Komisi III Pertanyakan Komnas HAM Temui Lukas Enembe saat Mangkir Panggilan KPK

Oleh Liputan6.com pada 30 Sep 2022, 20:41 WIB
Diperbarui 30 Sep 2022, 20:41 WIB
Komnas HAM
Perbesar
Komisioner Komnas HAM , Beka Ulung Hapsara

Liputan6.com, Jakarta Anggota Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Fraksi PDI Perjuangan Dede Indra Permana mempertanyakan maksud dan tujuan pertemuan antara Komisioner Komnas HAM dengan Gubernur Papua Lukas Enembe.

Hal itu ditanyakannya, pada salah satu Komisioner Komnas HAM yang mengikuti fit and proper tes, Beka Ulung Hapsara.

"Komnas HAM termasuk Pak Beka datang memenuhi undangan Pak Lukas Enembe. Kasus Pak Lukas adalah kasus pelanggaran hukum atau dugaan korupsi,” kata Dede di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Jumat (30/9/2022).

"Tidak ada konteks dalam pelanggaran HAM, oleh karena itu kedatangan Komnas HAM memenuhi undangan di kediamannya apakah di luar konteks Komnas HAM?” tanyanya.

Dede pun mempertanyakan apakah Komnas HAM bakal memiliki sikap yang sama jika diundang oleh tersangka kasus dugaan korupsi lainnya.

Dia menilai apa yang dilakukan Komnas HAM dalam membantu Enembe menyampaikan hal-hal tertentu pada berbagai pihak, semestinya menjadi tugas kuasa hukumnya.

"Apakah kemudian Komnas HAM memberikan perlakuan yang sama dengan menyediakan diri sebagai komunikator hukum di luar pengacara?” ujar Dede.

Sementara itu, Beka tak menjawab secara detail pertanyaan dari Dede tersebut. Justru dia mengatakan bahwa tujuan pertemuan dengan Enembe sebagai salah satu untuk memastikan proses hukum yang dilakukan KPK berjalan.

"Dan proses hukum itu tentu saja ada hal-hal, misalnya, soal kesehatan dan lain sebagainya, yang itu juga harus dikoordinasikan,” jawab Beka.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Pastikan Tidak Intervensi Proses Hukum

Gubernur Papua Lukas Enembe menggelar Malam Baku Dapa (Jamuan Makan Malam) untuk para peserta Peparnas XVI.
Perbesar
Gubernur Papua Lukas Enembe menggelar Malam Baku Dapa (Jamuan Makan Malam) untuk para peserta Peparnas XVI.

Beka pun menegaskan Komnas HAM tidak akan melakukan intervensi pada proses hukum yang berjalan. Beka mengakui bahwa pihaknya telah menyampaikan kepada aparat penegak hukum terkait hasil pertemuan dengan Enembe.

"Bagaimana kemudian hasil-hasil, poin-poin utama dari pertemuan dengan Pak Lukas untuk segera bisa ditindaklanjuti oleh aparat penegak hukum,” imbuhnya.

Sebagaimana diketahui, sejumlah Komisioner Komnas HAM bertemu Lukas Enembe di kediamannya, Koya Tengah, Jayapura, Papua, Rabu (28/9/2022).

Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik menyampaikan hal itu merupakan pertemuan informal dari permintaan keluarga Enembe.

Taufan pun membenarkan kondisi Enembe yang tengah sakit. Ia berjanji bakal menyampaikan situasi itu pada KPK. 

 

Reporter: Alma Fikhasari 

Sumber: Merdeka.com

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya