Infrastruktur JIS Dikritik PSSI, Wagub Jakarta: Nanti Akan Disempurnakan

Oleh Winda Nelfira pada 12 Sep 2022, 15:26 WIB
Diperbarui 12 Sep 2022, 15:26 WIB
Pagar Tribun Penonton JIS Roboh
Perbesar
Sejumlah suporter berada di sekitar pagar besi tribun Jakarta International Stadium (JIS) yang rusak di Jakarta, Minggu (24/7/2022). Pagar di sisi utara stadion tingkat dunia tersebut roboh akibat diduduki oleh para penonton. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menanggapi soal infrastruktur Jakarta International Stadium (JIS) yang belakangan dikritik Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI). Riza menyatakan, PSSI ingin JIS memenuhi standar internasional.

"Ya sebenarnya kan begini. Jadi teman-teman dari PSSI ingin bahwa JIS itu memenuhi standar internasional," kata Riza di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (12/9/2022).

Dia menyebut, JIS dibangun tak sekedar bagus dan megah saja. Namun, juga memenuhi standar internasional.

Kendati demikian, menurut Riza memang ada sejumlah fasilitas JIS yang perlu disempurnakan. Dia tak menjelaskan secara rinci fasilitas tersebut. Dia memastikan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta, akan melakukan penyempurnaan.

"Sebetulnya JIS itu dibuat sedemikian tidak hanya bagus megah dan lain-lain juga memenuhi standar internasional. Nanti ada beberapa yang memang harus disempurnakan, kita akan sempurnakan," jelas Riza.

Lebih lanjut, menurut Riza selain kapasitas yang besar dan memenuhi standar internasional, PSSI meminta beberapa tambahan syarat yang harus dipenuhi JIS. Namun Riza juga tak menyebut secara lugas mengenai persyaratan tersebut.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


PSSI Nilai JIS Belum Penuhi Kelayakan Infrastruktur Untuk Laga Timnas Indonesia

Grand Launching JIS Stadium: Persija Jakarta vs Chonburi FC
Perbesar
Suasana pertandingan dari atas tribun penonton saat laga persahabatan antara Persija Jakarta menghadapi Chonburi FC dalam rangka Grand Launching Jakarta International Stadium (JIS), Minggu (24/7/2022). (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

PSSI telah selesai melakukan uji kelayakan Jakarta International Stadium (JIS) jelang laga antara timnas Indonesia dan Curacao dalam FIFA match day. JIS dianggap belum layak untuk menggelar FIFA matchday.

Laga pertama pada 24 September 2022 bakal dilangsungkan di Gelora Bandung Lautan Api. Sebelumnya, JIS direncanakan jadi tempat berlaga kedua Timnas Indonesia vs Curacao pada 27 September 2022.

Berdasarkan hasil inspeksi tim Infrastructure Safety and Security PSSI, Stadion JIS dianggap belum memenuhi kelayakan 100 persen infrastruktur, yakni di area drop off tim fan sirkulasi aktivitas terkait pertandingan di outer perimeter menumpuk di barat utara. Bahkan concourse timur, dinyatakan belum dapat digunakan.

PSSI menilai, perimeter tribun perlu pengkajian ulang. Selain itu, pagar perimeter di bawah concourse barat juga disebut tidak kokoh, dan sarana prasarana pendukung seperti kantung parkir, transportasi umum, dan jalan akses menuju stadion juga dinyatakan belum sesuai standar.

"Sehingga untuk menggelar sebuah pertandingan FIFA Match Day yang mengundang animo penonton sangat banyak, maka perlu dilakukan simulasi terkait jumlah penonton mulai dari 25-50 persen sampai 75-100 persen dari perhitungan maximum safety capacity," kata Sekjen PSSI Yunus Nusi dikutip Liputan6.com dari website resmi PSSI, Jumat (9/9/2022).


Parkir

Foto: Menikmati Keindahan Jakarta International Stadium yang Bermandikan Cahaya dari Danau Cincin
Perbesar
Aktivitas yang dilakukan oleh pengunjung terlihat bermacam-macam. Seperti, hanya duduk santai menikmati cahaya yang berganti tiap selang waktu tertentu bersama keluarga maupun orang tercinta. (Bola.com/Bagaskara Lazuardi)

Yunus menyatakan untuk ukuran JIS yang berstandar internasional dengan daya tampung 80 ribu kursi, hanya bisa menampung parkir sekitar 800 unit kendaraan roda empat. Menurut Yunus, hal tersebut sangat riskan mengingat jika timnas main, animo masyarakat untuk menonton ke stadion sangat tinggi.

