Kaya Nutrisi, Ini Manfaat Lain Kurma untuk Pencernaan

Oleh Fitri Syarifah pada 14 Sep 2020, 08:00 WIB
Diperbarui 14 Sep 2020, 08:00 WIB
Ilustrasi Kurma | jacqueline macou dari Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Kurma | jacqueline macou dari Pixabay

Liputan6.com, Jakarta Kurma sering dikonsumsi baik saat bulan puasa atau tidak. Kandungan gizinya sering mengesankan.

Berikut adalah tujuh manfaat kurma bagi kesehatan dan cara sederhana mengonsumsi buah kurma ke dalam makanan, camilan, minuman dan hidangan, dilansir dari Health.

1. Kaya Nutrisi

Tiga buah kurma mengandung sekitar 200 kalori, 54 gram karbohidrat dengan sekitar 5 gram sebagai serat, satu gram protein, dan tanpa lemak.

Porsi ukuran ini juga memasok sejumlah kecil berbagai macam nutrisi, termasuk vitamin B, vitamin K, kalsium, zat besi, magnesium, kalium, seng, dan mangan. Dengan kata lain, kurma bukan sekadar bom gula atau kalori kosong.

2. Ragam Antioksidan

Selain kandungan vitamin dan mineralnya, kurma kaya akan antioksidan pelindung kesehatan. Satu makalah baru-baru ini, yang diterbitkan dalam Journal of Pharmacy & BioAllied Sciences, menyatakan bahwa kurma adalah sumber antioksidan alami yang baik, yang dapat digunakan untuk mengelola penyakit terkait stres oksidatif.

Stres oksidatif terjadi ketika ada ketidakseimbangan antara produksi radikal bebas yang merusak sel dan kemampuan tubuh untuk melawan efek berbahaya mereka.

Ini adalah pelopor penuaan dan kerusakan sel yang dapat menyebabkan penyakit. Kurma juga mengandung senyawa antiinflamasi dan antimikroba, yang berarti kurma juga berperan dalam memerangi penyakit menular.

Penelitian lain menunjukkan bahwa kurma mengandung banyak antioksidan, termasuk karotenoid, polifenol (misalnya asam fenolat, isoflavon, lignan, dan flavonoid), tanin, dan sterol. Mereka juga memiliki sifat anti jamur.

 

2 dari 5 halaman

3. Manis Alami Tanpa Kandungan Gula Tambahan

Banyak orang menganggap kurma sebagai buah kering, padahal sebenarnya kurma adalah buah segar, karena tidak ada kandungan air yang terbuang.

Kurma juga merupakan buah utuh yang tanpa diolah pun, kandungan gulanya muncul secara alami. Dengan kata lain, jika Anda mengonsumsi manis alami dari kurma, alat penghitung energi akan mencantumkan 0 gram tambahan gula.

Pemanis tambahan adalah jenis yang harus kita batasi, karena hubungannya dengan peningkatan risiko penyakit jantung dan obesitas.

American Heart Association (AHA) merekomendasikan agar wanita mengonsumsi tidak lebih dari enam sendok teh gula tambahan per hari, yang setara dengan 25 gram atau 100 kalori.

Takaran yang disarankan untuk pria adalah sembilan sendok teh gula tambahan, yaitu 36 gram atau 150 kalori.

Jika Anda menggunakan kurma untuk mempermanis makanan atau resep, Anda belum menghabiskan anggaran gula tambahan harian Anda, tidak seperti pemanis seperti gula tebu.

4. Baik Untuk Pencernaan

Tiga kurma menyediakan sekitar 18% dari kebutuhan serat harian, yang mendukung fungsi pencernaan yang baik. Satu studi, yang diterbitkan dalam British Journal of Nutrition, mengamati secara khusus dampak konsumsi kurma pada usus.

Pria sehat secara acak diminta untuk makan tujuh kurma per hari, atau kontrol tambahan dari campuran karbohidrat dan gula selama 21 hari.

Setelah periode 14 hari, kelompok tersebut beralih. Para peneliti menemukan bahwa saat makan kurma, subjek penelitian mengalami peningkatan frekuensi buang air besar dan penurunan tingkat bahan kimia tinja yang diketahui dapat merusak sel dan memicu mutasi yang dapat menyebabkan kanker.

Jika Anda pernah mengalami sembelit, Anda tahu bagaimana hal itu dapat merusak tingkat energi dan kenyamanan Anda secara keseluruhan. Kurma bisa menjadi cara sederhana untuk membuat organ pencernaan Anda bergerak normal.

