JakPro Pastikan Jakarta Jadi Tuan Rumah Formula E Hingga 2024

Oleh Winda Nelfira pada 10 Sep 2022, 12:30 WIB
Diperbarui 10 Sep 2022, 12:30 WIB
Sesi Shakedown Formula E Jakarta
Perbesar
Pebalap Pebalap Nissan E.Dams, Sebastien Buemi memacu mobilnya saat sesi shakedown di Jakarta International e-Prix Circuit (Jakarta E-Prix), Ancol pada Jumat (4/6/2022). (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Liputan6.com, Jakarta PT Jakarta Propertindo (JakPro) buka suara terkait isu penyelenggaraan mobil balap listrik Formula E Jakarta yang diambil alih oleh Singapura. JakPro menegaskan perhelatan Formula E tetap dilangsungkan di Jakarta hingga tahun 2024 mendatang.

Sehingga Direktur Utama PT JakPro Widi Amanasto menepis isu mengenai, hajatan akbar balap mobil listrik tersebut telah diambil oleh Singapura pada 2022 ini.  

"Sejauh ini masih on schedule penyelenggaraan FE (Formula E) sampai dengan 2024 di Jakarta," kata Widi Amanasto kepada Liputan6.com, Sabtu (10/9/2022).

Dalam kesempatan yang sama, VP Corporate Secretary PT JakPro Syachrial Syarif mengatakan pada dasarnya perhelatan ajang balap mobil listrik Formula E di Jakarta telah mendapat pengakuan dari Formula E Operation (FEO) selaku pemilik lisensi ajang Formula E.

Syachrial menyampaikan FEO menilai Formula E Jakarta pada 4 Juni lalu sebagai yang paling sukses dan terbaik dalam sejarah gelaran Formula E. Hal tersebut, salah satunya dilihat dari jumlah penonton yang menyaksikan secara langsung maupun penonton siaran televisi.

"Terkait Formula E, pada intinya perhelatan Formula E di DKI Jakarta mendapat pengakuan FEO sebagai yang paling sukses sepanjang musim dan mendapatkan perhatian dunia," kata Syachrial.

Syachrial menjelaskan bahwa perhelatan Formula E di Jakarta sudah teken kontrak hingga 2024. Sehingga JakPro, kata dia, bakal memaksimalkan perhelatan Formula E hingga 2024 untuk memperoleh dampak ekonomi yang menguntungkan Jakarta.

"Untuk itu perhelatan dua tahun kedepan yang sudah ada kontraknya, akan kami maksimalkan sehingga manfaat berlipat dari perhelatan Formula E dapat dirasakan oleh masyarakat serta berkontribusi dalam peningkatan pendapatan daerah," jelas dia.

Syachrial pun meminta dukungan seluruh pihak untuk menyukseskan penyelenggaraan ajang balap mobil listrik di Jakarta. Mengingat Jakarta akan jadi tuan rumah Formula E hingga 2024.

"Untuk itu diperlukan dukungan seluruh pihak demi kesuksesan penyelenggaraan Formula E di Jakarta," ucap dia.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Soal Isu Singapura Ambil Alih Formula E Jakarta, Ini Kata Anies Baswedan

Ekspresi Anies Baswedan Usai 11 Jam Diperiksa KPK
Perbesar
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memberikan keterangan seusai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (7/9/2022). Pemeriksaan terhadap Anies terkait dugaan korupsi di penyelenggaraan Formula E Jakarta diketahui berjalan sekitar 11 jam. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menanggapi soal isu penyelenggaraan Formula E Jakarta yang diambil alih oleh Singapura. Anies memastikan gelaran Formula E di Jakarta tetap digelar hingga 2024 mendatang.

Hal tersebut diungkapkan Anies saat berkunjung ke Kantor DPD Demokrat DKI Jakarta di Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Jumat 9 September 2022.

"Jakarta tetap berencana. Itu aja," singkat Anies.

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) tersebut menyatakan penyelenggaraan ajang balap mobil listrik Formula E di kota besar dunia lainnya sama sekali tidak berkaitan dengan Jakarta. Semuanya, kata Anies berjalan sendiri-sendiri.

"Tetapi kalau ada kota lain apakah Bangkok, Kuala Lumpur, Manila, mereka semua jalan sendiri-sendiri. Tidak terkait dengan Jakarta," kata dia.