Selain itu, PSSI mengatakan satu pintu untuk masuk JIS juga disebut mengkhawatirkan jika seandainya bersamaan keluar dan akan memakan waktu yang cukup lama. Tak hanya itu, plafon yang rendah pun dianggap menyulitkan bus yang membawa tim pemain untuk masuk.

Di samping itu terkait dengan plafon yang rendah karena bus tidak bisa masuk, bisa jadi bus tim tamu dan tim tuan rumah berhentinya di area umum, tidak di area sebagaimana mestinya yang sudah diatur. Nah kalau kita paksakan pasti akan menjadi catatan FIFA," jelas Yunus.

Yunus menyatakan kendala lain adalah biaya sewa JIS yang tinggi.


JakPro: Itu Sudah Berstandar FIFA

Grand Launching Jakarta International Stadium
Perbesar
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat meresmikan Stadion Jakarta International Stadium (JIS), Minggu ( 24/7/2022). Sederet artis papan atas Ibu Kota turut meramaikan acara tersebut antara lain Dewa 19 dan Virzha, Kotak Band serta Setia Band. Selain itu, panitia juga akan menggelar pertandingan persahabatan sepakbola. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

PT Jakarta Propertindo (JakPro) memastikan pembangunan Jakarta International Stadium (JIS) sudah memenuhi pembangunan stadion kelas dunia berstandar FIFA (Federation Internationale de Football Association).

Plt Direktur Proyek JIS, Arry Wibowo menyatakan JIS dirancang oleh Buro Happold, konsultan perencana dari Inggris yang memiliki pengalaman internasional dalam merancang stadion-stadion sepakbola modern di Liga Inggris. Antara lain seperti Tottenham Hotspurs Stadium di London serta perancangan beberapa stadion Piala Dunia Qatar 2022.

"JIS merupakan salah satu stadion yang mirip dengan stadion di Eropa baik secara desain maupun fasilitas. Selain itu, Jakpro juga didampingi langsung oleh Assessor FIFA pada saat perencanaan dan desain JIS dilakukan," kata Arry dalam keterangan resminya, dikutip Liputan6.com, Sabtu (10/9/2022).

Menurut Arry JIS sudah memenuhi kriteria rekomendasi teknis dan persyaratan stadion sepakbola standar FIFA. Setidaknya, terdapat 10 poin kriteria yang telah dipenuhi JIS versi JakPro.

Terkait fasilitas parkir, mengacu pada peraturan FIFA terkini, menurut Arry, desain stadion modern perlu memperhatikan isu keberlanjutan lingkungan. Salah satunya stadion direkomendasikan agar terintegrasi dengan sarana transportasi publik.

Itu sebabnya, fasilitas parkir di JIS daya tampungnya terbatas agar penonton atau supporter yang berkunjung ke stadion lebih mengutamakan untuk menggunakan transportasi publik dibandingkan kendaraan pribadi. Arry menyebut saat ini JIS sudah terintegrasi dengan bus.

"Rapid Tansit (BRT) dan selanjutnya akan terintegrasi juga dengan Commuter Line dan LRT Jakarta. Untuk mendukung hal tersebut, JIS hanya menyiapkan 1,200 kantong parkir untuk bus dan kendaraan pribadi," jelas Arry.

"Stadion modern standar FIFA kini dirancang untuk masa depan yang perlu memperhatikan keberlanjutan. Salah satunya mengupayakan untuk terintegrasi dengan angkutan publik," lanjut Arry.

Arry menjelaskan stadion di Eropa pun menerapkan hal yang sama. Menurut Arry Santiago Barnabeu pasca direnovasi saja hanya menyisakan kurang lebih 500 kantong parkir bus dan kendraan pribadi.

"Bahkan stadion bersejarah di pusat Eropa yakni Wembley di London menyarankan seluruh penonton yang hadir mengoptimalkan alat transportasi umum yang tersedia,” jelas dia.

Mengacu pada hal tersebut, Arry menyampaikan bahwa stadion berstandar FIFA dilihat berdasarkan kelengkapan fasilitas, infrastruktur serta memenuhi rekomendasi teknis dan persyaratannya hingga penyediaan fasilitas hospitality. Dalam hal ini, JakPro memastikan JIS sudah memenuhi kelengkapan fasilitas dan infrastruktur berstandar FIFA.

"Artinya dari aspek perencanaan dan pembangunan, JIS sudah memenuhi dengan standar yang ditentukan FIFA namun sertifikasi pertandingan merupakan hal yang terpisah," kata dia.

"Semisal apakah akan digunakan untuk menyelenggarakan piala Asia atau Piala Dunia, maka assessment atau sertifikasi dilakukan secara terpisah mengikuti standar dari masing-masing pertandingan," lanjutnya.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya