5 Tanaman Terbaik untuk Ditanam di dalam Rumah

Oleh Fitri Syarifah pada 27 Jun 2020, 07:50 WIB
Diperbarui 27 Jun 2020, 07:50 WIB
Disangka Mentimun, Buah Ini Ternyata Alpukat
Perbesar
Bunga pohon alpukat. Source: myavocadotrees.com

Liputan6.com, Jakarta Apakah Anda tertarik untuk menumbuhkan buah dan sayur di dalam rumah? Berhubung saat ini banyak kegiatan yang bisa dilakukan di rumah karena risiko COVID-19, tak ada salahnya menjajal hobi baru berkebun di dalam rumah.

Namun, menanam buah dan sayur di dalam rumah membutuhkan perhatian khusus, misalnya harus menyediakan drainase dan pencahayaan yang mencukupi bagi tanaman. Meskipun beberapa tanaman akan tumbuh lebih baik jika ditanam di tanah, berikut ini beberapa tumbuhan yang dapat dengan baik Anda tanam di dalam rumah.

1. Alpukat

Alpukat kaya akan lemak sehat, yaitu dua pertiga dari lemaknya merupakan lemak tak jenuh tunggal. Alpukat juga mengandung vitamin E dan tinggi karoten. Sehingga sering dikaitkan dengan pengurangan risiko penyakit jantung, kanker payudara.

Cara menanam: Bisa saja jika Anda ingin menanamnya dari biji alpukat, tapi dengan cara ini membutuhkan waktu yang sangat lama hingga Anda bisa menikmati buahnya.

Jadi pilihan terbaik adalah dengan membeli tanaman alpukat kecil. Varietas alpukat berkulit hitam atau berkulit hijau sama baiknya.

Untuk merawat pohon Anda, tambahkan pasir ke bagian bawah pot besar untuk drainase sebelum diisi isian pot dan pohon ditanam. Siram secara teratur tetapi pastikan tanahnya tidak lembek, akar alpukat tidak cocok pada genangan air.

Pangkas tunas sesering mungkin, dan pastikan untuk menempatkan pot di ruang dengan langit-langit tinggi, karena pohon alpukat juga bisa tumbuh tinggi.

Panen: Varietas kulit hijau siap panen ketika kulit buah berubah sedikit kuning, sementara alpukat yang lebih gelap siap ketika kulit mereka hampir hitam.

Buah matang dapat dibiarkan tergantung di pohon selama beberapa minggu, tetapi jika lebih lama dari itu, buahnya akan mulai kehilangan rasa dan teksturnya.

 

2 dari 4 halaman

2. Lemon

Cara Mencerahkan Wajah Kusam dengan Lemon
Perbesar
Cara Mencerahkan Wajah Kusam dengan Lemon (sumber: istockphoto)

Lemon dikemas dengan vitamin C, yang membantu tubuh mensintesis kolagen, menyerap zat besi, dan memetabolisme protein. Dan meskipun mitos bahwa megadosis vitamin C dapat menyembuhkan flu biasa, lemon tetap merupakan nutrisi penting bagi sistem kekebalan tubuh.

Cara menanam: Jika Anda ingin langsung memanen buah, belilah pohon kerdil berusia 2 hingga 3 tahun di kamar bayi.

Pilih pot tanah liat, keramik, atau plastik yang sedikit lebih besar daripada bola akar pohon Anda, dan pastikan pot itu memiliki beberapa lubang di bagian bawah. Isi piring drainase dengan batu agar udara bersirkulasi.

Gunakan tanah yang diformulasikan khusus untuk pohon jeruk, atau pilih campuran pot yang agak asam dan berbasis tanah liat.

Tempatkan tanaman di area yang akan menerima 8 hingga 12 jam sinar matahari setiap hari dan idealnya mempertahankan suhu antara 55 dan 85°F (12 hingga 30°C).

Siram secara teratur, tetapi pastikan tidak membuat tanah terlalu jenuh. (Seharusnya lembab, tidak basah kuyup.) Pohon jeruk menyukai udara lembab, jadi secara teratur mengairi daun dengan botol semprotan akan membantu menjaga daun tetap segar.

Panen: Sebagian besar lemon akan matang dalam 6 hingga 9 bulan. Tes untuk kematangan yaitu dengan mencari warna kuning cerah dan tidak layu dan tekan kulitnya dengan lembut. Lemon yang baik akan keras, namun sedikit lunak. Dan jika hanya dengan memutarnya lemon dapat dengan mudah dipetik artinya lemon tersebut sudah matang. Kalau sulit memetiknya berarti lemon tersebut belum matang.

3. Tomat

Sayur ini kaya akan vitamin C dan kalium. Mereka juga mengandung antioksidan lycopene, karotenoid yang terkait dengan kesehatan pembuluh darah.

Cara menanam: Mulailah dengan menanam satu pot 6 inci untuk satu tanaman atau pot yang lebih besar (sekitar 12 inci) untuk dua tanaman.

