Penelitian: 44 Persen Generasi Milenial Punya Kondisi Kesehatan Kronis

Oleh Liputan6.com pada 05 Mei 2021, 09:43 WIB
Diperbarui 05 Mei 2021, 09:44 WIB
Mengatasi Diare dan Sakit Perut
Perbesar
Ilustrasi Sakit Perut Credit: pexels.com/Demon

Liputan6.com, Jakarta Setiap pagi, Kristin Bennett memulai harinya dengan menelan sekitar 14 suplemen dan vitamin berbeda yang dirancang untuk membantunya mencegah gejala terburuk dari penyakitnya.

Bennett mengidap multiple sclerosis, penyakit sistem saraf pusat yang dia sudah tangani selama sekitar 20 tahun setelah didiagnosis pada tahun 2001. Padahal, dia baru berusia 40 di bulan lalu.

Kondisi kesehatan seperti Bennett dapat berdampak buruk, baik secara finansial maupun emosional. Sayangnya, ketika generasi milenial tertua mulai mencapai usia 40 tahun, banyak yang menemukan diri mereka menghadapi kondisi kesehatan kronis lebih dari generasi sebelumnya, menurut beberapa penelitian baru-baru ini.

Melansir dari CNBC, Rabu (5/5/2021), sekitar 44 persen generasi milenial yang lebih tua yang lahir antara tahun 1981 dan 1988 melaporkan telah didiagnosis dengan setidaknya satu kondisi kesehatan kronis.

Hal ini merujuk kepada survei terbaru yang dilakukan oleh The Harris Poll terhadap lebih dari 4.000 orang dewasa AS, dimana sekitar 830 di antaranya berada pada usia 33 hingga 40 tahun.

Tidak diragukan lagi bahwa beberapa bukti yang muncul menunjukkan banyak generasi milenial tidak sehat dari yang diperkirakan, kata Dr. Georges Benjamin, direktur eksekutif American Public Health Association.

"Hipertensi, diabetes, dan obesitas mendorong banyak hal itu," kata Benjamin, yang turut menambahkan bahwa obesitas mungkin menjadi salah satu akar penyebab kenaikan tingkat hipertensi, diabetes, dan bahkan jenis kanker tertentu. 

Benjamin juga mengatakan bahwa penelitian menunjukkan bahwa generasi milenial jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menjadi perokok, sehingga penyakit yang terkait dengan merokok menjadi lebih jarang.

Di antara generasi milenial dengan usia lebih tua yang disurvei, sakit kepala migrain, depresi berat, dan asma adalah tiga penyakit yang paling umum. Diabetes tipe 2 dan hipertensi melengkapi lima besar.

2 dari 4 halaman

Pengaruhi kesehatan finansial

Ilustrasi tagihan
Perbesar
Ilustrasi (iStock)

Prevalensi penyakit ini tidak hanya memengaruhi kesehatan dan umur generasi milenial, tetapi juga rekening bank mereka. Studi menunjukkan mereka dengan setidaknya satu kondisi kronis menghabiskan dua kali lebih banyak untuk biaya perawatan kesehatan sendiri daripada mereka yang tidak memiliki masalah medis. 

Mereka dengan dua masalah kesehatan kronis yang bersamaan bahkan menghabiskan biaya lima kali lebih banyak. Mereka yang berusia di bawah 65 tahun dengan penyakit sistem peredaran darah, seperti tekanan darah tinggi dan kondisi jantung, diperkirakan menghabiskan lebih dari US$ 1.500 setahun untuk biaya sendiri, menurut Kaiser Family Foundation.

Peserta program asuransi kesehatan rata-rata tanpa kondisi kronis hanya perlu membayar US$ 778 dalam setahun. Selama masa hidup, biaya tersebut dapat bertambah terutama jika pasien didiagnosis pada usia yang lebih muda.

Di luar pengeluaran sendiri, kaum milenial dengan kondisi kesehatan kronis juga dapat melihat pendapatan tahunan mereka berkurang sebanyak US$ 4.500 per orang karena biaya pengobatan dan bahkan pengurangan jam kerja atau kehilangan pekerjaan karena kesehatan yang buruk, menurut laporan tahun 2019 dari Moody's Analytics yang menganalisis data dari Blue Cross Blue Shield Health.

“Pada akhirnya, jika tren ini berlanjut, Anda akan memiliki biaya perawatan kesehatan yang lebih tinggi,” kata Benjamin. "Anda akan menukar generasi baby boomer dengan generasi dengan biaya perawatan kesehatan yang lebih tinggi hanya karena inflasi normal dan fakta bahwa penyakit kronis ini ada."

Secara keseluruhan, Bennett sendiri menghabiskan sekitar US$ 400 sebulan untuk lebih dari 20 vitamin yang berbeda, serta suplemen bubuk yang dia tambahkan ke minuman dan smoothie. 

Bennett juga menemui dokter naturopati sebulan sekali, terapis pijat bila dia bisa dan mengikuti terapi fisik sesuai kebutuhan. Jenis layanan tersebut biasanya dapat mematok harga berkisar dari US$ 75 hingga US$ 150 per sesi.

Namun terlepas dari semua upaya tersebut, Bennett mulai mengalami gejolak pada tahun 2018 yang terus berlanjut akibat adanya pandemi virus Corona. Hal ini termasuk jatuh, penglihatan ganda, dan bahkan kesulitan berjalan dan berdiri untuk waktu yang lama. 

Namun biaya perawatan kesehatan Bennett bisa jadi jauh lebih tinggi. Selama delapan tahun setelah diagnosisnya, dia menjalani pengobatan yang, tanpa asuransi, biasanya membebani pasien antara US$ 5.000 dan USD 50.000 setahun.

Ketika dia kehilangan pekerjaannya pada tahun 2009, Bennett menghabiskan sebagian besar tunjangan penganggurannya untuk membayar asuransi COBRA untuk memastikan dia memiliki pertanggungan untuk pengobatan dan kehamilannya. 

Tetapi Bennett, sekarang menjadi ibu dari tiga anak, sudah tidak dapat memenuhi biayanya dan akhirnya berhenti minum obat resep demi pengobatan alternatif yang lebih murah.

“Saya tidak benar-benar tahu apa yang akan terjadi di masa depan,” imbuhnya. "Saya masih berharap bisa berjalan dengan baik lagi, tapi saya juga tahu itu mungkin tidak akan terjadi, dan saya mungkin membutuhkan kursi roda suatu hari nanti."

3 dari 4 halaman

Kesehatan yang menurun hanyalah salah satu faktor

Sementara generasi milenial yang lebih tua mengalami tingkat kondisi kesehatan kronis yang lebih tinggi, hal itu mungkin tidak semata-mata disebabkan oleh penurunan kesehatan saja. 

Penerapan the Affordable Care Act pada tahun 2010, atau yang juga dikenal sebagai Obamacare, disebut mampu meningkatkan akses ke penyedia layanan kesehatan bagi banyak orang di AS.

Ini terutama penting bagi anak-anak Amerika yang lebih muda, yang diberi pilihan untuk tetap mengikuti program asuransi kesehatan orang tua mereka sampai mereka berusia 26 tahun.

Aturan tersebut juga membantu lebih banyak mahasiswa dan lulusan baru untuk membeli dan mencari perawatan medis saat mereka membutuhkannya. 

“Memang benar kami telah meningkatkan akses ke perawatan,” kata Benjamin. Namun, "ketika Anda meningkatkan akses ke perawatan, Anda akan melihat lebih banyak orang dan Anda mengidentifikasi lebih banyak masalah kesehatan."

Meskipun hal itu berpotensi meningkatkan tingkat penyakit, itu bisa menjadi hal yang baik, kata Benjamin. Mengidentifikasi masalah kesehatan sejak dini akan menghasilkan hasil jangka panjang yang lebih baik, termasuk masa hidup yang lebih lama.

Contohnya adalah Brady Dixon, dokter telah dapat mendeteksi diabetes tipe 2-nya lebih awal, ketika dia baru berusia 29 tahun.

Dokter mendiagnosis Dixon, dengan diabetes setelah pemeriksaan kesehatan rutin untuk pekerjaan dimana ditemukan kadar gula darah yang sangat tinggi pada tahun 2015. Meskipun dokter dapat mengetahui kondisinya sebelum komplikasi nyata muncul, diabetes adalah salah satu penyakit kronis yang paling mahal untuk diobati di AS hari ini. 

Mereka yang didiagnosis dengan diabetes memiliki pengeluaran medis tahunan rata-rata US$ 16.750, US$ 9.600 di antaranya dikaitkan langsung dengan diabetes, menurut penelitian 2018 dari American Diabetes Association.

Untuk Dixon yang berbasis di Oklahoma, biaya terbesarnya adalah pengobatan dan makanannya. Setelah obat pertama yang diresepkan untuk Dixon membuatnya sakit selama berjam-jam, dia beralih ke obat lain yang dia toleransi lebih baik, tetapi lebih mahal. 

Pasokan obat selama sebulan harganya rata-rata mencapai US$ 985 tanpa asuransi dan US$ 48 dengan asuransi, menurut GoodRx.

Dixon berpenghasilan sekitar US$ 58.000 dalam setahun bekerja di bidang IT dan menghabiskan sekitar US$ 200 lebih banyak per bulan untuk makanan daripada sebelum didiagnosis. 

Tetapi, penganggaran untuk bahan makanan khusus dan makanan yang lebih sehat bisa jadi menantang, terutama dengan pekerjaan yang tidak selalu memberikan bayaran yang baik dan pinjaman pelajar yang masih tersisa untuk dilunasi.

“Saya mengetahui bahwa makanan adalah biaya yang tidak terlihat karena terkena diabetes,” kata Dixon. “Ya, jika Anda memasak semuanya di rumah, tidak semahal itu. Tapi makanan pokok yang murah dan mudah, seperti pizza beku dan ramen, sama-sama mematikan bagi penderita diabetes,” tambahnya.

4 dari 4 halaman

Lebih banyak diagnosis bisa datang setelah pandemi

New Normal
Perbesar
Ilustrasi Protokol Kesehatan Covid-19 Credit: pexels.com/ready

Seiring bertambahnya usia milenial, kebiasaan, dan bahkan peristiwa dunia yang harus mereka hadapi, faktor-faktor tersebut akan terus memengaruhi kesehatan mereka. 

Pandemi sendiri kemungkinan akan menghasilkan perubahan baru dalam tren kesehatan dan berpotensi menyebabkan gelombang diagnosis selama tahun depan, kata Benjamin.

Sementara Covid-19 mungkin tidak berakibat fatal bagi orang Amerika yang lebih muda, termasuk milenial yang lebih tua, banyak dari mereka yang tertular penyakit tersebut mengalami gejala yang terus berlanjut beberapa bulan setelah pemulihan. 

Faktanya, penelitian menunjukkan antara 50% dan 80% pasien yang pulih memiliki efek samping yang terus-menerus hingga tiga bulan setelah tes awal positif mereka.

Selain Covid, pandemi telah menyebabkan penurunan drastis jumlah orang Amerika yang mengunjungi dokter, kata Benjamin. 

Sekitar 70% dari dokter yang disurvei oleh American Medical Association melaporkan bahwa ada lebih sedikit janji temu sejak krisis dimulai, baik secara langsung maupun virtual. Kunjungan ruang gawat darurat turun 25% pada Desember 2020 dan Januari 2021 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, menurut data CDC.

“Karena kami telah diasingkan di rumah kami selama setahun, orang-orang belum mendapatkan pemeriksaan dan perawatan medis yang mereka butuhkan,” jelas Benjamin. 

“Ketika orang-orang kembali ke dokter, kami akan menemukan kanker yang seharusnya ditangkap lebih awal, kami akan menemukan orang-orang yang tidak mendapatkan imunisasi, kami akan menemukan diabetes yang tidak didiagnosis karena mereka tidak ke dokter," lanjutnya.

Diagnosis yang meningkat juga berarti bahwa lebih banyak orang Amerika mungkin membayar biaya perawatan kesehatan yang lebih tinggi dalam jangka pendek dan bahkan jangka panjang jika kondisi kesehatannya kronis.

Itulah yang terjadi pada Dixon, yang biaya pengobatan dan makanannya semakin tinggi selama pandemi. Dia diberhentikan dari pekerjaannya di bidang IT pada Maret 2020 dan menganggur selama enam bulan tahun lalu. 

Biaya COBRA memakan dana sekitar US$ 2.000 sebulan, jadi dia tidak mendaftarkan diri lagi. Sebaliknya, dia berhenti minum obat dan mencoba untuk bertahan dengan hanya memantau kadar gula dan dietnya.

Agustus lalu, Dixon akhirnya bisa mendapatkan peran kontraktor IT yang berubah menjadi posisi penuh waktu pada November. Ketika dia akhirnya pergi ke dokter yang dilindungi oleh asuransi kesehatan barunya awal tahun ini, kadar gulanya sangat tinggi sehingga risiko kerusakan ginjal dan matanya meningkat.

Dokternya mengembalikannya ke Trulicity dan menambahkan obat lain ke dalam rutinitas juga. Syukurlah pekerjaan barunya menawarkan asuransi kesehatan yang layak, jadi antara itu dan program diskon obat, Dixon hanya perlu menghabiskan US$ 40 sebulan dari saku untuk pengobatannya.

“Ada dua hal yang menurut saya benar-benar mengacaukan impian Amerika bagi saya. Salah satunya adalah pinjaman pelajar saya dan yang lainnya adalah masalah kesehatan," pungkas Dixon.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana

Lanjutkan Membaca ↓

Video Pilihan Hari Ini

BERANI BERUBAH: Lepas Gengsi, Jemput Rezeki