5. Melindungi Kesehatan Jantung dan Regulasi Gula Darah

Penelitian yang lebih lama telah meneliti efek asupan kurma pada orang dewasa yang sehat selama periode empat minggu.

Dalam sebuah penelitian, relawan makan sekitar tiga setengah ons sehari dari dua jenis kurma yang berbeda.

Pada akhir bulan, peneliti menemukan bahwa penambahan kurma tidak secara signifikan mempengaruhi indeks massa tubuh (BMI), kolesterol total, LDL, atau HDL subjek penelitian.

Yang terpenting, kadar glukosa darah puasa dan lemak darah tidak meningkat setelah mengonsumsi salah satu varietas kurma. Faktanya, lemak darah menurun, seperti halnya pengukuran stres oksidatif.

Studi lain yang lebih baru menguji konsumsi kurma pada lemak darah dan kontrol glikemik. Seratus pria dan wanita dengan diabetes tipe 2 secara acak ditugaskan untuk makan tanpa kurma sama sekali atau menambahkan tiga kurma setiap hari selama 16 minggu.

Para pemakan kurma mengalami penurunan yang signifikan secara statistik pada kolesterol total dan LDL "jahat".

Dan HbA1c (ukuran kontrol gula darah selama periode dua sampai tiga bulan sebelumnya) tidak berubah pada pemakan kurma. Kelompok yang mengonsumsi kurma juga mengalami peningkatan kesehatan mental dan ukuran kualitas hidup secara keseluruhan.

Studi ini penting karena regulasi gula darah dan kesehatan jantung sangat erat kaitannya. Orang dengan diabetes tipe 2 memiliki dua kali lipat peningkatan risiko penyakit jantung, termasuk serangan jantung; penyakit kardiovaskular adalah penyebab utama kematian di antara penderita diabetes tipe 2.

 

3 dari 5 halaman

6. Perlindungan Otak

Senyawa pelindung dalam kurma juga diduga membantu menjaga otak. Sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal Neural Regeneration Research menyatakan bahwa kurma memiliki potensi terapeutik yang menjanjikan melawan penyakit Alzheimer, karena kemampuannya untuk memerangi peradangan dan stres oksidatif di otak.

7. Membantu Meringankan Persalinan Normal/Alami

Satu lagi potensi manfaat kurma berlaku khusus untuk wanita hamil. Sebuah makalah tahun 2020, yang diterbitkan dalam jurnal BMC Pregnancy and Childbirth, mengamati dampak kurma pada persalinan dan persalinan.

Para peneliti meninjau studi yang diterbitkan sebelumnya dan menyimpulkan bahwa makan kurma dapat mengurangi durasi fase aktif persalinan, tahap di mana serviks melebar.

Ini juga dapat meningkatkan skor uskup, ukuran yang menilai kesiapan serviks untuk persalinan pervaginam. Namun, konsumsi kurma tidak berpengaruh pada lama persalinan kala satu, dua dan tiga, atau frekuensi seksio sesarea.

Tips Menikmati Kurma dan Menambahkannya ke dalam Kudapan Anda

Kurma adalah pemanis pilihan yang cocok untuk berbagai resep, termasuk smoothie, sereal, oatmeal, puding chia atau alpukat, dan makanan yang dipanggang.

Anda juga bisa membuburkan kurma untuk membuat "es krim" nabati buatan sendiri yang dicampur dengan bahan-bahan seperti susu nabati, kayu manis, dan bahan tambahan, seperti cokelat hitam cincang dan ceri.

Anda juga bisa memasukkan kurma ke dalam hidangan gurih. Mereka menambahkan rasa manis alami dan keseimbangan pada salad, sayuran yang dimasak seperti tumis kangkung atau kembang kol panggang, dan tumis sayuran.

Anda juga bisa membuat kurma isi, yaitu mengisinya dengan selai kacang dan biji-bijian, kacang-kacangan berbahan dasar herbal, “keju” nabati, dan bahkan isian gurih, seperti tapenade zaitun dan pesto bebas susu. Tentu saja, mereka juga sempurna apa adanya.

4 dari 5 halaman

Cek Infografis Kiat Makan Sehat Kala Lebaran

Infografis Kiat Makan Sehat Kala Lebaran
Perbesar
Infografis Kiat Makan Sehat Kala Lebaran (Liputan6.com/M. Iqbal)
5 dari 5 halaman

Simak Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