Isi wadah dengan campuran dan tanamlah benih sedalam 1/4 inci. Jaga kelembaban tanah, tapi jangan sampai lembek. Letakkan di area yang terkena sinar matahari dan sesekali putar pot agar semua sisi terkena sinar. Jika prosesnya sudah benar, biasanya benih akan berkecambah dalam 5 hingga 10 hari.

Saat tinggi benih sekitar 3 inci, pindahkan dari campuran awal ke tanah dalam pot. Sekitar 2 minggu setelah tanam, tambahkan pupuk organik ke dalam campuran.

Sirami tanaman dengan seksama (lembab tapi tidak lembek). Saat tumbuh membesar, anda mungkin perlu memangkas bagian yang rusak. Saat tanaman mekar, ketuk batang utama dan cabang samping yang lebih besar dengan jari Anda - ini akan membantu mendorong penyerbukan.

Panen: Tomat yang ditanam di dalam ruangan tidak akan tumbuh sebesar tomat di luar ruangan, jadi jangan berharap buahnya bisa sebesar dengan yang ditanam di luar. Meski begitu, rasanya tetap sama.

Saat buahnya memerah dan keras, namun sedikit lunak, mereka siap untuk dikonsumsi.

 

3 dari 4 halaman

4. Bawang Daun dari bawang putih

Daun Bawang
Perbesar
Ilustrasi Foto Daun Bawang (iStockphoto)

Bawang dipercaya mampu melawan kanker payudara. Sering juga dikaitkan dengan kemampuannya dalam melawan berbagai jenis bakteri.

Cara menanam: Pilih pot 4 inci dengan lubang drainase di bagian bawah (wadah yogurt ukuran quart dengan lubang yang ditusukkan melalui bagian bawah juga akan berfungsi) dan sekantung kecil tanah pot. Isi pot dengan tanah hingga sekitar setengah inci di bawah bagian atas wadah.

Tanam beberapa siung bawang putih berdekatan. Letakkan di area yang mendapat penerangan dan pastikan tanah selalu lembab, namun tidak lembek. Tunas hijau akan muncul dalam waktu sekitar 1 minggu.

Panen: Setelah tunas setinggi 8 hingga 10 inci (yang akan memakan waktu beberapa minggu), gunting secukupnya. Ketika semakin banyak tumbuh kecambah, kompos isi pot, lalu isi kembali dengan tanah pot segar dan tanam beberapa siung bawang putih yang baru. (setiap siung hanya menumbuhkan bawang daun yang bagus sekali saja, jadi untuk persediaan, Anda harus terus menanam lagi)

 

4 dari 4 halaman

5. Wortel

 

Wortel adalah sumber yang baik dari berbagai vitamin dan mineral, termasuk tiamin, niasin, folat, kalium, dan vitamin B6, A, C, dan K. Mereka bahkan memiliki jumlah serat yang cukup, yaitu 3 gram per cangkir.

Seperti alpukat, wortel juga memasok karotenoid dosis tinggi. Bahkan, karotenoid dinamai dari wortel.

Cara menanam: Beli bibit wortel dan pot atau kotak jendela yang setidaknya 1,5 kaki persegi, dengan lubang drainase di bagian bawah. Isi wadah hingga satu inci dari atas dengan campuran pot yang kaya humus.

Sirami tanah sebelum menanam benihnya. Tanam benih sejauh 1 inci dari setiap 6 inci jarak antar benih wortel. Lalu tekan biji dengan lembut ke tanah dan tutupi dengan sedikit lapisan tanah.

Letakkan di area yang menerima banyak cahaya. Jaga kelembaban tanah, tetapi jangan terlalu basah. Untuk membantu menjaga kelembaban, Anda bisa merendam lumut gambut dalam air semalaman dan kemudian menaburkannya di atas benih.

Jika prosesnya sudah benar, benih akan berkecambah dalam waktu sekitar 2 minggu.

Panen: Wortel siap dipanen ketika sudah tumbuh sekitar 3/4 inci di bagian atas (tepat di bawah batang hijau). Jika Anda tidak bisa melihat wortelnya, singkirkan sedikit tanah di sekitar batang sehingga Anda bisa mengukurnya.

Perlu dicatat, meskipun Anda tergoda ingin melihat hingga wortel sangat besar, tetapi mereka akan kehilangan rasa manis dan rasa khasnya jika melampaui ukuran puncaknya.

Cara menarik wortel, pegang dengan kuat pada akarnya dan goyangkan sedikit, lalu tarik lurus ke atas. Jika Anda menemukan bahwa tanahnya cukup keras, sirami dan tunggu sekitar satu jam sebelum mencoba kembali.

Setelah wortel ditarik dari tanah, segera singkirkan sayurannya, bersihkan kotoran yang berlebih, dan biarkan kering sebelum disimpan di lemari es.

Lanjutkan Membaca ↓