4 Fakta Terkait Presiden Jokowi yang Jalani Prosesi Gelar Kehormatan Adat Kesultanan Buton

Oleh Devira Prastiwi pada 27 Sep 2022, 18:24 WIB
Diperbarui 27 Sep 2022, 18:24 WIB
Presiden Jokowi mendapat Gelar Kehormatan Adat Kesultanan Buton, Sulawesi Tenggara, Selasa (27/9/2022)
Perbesar
Presiden Jokowi mendapat Gelar Kehormatan Adat Kesultanan Buton, Sulawesi Tenggara, Selasa (27/9/2022). (Foto: Biro Pers Sekretariat Presiden)

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada hari ini, Selasa (27/9/2022) melakukan sejumlah agenda kerja di tiga kota, yaitu Kota Baubau, Kota Buton, dan Kabupaten Buton Selatan, Provinsi Sulawesi Tenggara.

Dalam kunjungan kerja tersebut, salah satunya Jokowi mendatangi Baruga Keraton Kesultanan Buton untuk mengikuti prosesi Gelar Kehormatan Adat Kesultanan Buton.

Sebelum prosesi pemberian gelar, Jokowi terlebih dahulu mendengarkan penjelasan tentang penganugerahan gelar kehormatan adat Kesultanan Buton yang dibacakan oleh La Ode Muhamad Arsal.

La Ode Muhamad Arsal mengatakan bahwa pada hari ini, yang bertepatan dengan tanggal 1 Rabiul Awal 1444 H, kepada Presiden Republik Indonesia Joko Widodo dianugerahkan Gelar Kehormatan Adat dan Budaya Kesultanan Buton, La Ode Muhammad Joko Widodo Lakina Bhawaangi yi Nusantara.

"Dengan dianugerahkannya gelar tersebut, maka Bapak La Ode Muhammad Joko Widodo Lakina Bhawaangi yi Nusantara dinobatkan secara resmi menjadi kerabat dan sesepuh dalam daerah eks-Kesultanan Buton," kata La Ode Muhamad Arsal, dikutip dari siaran pers Sekretariat Presiden, Selasa (27/9/2022).

Sementara itu, Jokowi menyampaikan terima kasih kepada Sultan Buton La Ode Muhammad Izat Manarfa untuk gelar Kesultanan Buton yang diterimanya.

"Saya ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-sebesarnya kepada Yang Mulia Sultan Buton Bapak La Ode Muhammad Izat Manarfa beserta seluruh jajaran lembaga adat Kesultanan Buton yang telah memberikan anugerah gelar kepada saya yaitu La Ode Muhammad Lakina Bhawaangi yi Nusantara," tutur Jokowi.

Berikut sederet fakta terkait Presiden Joko Widodo atau Jokowi yang menjalani prosesi Gelar Kehormatan Adat Kesultanan Buton dihimpun Liputan6.com:

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


1. Dianugerahi Gelar Kehormatan Adat Kesultanan Buton

Presiden Jokowi mendapat gelar kehormatan adat Kesultanan Buton,  Selasa (27/9/2022).
Perbesar
Presiden Jokowi mendapat gelar kehormatan adat Kesultanan Buton, Selasa (27/9/2022). (Foto: Biro Pers Sekretariat Presiden)

Presiden Joko Widodo atau Jokowi mendatangi Baruga Keraton Kesultanan Buton yang berada di Kota Baubau Provinsi Sulawesi Tenggara, Selasa (27/9/2022). Kedatangan Jokowi untuk mengikuti prosesi Gelar Kehormatan Adat Kesultanan Buton.

Sebelum prosesi pemberian gelar, Jokowi terlebih dahulu mendengarkan penjelasan tentang penganugerahan gelar kehormatan adat Kesultanan Buton yang dibacakan oleh La Ode Muhamad Arsal.

La Ode Muhamad Arsal mengatakan bahwa pada hari ini, yang bertepatan dengan tanggal 1 Rabiul Awal 1444 H, kepada Presiden Republik Indonesia Joko Widodo dianugerahkan Gelar Kehormatan Adat dan Budaya Kesultanan Buton, La Ode Muhammad Joko Widodo Lakina Bhawaangi yi Nusantara.

"Dengan dianugerahkannya gelar tersebut, maka Bapak La Ode Muhammad Joko Widodo Lakina Bhawaangi yi Nusantara dinobatkan secara resmi menjadi kerabat dan sesepuh dalam daerah eks-Kesultanan Buton," kata La Ode Muhamad Arsal, dikutip dari siaran pers Sekretariat Presiden, Selasa.

Untuk itu, La Ode Muhamad Arsal mengatakan perangkat Lembaga Adat Kesultanan Buton menitip pesan dan harapan kepada Presiden Jokowi.

"Agar Bapak La Ode Joko Widodo senantiasa tetap menjaga marwah bekas Kesultanan Buton selama berdomisili di Ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia atau di mana pun berada," kata La Ode Muhamad Arsal.

Sementara itu, Jokowi menyampaikan terima kasih kepada Sultan Buton La Ode Muhammad Izat Manarfa untuk gelar Kesultanan Buton yang diterimanya.

"Saya ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-sebesarnya kepada Yang Mulia Sultan Buton Bapak La Ode Muhammad Izat Manarfa beserta seluruh jajaran lembaga adat Kesultanan Buton yang telah memberikan anugerah gelar kepada saya yaitu La Ode Muhammad Lakina Bhawaangi yi Nusantara," tutur Jokowi.

 


2. Jokowi Langsung Disapa dengan Gelar Kehormatan

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyaksikan penyerahan bantuan subsidi upah (BSU) tahun 2022 di Kota Bau Bau, Sulawesi Tenggara, Selasa (27/9/2022). (Dok Kemnakar)
Perbesar
Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyaksikan penyerahan bantuan subsidi upah (BSU) tahun 2022 di Kota Bau Bau, Sulawesi Tenggara, Selasa (27/9/2022). (Dok Kemnakar)

Setelah mengikuti proses penganugerahan gelar tersebut, Jokowi menyapa warga yang telah menantinya dan juga membagikan kaus. Terdengar warga memanggil Jokowi dengan sebutan barunya.

"La Ode Muhammad Joko Widodo Lakina Bhawaangi yi Nusantara" ujar salah seorang warga memanggil Jokowi.

Jokowi pun tersenyum ketika dipanggil dengan gelar barunya tersebut.

Dari Keraton Kesultanan Buton, Jokowi dan rombongan melanjutkan perjalanan menuju Kantor Pos Baubau, Kota Baubau, untuk menyerahkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) Bahan Bakar Minyak (BBM) dan Bantuan Subsidi Upah (BSU).

"La Ode Muhammad Joko Widodo Lakina Bhawaangi yi Nusantara" ujar salah seorang warga memanggil Jokowi.

Jokowi pun tersenyum ketika dipanggil dengan gelar barunya tersebut.

Dari Keraton Kesultanan Buton, Jokowi dan rombongan melanjutkan perjalanan menuju Kantor Pos Baubau, Kota Baubau, untuk menyerahkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) Bahan Bakar Minyak (BBM) dan Bantuan Subsidi Upah (BSU).

 


3. Makna Gelar La Ode Muhammad Lakina Bhawaangi yi Nusantara

Presiden Joko Widodo (Jokowi)
Perbesar
Menyambut tahun 2021, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan Indonesia mampu bangkit dari pandemi COVID-19. (Biro Pers Sekretariat Presiden)

Dalam penganugerahan gelar tersebut, Jokowi tampak mengenakan baju adat Kesultanan Buton yang didominasi warna hitam. Sebelum disematkan peci dan tongkat, perwakilan Kesultanan Buton, La Ode Muhamad Arsal menjelaskan makna gelar tersebut.

"Gelar tersebut bermakna seorang laki-laki yang memiliki sikap dan perilaku yang mulia, rendah hati, sopan santun, arif dan bijaksana, jujur dan adil, bertanggungjawab, memberi teladan dan panutan, serta memiliki komitmen yang tinggi dalam menyejahterakan dan memakmurkan seluruh rakyat di Nusantara (Indonesia)," kata La Ode Muhamad Arsal.

Sementara itu, berdasarkan informasi yang dihimpun, 'La' merupakan ungkapan, sapaan, atau panggilan yang dilekatkan pada nama seorang laki-laki dalam komunitas masyarakat Buton. Adapun kata 'Ode'' adalah pujian yang diberikan kepada seseorang karena memiliki multi talenta.

Kata 'Lakina' memiliki arti jabatan sebagai pimpinan dalam sebuah kadie, wilayah, daerah atau suatu negara. Lalu, 'Bhawaangi' adalah batasan wilayah atau ruang lingkup kerja yang menjadi wewenang dan tanggung jawab dalam mengelola seluruh potensi sumber daya yang ada dalam wilayah tersebut.

Selanjutnya, 'Nusantara' adalah sebuah istilah yang berasal dari perkataan dalam bahasa Kawi (sebuah bentuk bahasa Jawa Kuno yang banyak dipengaruhi oleh bahasa Sanskerta), yang terdiri dari dua kata yakni "Nusa" yang berarti "Pulau" dan "Antara" yang berarti "Luar" atau secara spesifik merujuk kepada Indonesia (kepulauan Indonesia) meliputi Sabang sampai Merauke, Miangas sampai Pulau Rote".

 


4. Apresiasi Jokowi pada Kesultanan Buton

Pakaian Adat yang Dikenakan Jokowi dan Ibu Iriana
Perbesar
Presiden Joko Widodo yang mengenakan baju adat Dolomani dari Buton menyapa awak media menjelang Upacara Peringatan Detik-Detik Proklamasi Kemerdekaan ke-77 Republik Indonesia di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (17/8/2022). HUT ke-77 RI tersebut mengangkat tema Pulih Lebih Cepat, Bangkit Lebih Kuat. (Foto: Muchlis Jr - Biro Pers Sekretariat Presiden)

Jokowi mengapresiasi Kesultanan Buton karena telah memelihara dan menjaga kearifan lokal di tengah modernisasi dan derasnya budaya asing. Dia mengatakan adat dan tradisi harus tetap dirawat, meski ditengah gencaran budaya asing.

"Saya sangat menghargai dirawatnya, dipeliharanya adat, dipeliharanya tradisi, dirawatnya kearifan-kearifan lokal di Kesultanan Buton ini," kata Jokowi.

"Meskipun modernisasi, budaya asing yang terus menggerogoti budaya-budaya kita, tapi saya melihat adat, tradisi, kearifan lokal, tata krama tetap dipelihara dan dirawat di Kesultanan Buton, Sulawesi Tenggara," sambungnya.

Selain itu, Jokowi juga menyampaikan terima kasih kepada Sultan Buton La Ode Muhammad Izat Manarfa untuk gelar Kesultanan Buton yang diterimanya. Adapun Jokowi dianugerahi gelar La Ode Muhammad Lakina Bhawaangi yi Nusantara.

Infografis Subsidi BBM Bengkak hingga Rp 502 Triliun, Jokowi Harus Bagaimana? (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Subsidi BBM Bengkak hingga Rp 502 Triliun, Jokowi Harus Bagaimana? (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya