Bagian Terkotor di Dapur dan Cara Membersihkannya

Oleh Liputan6.com pada 01 Mei 2020, 21:30 WIB
Diperbarui 01 Mei 2020, 22:02 WIB
Dapur Bersih Desain Dapur

Liputan6.com, Jakarta Dapur adalah jantung rumah, tetapi, menurut Dr. Charles Gerba, Ahli Mikrobiologi dan Profesor di Universitas Arizona, dapur juga merupakan jantung dari kuman-kuman.

Sebagai lokasi persiapan mengolah makanan dan pembersihan, dapur menjadi benar inkubator bakteri. Di sini, Gerba mengungkapkan lima tempat paling kotor di dapur, seperti melansir today.com

1. Spons dapur

"Spons dapur basah dan lembab, selalu menyerap bakteri coliform. Ini seperti surga bakteri," kata Gerba. Selain bakteri coliform, Gerba juga menemukan 15 persen spons dalam studi acak memiliki salmonella yang tumbuh di dalamnya.

Solusi: Sanitasi spons dengan merendam  spons secara menyeluruh dan biarkan di dalam microwave selama 1 hingga 2 menit setiap hari untuk membersihkannya

2. Wastafel dapur

"Wastafel dapur penuh dengan kuman," kata Gerba. "Pikirkan tentang itu, semuanya dimasukkan ke dalamnya. Kamu memotong daging mentah lalu membilas talenan di wastafel. Ada lebih banyak bakteri tinja di wastafel daripada di toilet yang disiram! Itu sebabnya anjing minum dari toilet. Mereka tahu lebih baik daripada minum dari wastafel dapur! "

Solusi: Cuci wastafel dengan air sabun yang panas, terutama setelah mengolah daging dan unggas. Bersihkan wastafel menggunakan tisu dapur disinfektan setiap hari.

2 dari 2 halaman

3. Talenan

Cara Tepat dan Aman Bersihkan Talenan
Talenan.

 

Dengan 200 kali lebih banyak bakteri coliform daripada dudukan toilet, talenan adalah kuman panas. Ketika digunakan untuk memotong unggas dan daging, mereka juga dapat memiliki bakteri salmonella dan campylobacter.

Solusi: Cuci papan dengan air sabun panas setelah digunakan, kemudian, untuk membunuh kuman yang tersisa, masukkan ke dalam mesin pencuci piring atau disinfektan dengan pemutih (2 sendok makan pemutih hingga 1 galon air) atau pembersih dapur . Untuk meminimalkan kontaminasi silang, Gerba merekomendasikan penggunaan talenan berwarna: satu untuk daging, satu untuk sayuran dan satu untuk unggas.

4. Pegangan pintu kulkas

Pikirkan berapa kali sehari Anda membuka pintu lemari es dan berapa banyak makanan yang berbeda yang Anda tangani di sela-sela, belum lagi berapa kali Anda menggunakan spons dapur untuk membersihkannya. E. coli, salmonella dan banyak lagi dapat tumbuh pada pegangan itu.

Solusi: Berikan pegangan dan seluruh pintu dapur lap bersih setiap hari dengan lap dapur desinfektan. Ingat, tisu dapur hanya baik untuk mensterilkan area 3-kali-3 kaki. Jangan mencoba merentangkannya

5. Counter dapur

Apa yang bisa kita katakan? Counter adalah tempat aksi ketika datang ke dapur dan memotong sayuran, memotong daging, memecahkan telur, menuangkan susu dan menggunakan spons dapur yang disebutkan di atas untuk membersihkan tumpahan dari semua barang ini. Dan kemudian ada percikan dari wastafel dapur juga kermis, kata Gerba. Ini menambah banyak kuman.

Solusi: Gunakan talenan sebanyak mungkin saat menyiapkan makanan. Alih-alih menyeka counter dengan spons atau lap piring, ambil tumpahan dengan handuk kertas dan bersihkan counter dengan desinfektan tisu dapur.

 

Reporter: Tiara Sekarini

 

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait