Pantau Letusan Tangkuban Perahu, Subang Siaga 24 Jam

Oleh Tan pada 10 Okt 2013, 01:34 WIB
Diperbarui 10 Okt 2013, 01:34 WIB
tangkuban-parahu130226c.jpg
Perbesar
Satuan Koordinasi Pelaksana Penanggulangan Bencana dan Pengungsi Kabupaten Subang, Jawa Barat, siaga 24 jam di lokasi terdekat dari Gunung Tangkuban Parahu untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya letusan gunung tersebut.

"Dengan siapa 24 jam, kita bisa melakukan evakuasi warga sekitar secara dini, jika sewaktu-waktu terjadi letusan Gunung Tangkuban Parahu," kata Asep Setia Permana, Anggota Satuan Koordinasi Pelaksana Penanggulangan Bencana dan Pengungsi Subang, Rabu (9/10/2013).

Dikatakannya, untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan pihaknya juga  terus melakukan sosialisasi perkembangan kondisi Gunung Tangkubanaparahu kepada masyarakat.

Untuk penjagaan, dilakukan di beberapa titik yang merupakan areal terdekat dari kawasan Gunung Tangkubanparahu seperti, di Kecamatan Ciater dan Sagalaherang.

Penjagaan dilakukan oleh jajaran Satuan Koordinasi Pelaksana Penanggulangan Bencana dan Pengungsi (Satkorlak PBP) Subang, yang terdiri atas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) dan Taruna Siaga Bencana (Tagana) Subang beserta tim vulkanologi dari Bandung.

Ia juga mengaku selalu berkoordinasi kepada Pemkab Bandung Barat, dan juga pengelola objek wisata Gunung Tangkubanperahu untuk mengantisipasi dengan membuat posko di beberapa titik terdekat.

Sementara itu, Bupati Subang Ojang Sohandi mengaku pihaknya akan fokus untuk membuat jalur evakuasi di beberapa titik terdekat untuk mengantisipasi letusan Gunung Tangkubanparahu

"Kita sudah melakukan koordinasi dengan jajaran Muspida dan sudah melakukan sosialisasi, yang dilakukan di beberapa titik terdekat dan jalur evakuasi sudah kita petakan," ujar Ojang. (Ant/Tnt)