Jokowi Persilakan Kapita Banau Diusulkan Jadi Pahlawan Nasional: Saya Sudah Ingat Namanya

Oleh Lizsa Egeham pada 28 Sep 2022, 15:12 WIB
Diperbarui 28 Sep 2022, 15:12 WIB
Presiden Jokowi Anugerahi Gelar Pahlawan Nasional ke Enam Tokoh
Perbesar
Presiden Joko Widodo saat memimpin penganugerahan gelar Pahlawan Nasional di Istana Negara, Jakarta, Kakis (8/11). Keputusan penganugerahan gelar Pahlawan Nasional termaktub dalam Keputusan Presiden Nomor 123/TK/2018. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengaku belum menerima usulan atau pengajuan Kapita Banau sebagai Pahlawan Nasional dari Halmahera Barat. Namun, Jokowi mempersilakan pemerintah daerah untuk mengajukan Kapita Banau sebagai salah satu tokoh pahlawan nasional.

"Nanti saya lihat, wong belum masuk ke meja saya," kata Jokowi kepada wartawan di Kabupaten Halmahera Barat, Provinsi Maluku Utara, Rabu (28/9/2022).

"Diusulkan saja kepada tim, itu ada timnya," sambungnya.

Jokowi mengatakan, bahwa nantinya tim pengkaji gelar akan memberikan sejumlah usulan nama calon pahlawan nasional. Jokowi mengaku, dirinya sudah mengingat mama Kapita Banau.

"Saya sudah mendengarkan dan saya sudah inget namanya. Nanti terakhir biasanya masuk ke meja saya," tutur mantan Wali Kota Solo itu.

Sebagai informasi, Kapita Banau disebut merupakan pemimpin dalam perang Jailolo atau Rogu Lamo pada tahun 1914. Banau melawan penjajah Belanda karena menindas masyarakat dalam bentuk pungutan pajak.

Banau dan pasukannya juga dianggap sebagai sosok yang menakutkan bagi para penjajah. Di akhir perjuangannya, Banau dieksekusi di tiang gantungan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Megawati Setuju Ratu Kalinyamat Jadi Pahlawan Nasional

Megawati Sukarnoputri
Perbesar
Ketua Umum DPP PDIP, Megawati Sukarnoputri (Liputan6.com/Helmi Fitriansyah)

Sementara itu, Presiden Kelima RI Megawati Soekarnoputri berpendapat atas kegigihan Ratu Kalinyamat di masa hidupnya menghadapi kolonial Portugis, dia layak mendapat gelar pahlawan nasional.

"Saya setuju banget nama beliau dijadikan pahlawan (nasional). Ini kembali bukan karena saya subjektif sama perempuan. Enggak loh saya kan pernah tahu sebagai presiden untuk menjadikan seorang pahlawan itu tidak gampang," ucap Megawati saat berbicara Napak Tilas Ratu Kalinyamat Pahlawan Maritim Nusantara yang digelar TNI Angkatan Laut di geladak KRI Dewaruci, Jakarta, Kamis (11/8/2022).

Bahkan Portugis mencatatnya sebagai rainha de Japara, senhora poderosa e rica, de kranige Dame, yang berarti "Ratu Jepara seorang wanita yang kaya dan berkuasa, seorang perempuan pemberani".

"Coba bayangkan, duh orang penjajah mengakui kok kitanya sendiri ya ndak. Jadi saya setuju banget," jelas Megawati.  

Megawati mengutip kisah Ratu Kalinyamat, terbukti bersemangat membangun kapal perang dan mengirimkannya untuk menyerang Portugis pada tahun 1551, membantu Sultan Johor di Malaka; Sultan Ternate, Sultan Hitu, dan puncaknya pada tahun 1574 ketika membantu Sultan Aceh di dalam menghadapi Portugis.

Megawati kemudian menyinggung juga sosok laksamana perempuan pemberani dari Bumi Serambi Mekah, Aceh. Laksamana Malahayati, mampu mengalahkan Cornelis de Houtman melalui duel satu lawan satu. Lalu, ketegasan yang tidak tertandingi Ratu Shima di Kerajaan Kalingga di Pantai Utara Jawa.

"Ratu Kalinyamat, Laksamana Malahayati dan Ratu Shima hanyalah sedikit contoh, betapa Nusantara begitu kaya dengan tokoh-tokoh Maritim, dan banyak diantaranya adalah tokoh perempuan," kata Megawati.

Jelang peringatan 17 Agustus, Megawati mengatakan dirinya juga menerima aspirasi agar dr. Soeharto mendapat gelar pahlawan nasional.

Infografis Journal
Perbesar
Infografis 10 Daftar Pahlawan Nasional Perempuan di Indonesia. (Liputan6.com/Tri Yasnie)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya