Alasan Kepala Berketombe Menurut Para Ahli

Oleh Liputan6.com pada 28 Apr 2020, 17:30 WIB
Diperbarui 28 Apr 2020, 17:35 WIB
Ilustrasi Ketombe

Liputan6.com, Jakarta Ketombe dapat terjadi pada siapa saja, dan itu tidak ada hubungannya dengan kebersihan. Tapi meskipun tidak perlu malu, itu sepenuhnya bisa dimengerti jika Anda lebih suka untuk tidak melihat serpihan berminyak di rambut.

Untuk mengatasi ketombe, Anda harus memastikan ketombe yang sebenarnya dialami dan bukan kulit kepala yang kering.

Heidi Prather, Ahli Dermatologi bersertifikat yang berbasis di Texas mengatakan kedua kondisi ini sangat bertentangan. 

Deanne Mraz Robinson, ahli dermatologi berbasis di Connecticut, mengatakan  pentingnya mengidentifikasi jenis serpihan yang Anda hadapi. 

Setelah Anda yakin itu adalah kulit kepala berminyak yang menjadi penyebab ketombe, inilah saatnya untuk mencari tahu penyebab mana yang mungkin menjadi penyebabnya. Di sini, para ahli memecahnya, melansir laman Yahoo.com:

Ilustrasi keramas
Mengatasi ketombe dan rambut rontok bisa dilakukan di rumah dengan cara simpel, lho. Gimana caranya?

Jarang Keramas

Dengan tidak mencuci kulit kepala dapat menyebabkan penumpukan minyak dan pertumbuhan berlebih dari flora normal. Flora itu termasuk jenis ragi yang menyebabkan skala kuning berminyak.

Ragi itu, kata Mraz Robinson, disebut malassezia, dan jika seseorang memiliki terlalu banyak, sel-sel kulit mulai berkembang biak dengan laju yang lebih cepat. Namun, tidak perlu ada ragi yang berlebihan untuk memicu ketombe.

"Jika Anda tidak sering mencuci rambut sebum dan sel-sel kulit mati secara bersamaan dapat menumpuk dan menyebabkan ketombe," kata Mraz Robinson.

Mencuci terlalu banyak, ironisnya, menyebabkan jenis serpihan lainnya. "Jika meninggalkan residu dan penumpukan minyak alami akan menghasilkan ketombe, melepaskan minyak normal terlalu agresif akan menyebabkan kulit kepala kering," kata Prather.

"Seringkali orang akan berakhir dalam lingkaran setan dalam merawat ketombe mereka secara berlebihan, sehingga kulit kepala menjadi kering." 

Produk Tidak Cocok

"Produk dengan alkohol dapat menyebabkan kekeringan, yang sebenarnya memicu lebih banyak produksi sebum yang mengarah pada ketombe," kata Mraz Robinson, yang juga merekomendasikan untuk menghindari produk-produk yang mengandung banyak aroma.

Prather juga menyarankan menerapkan jenis produk tertentu pada panjang dan ujung rambut Anda bukan kulit kepala.

"Mengobati kulit kepala secara berlebihan dengan kondisioner atau produk rambut berbasis minyak dapat memperburuk ketombe," katanya.

Tapi itu tidak masalah produk mana yang Anda gunakan jika  tidak mengikuti saran dari mencuci rambut secara teratur.

"Jika Anda tidak keramas cukup sering, produk perawatan rambut dapat menambah penumpukan sel kulit, sebum, dan bahan aktif dari produk itu sendiri," kata Mraz Robinson. "Dinginkan pada produk rambut sampai suar terkendali, dan perlahan masukkan kembali."

Ilustrasi ketombe
Ilustrasi rambut berketombe. (unsplash.com/Daniel Monteiro)

Udara yang Panas dan Lembab

Prather mengatakan orang lebih cenderung memiliki kulit kepala kering di bulan-bulan musim dingin dari udara dingin, kering, dan ketombe di bulan-bulan musim panas. Itu karena panas dan peningkatan keringat dan produksi minyak di kulit kepala.

"Berada di lingkungan yang lembab dan hangat mendorong pertumbuhan malassezia," kata Mraz Robinson. Terutama jika Anda sudah rentan terhadap ketombe, itu bisa menjadi faktor yang memperburuk.

Tetapi lingkungan yang panas dan lembab tidak harus berada di luar bahkan jika itu bukan musim panas dan Anda tidak hidup dalam iklim yang hangat, lingkungan yang panas dan lembab bisa dengan mudah berada di mana pun Anda berolahraga. "Kelebihan produksi keringat, sering dipicu oleh berolahraga bisa menimbulkan ketombe di kulit kepala," kata Prather.

Stress

Meskipun Mraz Robinson mengatakan ketombe bukanlah tanda dari kondisi medis yang mendasarinya, ketombe dapat dipicu oleh perubahan hormon dan bahkan stres.

"Meningkatnya tingkat stres dapat memicu ketombe. Ketika kortisol kita, hormon stres, meningkat, itu memicu peradangan dan produksi sebum," kata Mraz Robinson. "Jika sebum menumpuk di kulit kepala, itu dapat menyebabkan ketombe."

Untungnya, terlepas dari alasan Anda mengalami ketombe, ada banyak produk yang dapat Anda gunakan untuk mengatasinya. "Perawatan tanpa resep yang menargetkan ketombe mengandung bahan-bahan yang mengurangi peradangan, mengobati pertumbuhan berlebih ragi pada kulit kepala, dan membantu dengan pengelupasan skala," kata Prather.

"Jika Anda mencari lebih banyak produk alami, cari sampo yang menggunakan te tree oil  dan witch hazel atau asam salisilat, seperti Avalon Organics Anti-Dandruff Shampoo." Dia mengatakan bahan-bahan ini membantu pergantian kulit untuk menghilangkan kerak, dan mengurangi pertumbuhan ragi dan minyak berlebih.

 

Reporter: Tiara Sekarini