Anies pun mengaku tidak tahu-menahu mengenai isu pengambilalihan ajang Formula E Jakarta oleh Singapura. Dia kemudian meminta agar isu terkait ditanyakan kepada pihak Formula E Operation (FEO) selaku pemilik lisensi Formula E.

"Tanyakan mereka (FEO)," ujar dia.

Sebelumnya, beredar isu Singapura akan mengambil alih penyelenggaraan Formula E dari Jakarta. Isu tersebut beredar lewat cuitan mantan Duta Besar Indonesia untuk Polandia, Peter F Gontha.

"Info A1 media international: SINGAPORE akan mengambil alih perhelatan balapan mobil FORMULA-E dan menandatangani perjanjian 10 tahun dengan Formula E Operation (FEO)," tulis Peter di akun Twitter @PeterGhonta, Rabu 7 September 2022.

Senada dengan Anies, saat dikonfirmasi, Direktur Utama (Dirut) PT Jakarta Propertindo (JakPro) Widi Amanasto pun menanggapi cuitan Peter. Menurut Widi, pihaknya akan melakukan pengecekan ulang ke FEO.

"Perlu cross check ke FEO," kata Widi.


KPK Selidiki Dugaan Korupsi Formula E Jakarta

Usai Dijemput Paksa, Bupati Mimika Eltinus Omaleng Ditahan KPK
Perbesar
Ketua KPK, Firli Bahuri saat menyampaikan rilis penahanan Bupati Mimika Eltinus Omaleng sebagai tersangka kasus dugaan korupsi pembangunan Gereja Kingmi Mile 32 di Mimika, Papua di Gedung KPK Jakarta, Kamis (8/9/2022). Eltinus Omaleng ditangkap dan dijemput paksa tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) lantaran tak kooperatif terhadap proses hukum. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Sebagai informasi, Formula E 2022 telah berlangsung di Jakarta International E-Prix Circuit (JIEC). Namun penyelenggaraan ajang ini terus menjadi perbincangan hingga Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) turut menyelidikinya dengan meminta keterangan sejumlah pihak.

KPK mulai mengumpulkan keterangan terkait dugaan korupsi penyelenggaraan Formula E sejak 4 November 2021 silam. Lembaga yang dikapalai Firli Bahuri tersebut juga telah memanggil Kadispora DKI Jakarta untuk dimintai keterangan.

Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi turut dipanggil KPK. Selain itu, KPK telah meminta keterangan anggota DPRD DKI Jakarta Syahrial, Wakil Ketua Komisi E DPRD DKI Jakarta Anggara Wicitra Sastroamidjojo, dan Ketua Komisi E DPRD DKI Jakarta Iman Satria.

Bahkan, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pun juga telah dipanggil oleh lembaga antirasuah pada Rabu 7 September 2022 untuk dimintai keterangan. Ia diperiksa lebih kurang selama 11 jam.

"InsyaAllah dengan keterangan yang tadi kami sampaikan akan bisa membuat menjadi terang," kata Anies setelah memberi keterangan kepada KPK.

Ketua KPK Firli Bahuri menyebut Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengetahui banyak hal terkait dugaan korupsi penyelenggaraan ajang balap mobil listrik Formula E oleh PT Jakarta Propertindo (Jakpro).

Diketahui, Anies Baswedan telah diperiksa tim penyelidik KPK terkait kasus dugaan korupsi Formula E pada Rabu, 7 September 2022 kemarin.

"Yang diperiksa itu banyak pengetahuannya tentang suatu peristiwa, sebagaimana yang saya sampaikan, dia tahu, dia mengalami, mendengar, dia melihat sendiri. Itu sudah empat unsurnya," ujar Firli dalam keterangannya, Jumat 9 September 2022.

Anies diperiksa selama kurang lebih 11 jam dalam proses penyelidikan dugaan korupsi Formula E. Firli mengatakan, lamanya Anies diperiksa karena mengetahui banyak hal seputar penyelenggaran Formula E.

"Jadi panjang, pertanyaannya banyak. Karena untuk kepentingan pengumpulan keterangan dan bukti. Itu kepentingannya," kata Firli.

Firli lantas menyanggah opini publik yang menyebut pemanggilan Anies berlatar belakang kepentingan politis. Firli menegaskan, setiap saksi yang dipanggil dalam proses penyelidikan murni karena kebutuhan proses pencarian barang bukti dan keterangan.

Infografis Jakarta Gelar Balapan Formula E 2022 di Ancol. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Jakarta Gelar Balapan Formula E 2022 di Ancol. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya