.”

Ketika semua pemain itu dalam keadaan sehat dan bekerja sama, kita biasanya tidak menyadarinya. Bahkan mungkin, menurut sebuah studi tahun 2021 di Nature, mikrobioma yang diperkaya dapat membantu kita hidup dengan baik hingga usia 80-an dan 90-an.

Namun, meskipun bakteri baik dan mikroorganisme diperlukan untuk banyak fungsi penting, mikrobioma usus juga mengandung mikroorganisme yang berpotensi berbahaya.

Ketika rasio bakteri baik dan berpotensi berbahaya dibuang oleh sesuatu seperti penyakit, diet atau obat-obatan, ini dapat membuang seluruh keseimbangan usus.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


6 Tanda Usus Tidak Sehat

Usus Buntu
Perbesar
Ilustrasi Usus Buntu Credit: pexels.com/Aline

Berikut ini tanda-tanda bahwa usus Anda sedang tidak sehat.

1. Kembung dan Masalah Perut Lainnya

"Gejala intoleransi makanan seperti pencernaan yang buruk, kembung dan sakit perut mungkin berasal dari masalah dengan bakteri di usus," kata Davis.

Ketika Anda mengalami efek samping, seperti gas dan kembung setelah makan makanan tertentu, ini mungkin merupakan indikasi bahwa bakteri di usus Anda tidak memecah makanan tersebut sebagaimana mestinya.

2. Fluktuasi Berat yang Tidak Disengaja

Tidak sulit untuk melihat bagaimana kesehatan usus Anda dapat memengaruhi berat badan Anda. Ketika usus seimbang, usus Anda dengan mudah memproses makanan dan membuang limbah secara teratur.

Tapi ada lebih banyak hubungan antara kesehatan usus dan berat badan. Beberapa bakteri usus sebenarnya berdampak pada jumlah kalori yang dapat Anda ekstrak dari makanan. Jadi, jika Anda makan dengan normal tetapi tampaknya perlahan-lahan bertambah atau turun berat badan, kesehatan usus yang buruk dan kurangnya keragaman dalam mikrobioma Anda mungkin penyebabnya.

Satu peringatan penting adalah bahwa penurunan berat badan yang tidak disengaja atau penambahan berat badan juga bisa menjadi tanda kondisi kesehatan serius lainnya, seperti kanker. Jadi, jika Anda mengalami salah satunya, Anda harus berbicara dengan dokter Anda sesegera mungkin.

3. Masalah Kulit

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa kulit Anda cenderung pecah-pecah ketika mengonsumsi makanan tertentu, seperti yang tinggi gula rafinasi atau lemak jenuh. Secara tidak langsung, hal itu mungkin karena bakteri di usus.

Menurut sebuah studi tahun 2021, jenis makanan tersebut meningkatkan ketidakseimbangan bakteri usus yang dapat berkontribusi pada berbagai masalah kulit, termasuk jerawat, rosacea, eksim, psoriasis, dan ketombe.

 


Tanda Lainnya

Ciri-Ciri Usus Buntu
Perbesar
Ilustrasi Usus Buntu Credit: pexels.com/Maria

4. Moodiness, Iritabilitas dan Masalah Dengan Konsentrasi

“Ketika saya berbicara dengan pasien saya tentang hubungan antara kesehatan mental dan kesehatan usus, saya biasanya memberi tahu mereka bahwa perasaan dan emosi kita sangat terkait dengan saluran GI,” kata Seeley.

Dia menjelaskan, “Misalnya, ketika otak kita mengalami overdrive dari kecemasan atau Depresi, saraf yang merangsang otak terus-menerus bekerja. Hal yang sama terjadi di saluran GI. Ada saraf yang merangsang usus yang juga mulai bekerja, jadi sekarang siklus ini telah dibuat. Gejala psikologis memperburuk gejala GI, dan gejala GI memperburuk gejala psikologis. Ini dapat berlanjut sampai siklus dipatahkan melalui obat-obatan, gaya hidup dan/atau modifikasi pola makan.”

Meskipun hubungan yang tepat antara usus dan otak tidak sepenuhnya jelas, penelitian menunjukkan bukti yang cukup besar tentang efek kesehatan usus pada kondisi mental.

5. Kelelahan atau Insomnia

Susah tidur, atau terlalu banyak tidur menandakan kesehatan usus Anda mungkin memengaruhi hidup.

"Usus memproduksi banyak serotonin tubuh, yang mempengaruhi suasana hati dan tidur," jelas Davis. “Fungsi usus, dan aktivitasnya, berinteraksi dengan ritme dan emosi tidur/makan kita.”

Layaknya kesehatan mental, hubungan antara tidur dan kesehatan usus adalah dua arah. “Tidur penting dalam mencapai usus yang sehat,” kata Seeley. “Mendapatkan jumlah tidur yang baik setiap malam membantu menjaga mikrobioma usus yang sehat. Kurang tidur dapat menyebabkan masalah pencernaan, dan masalah ini dapat menjadi lingkaran setan.”

6. Mengidam Gula

Mikroba sama seperti kita. Mereka berada di mikroba yang berbeda lebih memilih jenis makanan yang berbeda. Beberapa menyukai karbohidrat. Sementara yang lain tumbuh paling baik dengan serat makanan atau lemak tertentu, dan ragi, khususnya, memakan gula.

Karena itu, ada garis pemikiran bahwa semakin Anda menikmati hasrat tersebut, semakin banyak mikroorganisme yang memengaruhi hasrat tersebut tumbuh. Ini mengawetkan siklus yang menyebabkan ketidakseimbangan dalam usus Anda dengan bakteri pro-inflamasi yang menyukai gula sehingga menyebabkan masalah kesehatan lainnya juga.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

 

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya